6 Fakta Terbaru Gempa Lombok, Kekurangan Air Bersih hingga Pembangunan Rumah Korban

Kompas.com - 27/08/2018, 13:23 WIB
Kementerian Ketenagakerjaan mengerahkan Mobil Training Unit (MTU), mobil Unit Reaksi Cepat (URC) Pengawas Ketenagakerjaan, serta kendaraan-kendaraan dinas untuk mempercepat penyaluran sumbangan bantuan untuk korban gempa di Lombok, NTB, Kamis (15/8/2018) Dok. Humas KemnakerKementerian Ketenagakerjaan mengerahkan Mobil Training Unit (MTU), mobil Unit Reaksi Cepat (URC) Pengawas Ketenagakerjaan, serta kendaraan-kendaraan dinas untuk mempercepat penyaluran sumbangan bantuan untuk korban gempa di Lombok, NTB, Kamis (15/8/2018)

KOMPAS.com - Sumber air tertutup longsor akibat gempa, warga Dusun Sanjang, Lombok Timur, Nusa Tenggara Barat, mengalami kekurangan air bersih.

Warga pun terpaksa menempuh perjalanan jauh dengan medan yang sulit untuk mendapatkan air bersih di Dusun Sembalun Bumbung.

Selain itu, pasca gempa membuat Kantor Pos Mataram kewalahan menangani distribusi paket. Hal ini membuat warga yang hendak mengambil paket harus rela mencari sendiri di gudang.

Berikut fakta-fakta terbaru bencana gempa di Lombok, NTB

1. Warga korban bencana kekurangan air bersih

ITB mengirimkan bantuan berupa alat Instalasi Pengolahan Air (IPA) Mobile untuk korban bencana gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat.Dok. ITB ITB mengirimkan bantuan berupa alat Instalasi Pengolahan Air (IPA) Mobile untuk korban bencana gempa bumi di Lombok, Nusa Tenggara Barat.

Sumber air di Propok yang berada di jalur pendakian Gunung Rinjani di Terean tertutup longsor pasca gempa. Akibatnya, 304 kepala keluarga dengan 986 jiwa di Dusun Sanjang mengalami kekurangan air bersih.

Salah satu lokasi terdekat untuk mendapat air bersih adalah di Dusun Sembalun. Sayangnya, lokasi Dusun Sembalun sangat jauh dan medannya sulit. Jarak yang jauh tidak dipedulikan warga Sanjang untuk mendapatkan air bersih bagi keluarganya.

Hal serupa juga terjadi di Dusun Senaru, Lombok Utara. Dusun yang dulunya berlimpah air bersih itu saat ini warganya harus merogoh kocek untuk mendapatkan air bersih.

"Saya membeli air untuk tangki 2.500 liter saja, sebesar 100 ribu rupiah," kata Nur, warga Dusun Senaru.

Seperti diketahui, sumber air di Dusun Senaru mengalami kekeringan atau tertutup longsor pasca gempa.

Baca Juga: Gempa Berkali-kali, Lapangan hingga Trotoar Dipenuhi Tenda Warga yang Khawatir

2. Gedung sekolah banyak digunakan untuk pengungsian

Salah satu dapur umum di Gunungsari, Lombok, yang membuat makanan untuk korban gempa di Lombok, Senin (20/8/2018). KOMPAS.com/JESSI CARINA Salah satu dapur umum di Gunungsari, Lombok, yang membuat makanan untuk korban gempa di Lombok, Senin (20/8/2018).

Selain mengalami kerusakan, banyak gedung sekolah yang masih layak digunakan untuk menampung pengungsi.

Hal itu membuat Dinas Pendidikan Kota Mataram, Nusa Tenggara Barat (NTB), belum bisa melaksanakan sekolah darurat pasca gempa.

Halaman:
Baca tentang


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Turunkan Angka Kemiskinan di Jateng, Ganjar Targetkan Pembangunan 100.000 RSLH

Regional
8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

8 Peristiwa Viral karena Gunakan Google Maps, dari Sekeluarga Tersesat di Hutan hingga Truk Masuk Jurang

Regional
Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Semangati Pengusaha Jasa Dekorasi, Wagub Jatim: Jangan Pernah Kendur dan Pesimis

Regional
Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Kepada Kepala Daerah di Jatim, Wagub Emil: Mari Kita Pastikan Tidak Ada Pungutan Liar di SMA/SMK

Regional
Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.