Kepulangan Korban Perdagangan Manusia di Malaysia Terkendala Birokrasi

Kompas.com - 07/09/2018, 08:32 WIB
Ilustrasi korban perdagangan manusia.THINKSTOCKPHOTOS Ilustrasi korban perdagangan manusia.

SUKABUMI, KOMPAS.com - Pusat Pelayanan Terpadu Perlindungan Perempuan dan Anak (P2TP2A) Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat menyatakan saat ini korban dugaan perdagangan manusia, ES (16), sudah berada di Kedutaan Besar Republik Indonesia ( KBRI) di Kualalumpur, Malaysia.

Hal ini diungkapkan Ketua Bidang Advokasi P2TP2A Kabupaten Sukabumi Jejen Nurjanah kepada Kompas.com disela kunjungannya di rumah orangtua ES di Nyalindung, Kamis (6/9/2018) sore.

''Alhamdulillah kami sudah agak lega karena sudah bisa berkomunikasi, dan anaknya juga dalam keadaan aman serta sudah berada di KBRI Kuala Lumpur,'' ungkap Jejen.

Baca juga: Diduga Korban Perdagangan Manusia, Anak Sukabumi Ditemukan di Malaysia


Dia menuturkan untuk pemulangan pihaknya akan berkoordinasi dengan berbagai lembaga atau instansi terkait, seperti dengan P2TP2A tingkat Provinsi Jawa Barat.

Juga berkoordinasi dengan gugus tugas penanganan dan pencegahan Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) yaitu Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DP3A).

''Sesuai prosedur, kami akan koordinasi dan komunikasikan dengan lembaga-lembaga lain sesuai kewenangannya masing-masing,'' tutur aktivis perempuan yang juga Ketua Serikat Buruh Migran Indonesia (SBMI) Jawa Barat ini.

Berdasarkan hasil pengalamannya, lanjut dia, dalam proses pemulangan warga negara Indonesia harus melalui prosedur atau tahapan-tahapan yang ditempuh.

Baca juga: Polwan Ini Menyamar Jadi PSK demi Bongkar Sindikat Perdagangan Manusia, Ceritanya...

 

Mulai identifikasi yang bersangkutan, dokumen keimigrasian seperti memiliki paspor atau tidak dan lainnya.

''Pemulangannya tidak bisa secepatnya, karena ini antarnegara. Harus melalui prosedur dan tahapan, kami pun menunggu perkembangan informasi dari KBRI,'' kata Jejen yang sudah lama malang melintang dalam dunia advokasi bagi buruh migran di Sukabumi.

Koordinasi

Kepala Polsek Nyalindung AKP Endah mengatakan dalam perkara dugaan perdagangan manusia yang dialami seorang warga di wilayah hukumnya sudah menjadi perhatian pihaknya dan Polres Sukabumi.

Bahkan sejak mendapatkan informasi awal, Rabu (5/9/2018) kemarin, anggota Bhabinkamtibmas Desa Wangunreja sudah melaksanakan pengumpulan bahan keterangan dengan mendatangi orangtua korban di rumahnya.

Baca juga: Kisah Kakak Beradik Korban Perdagangan Manusia hingga Kasusnya Disidangkan

''Hasilnya ternyata betul, anak yang diduga menjadi korban perdagangan manusia tersebut benar-benar anaknya Pak Oden,'' kata Endah kepada wartawan di rumah Oden di Kampung Kadupugur.

''Kami pun sudah berkoordinasi dengan Satuan Reskrim Polres Sukabumi, karena penanganan perkara ini oleh Unit Perlindungan Perempuan dan Anak (PPA),'' sambung Polwan yang pernah menjabat sebagai Kepala Subbag Humas Polres Sukabumi Kota itu.

Pantauan Kompas.com pada Kamis (6/9/2018) siang, rumah orangtua ES di Kampung Kadupugur, Desa Wangunreja, Kecamatan Nyalindung ini dikunjungi unsur Muspika Nyalindung meliputi Camat Nyalindung Antono, Danramil Nyalindung Kapten Arm Sugianto dan Kepala Polsek Nyalindung AKP Endah.

Selain itu dua petugas P2TP2A Kabupaten Sukabumi, Jejen Nurjanah dan Heni Rahmawati. Mereka didampingi Kepala Desa Wangunreja Ali Nurdin.

Rumah pasangan suami istri Oden dengan Enok ini berlokasi di sekitar perbukitan yang hanya dapat ditempuh kendaraan bermotor jenis sepeda motor.

 

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Sultan Bubohu Bongo Gorontalo Yosep Tahir Maruf Mangkat

Regional
Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Fakta di Balik Ni Luh Djelantik Laporkan Lisa Marlina, Sebut Pelecehan Seks di Bali Biasa hingga Minta Maaf

Regional
Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Rabu Pagi, Gunung Merapi Keluarkan Awan Panas Guguran

Regional
25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

25 Tahun Tinggal di Gubuk Reyot, Mak Aroh Dapat Hibah Lahan dari Babinsa

Regional
Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Tipu 30 Orang, Dua Anggota BIN Gadungan Ditangkap

Regional
Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Pekerja Migran asal Karimun Dibunuh di Malaysia, Bupati Koordinasi dengan KBRI

Regional
Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Kontak Senjata, TNI Sebut Ada Kelompok Separatis Terluka di Nduga

Regional
Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Fakta KPK Geledah Rumah Gubernur Kepri Nonaktif, Bongkar Paksa Pintu hingga Diduga Terima Gratifikasi Senilai Rp 6,1 Miliar

Regional
Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Pekerjakan WN Filipina, 8 Kapal Ikan Indonesia Ditangkap KKP

Regional
Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Penyebab Kebakaran Rumah yang Tewaskan 4 Bocah Masih Simpang Siur

Regional
6 Fakta Proyek 'Underpass' Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

6 Fakta Proyek "Underpass" Kentungan Yogyakarta Ambles, WNA Australia Jadi Korban hingga Proyek Dihentikan Sementara

Regional
Duduk Perkara Dokter Gigi Romi Gagal Jadi PNS karena Penyandang Disabilitas

Duduk Perkara Dokter Gigi Romi Gagal Jadi PNS karena Penyandang Disabilitas

Regional
Duduk Perkara Cerita Viral Perempuan Pendaki Gunung Rinjani Disetubuhi Saat Hipotermia...

Duduk Perkara Cerita Viral Perempuan Pendaki Gunung Rinjani Disetubuhi Saat Hipotermia...

Regional
Geger Bayi Meninggal karena Ditolak Rumah Sakit, Ini Penjelasannya

Geger Bayi Meninggal karena Ditolak Rumah Sakit, Ini Penjelasannya

Regional
[POPULER NUSANTARA] 'Underpass' Kentungan Yogyakarta Ambles | PAN Bantah Amien Rais Pernah Nazar Jalan Kaki Yogya-Jakarta

[POPULER NUSANTARA] "Underpass" Kentungan Yogyakarta Ambles | PAN Bantah Amien Rais Pernah Nazar Jalan Kaki Yogya-Jakarta

Regional
Close Ads X