7 Fakta "Si Macan Asia", Rumah Hampir Roboh hingga Tak Punya BPJS

Kompas.com - 01/09/2018, 17:26 WIB
Mantan pembalap sepeda, Hendra Gunawan alias Hendrik Brocks (77) memperlihatkan tiga mendali emas yang diperolehnya pada Asian Games 1962 Jakarta di rumahnya di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (29/8/2018). KOMPAS.com/BUDIYANTO Mantan pembalap sepeda, Hendra Gunawan alias Hendrik Brocks (77) memperlihatkan tiga mendali emas yang diperolehnya pada Asian Games 1962 Jakarta di rumahnya di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (29/8/2018).

KOMPAS.com - Di tengah hingar-bingar kegembiraan para atlet Indonesia yang mendapat bonus usai berlaga di Asian Games 2018, terselip cerita para mantan atlet yang hidup merana.

Salah satu kisah yang terungkap di Kompas.com adalah "si Macan Asia" dari Sukabumi, Hendrik Brock (77).

Ya, pria keturunan Jawa-Jerman itu adalah pemegang tiga medali emas dari nomor tim trail 100 km individu open race 190 km, dan tim open race 190 km di ajang Asian Games 1962 di Jakarta.


Itu adalah segelintir prestasi Hendrik yang juga mengharumkan nama Indonesia. Namun, bagaimana nasibnya saat ini?

Berikut fakta-fakta kehidupan si Macan Asia di penghujung pesta Asian Games 2018.

1. "Si Macan Asia" yang disegani dunia

Mantan pebalap sepeda Indonesia, Hendrik Brocks, yang pernah menyumbangkan tiga medali emas pada Asian Games 1962.KOMPAS/JIMMY S HARIANTO dan KOMPAS.com/BUDIYANTO Mantan pebalap sepeda Indonesia, Hendrik Brocks, yang pernah menyumbangkan tiga medali emas pada Asian Games 1962.

Hendrik Brock alias Pak Eki, adalah pria keturunan Jawa-Jerman. Lahir di Sukabumi, 27 Maret 1941, Hendrik menjadi atlet Indonesia yang paling banyak meraih medali emas pada Asian Games 1962 di Jakarta.

Tiga medali emas dari nomor team time trail 100 km, individu open road race 190 km, dan team open road race 190 km. Tak hanya di ajang Asian Games, hendrik juga berprestasi di ajang Ganefo, Olimpiade di era 1960 hingga 1980-an.

Setelah itu, Hendrik juga sempat menjadi pelatih bagi para pebalap sepeda nasional Indonesia.

Bukti prestasi yang telah diraihnya dalam balap sepeda jalanan, baik tingkat nasional, Asia, hingga dunia terpampang di ruang tamu rumahnya yang sederhana di Jalan Bhayangkara, Gang Rawasalak, Kelurahan Sriwedari, Kecamatan Gunungpuyuh, Kota Sukabumi.

Baca Juga: Medali Emas Ke-31 Indonesia Datang dari Sepak Takraw Putra

2. Derita glukoma dan tak punya BPJS

Mantan pembalap sepeda Hendra Gunawan alias Hendrik Brocks (77) memperlihatkan foto saat memasuki garis finish pada Asian Games 1962 Jakarta di rumahnya di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (29/8/2018).KOMPAS.com/BUDIYANTO Mantan pembalap sepeda Hendra Gunawan alias Hendrik Brocks (77) memperlihatkan foto saat memasuki garis finish pada Asian Games 1962 Jakarta di rumahnya di Sukabumi, Jawa Barat, Rabu (29/8/2018).

Hendrik Brock tinggal bersama istrinya, Yati Suryati (67), di sebuah rumah sederhana peninggalan keluarganya.

Halaman:



Close Ads X