Mengenal Yapen, Kota Pusat Pendidikan di Papua pada Zaman Belanda

Kompas.com - 27/08/2018, 12:43 WIB
Tugu perjuangan di Kota Serui Kepulauan Yapen Papua KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Tugu perjuangan di Kota Serui Kepulauan Yapen Papua

KEPULAUAN YAPEN, KOMPAS.com – Kabupaten Yapen awalnya adalah bagian dari Kabupaten Yapen Waropen yang terpisah dari Kabupaten Teluk Cenderawasih pada tahun 1969 yang terdiri dari Pulau Yapen dan Daratan Waropen.

Pada tahun 2002, kabupaten Yapen Waropen terpisah menjadi kabupaten Kepulauan Yapen dan Kabupaten Waropen.

Pusat pemerintahan kabupaten Kepulauan Yapen berada di Kota Serui yang memiliki sejarah panjang dan menjadi saksi bisu perjuangan hingga Nieuw Guinea atau Papua Barat menjadi bagian dari Negara Indonesia.

Kota Serui pernah dijadikan tempat pembuangan pahlawan nasional Sam Ratulangi dan sebagai kota kelahiran Freddy Numberi, sebagai Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara pada masa Kabinet Persatuan Nasional periode 1999-2001, di bawah pimpinan (almarhum) Presiden Abdurrahman Wahid.

Bukan hanya itu, banyak tokoh yang muncul dari Yapen yang merintis kebangkitan nasionalisme dari tanah Papua antara lain Silas Papare, Berotabui, Stevanus Rumbewas dan Hermanus Wayo.

Baca juga: Butuh 500 Guru MIPA, Bahasa Indonesia dan Inggris di Yapen Papua, Siapa Mau?

Pada buku Tiga Puluh Tahun Kabupaten Yapen Waropen yang diterbitkan oleh Pemerintah Yapen Waropen pada tahun 1999, dijelaskan jika nama Yapen Waropen pertama kali ditulis oleh Koentjaraningrat yang menceritakan tentang Yacob Weyland yang memimpin ekspedisi pada tahun 1705 dan melihat bentangan daratan yang jauh dari arah timur dengan pegunungan yang tinggi menjulang.

Dituliskan juga nama Yapen berasal dari bahasa Biak yaitu “Japan” yang berarti Keladi atau Talas. Kemunginan, saat orang Biak menginjak pulau tersebut untuk pertamakali langsung melihat hamparan tanaman Keladi,

Frans Sanadi, Wakil Bupati Kepulauan Yapen, kepada Kompas.com, Senin (20/8/2018) mengatakan jika Yapen khususnya Serui merupakan kota yang membuka peradaban di Papua. Di kota Serui, Sam Ratulangi pernah diasingkan selama beberapa tahun, serta menjadi tempat kelahiran Freddy Numberi.

“Di sini dulu pusat pendidikan di wilayah Papua. Jadi banyak anak-anak muda dari wilayah Papua yang datang kesini untuk sekolah. Pendidikan di sini juga tidak lepas dari peran gereja yang membawa pengaruh besar pada peradaban di Yapen,” katanya.

Peran Gereja

Keberadaan gereja di Yapen berawal dari kedatangan zendeling (pekabar Injil) yaitu pendeta Ottow dan Pendeta Geissler pada Minggu 5 Februari 1855 di Pulau Mansiman.

Mereka menginjakkan kaki pertamakali di pantai pulau Mansinam dan mengucapkan doa sulung, “Dengan nama Tuhan, kami menginjak tanah ini.”

Kedua pendeta tersebut adalah utusan dari Misi Pekabaran Injil yang disponsori oleh tuan Gossner dan Geldring dari Belanda.

Kedua pendeta yang berasal dari Jerman tersebut sempat singgah di Batavia lalu ke Ternate untuk mempelajari bahasa Arafura dan sejarah Alkitab sebelum akhirnya meninggalkan Ternate pada 12 Januari 1855 dengan menggunakan kapal yang di nahkodai Constantijn menuju Tanah Papua.

Bahasa Arafura yang dipelajari ternyata tidak bisa digunakan untuk berkomunikasi dengan penduduk pulau Mansinam. Namun jerih payah mereka berhasil dengan pembangunan gereja untuk pertamakalinya pada 14 September 1864 di Pulau Mansinam.

Baca juga: Berkat Mie Kering Rumput Laut, Ibu-ibu di Sarawondori Papua Mampu Kuliahkan Anak

Frans Sanadi melanjutkan, 50 tahun kemudian berita Injil sampai di Yapen. Saat itu kapal Tedeman ditugaskan memasang lampu suar dibeberapa tanjung di wilayah Yapen dan beberapa guru jemaat ikut.

Pada tahun 1912, perahu zending Utrecht datang dari mansiman membawa tenaga guru yang berasal dari Maluku. "Mereka juga guru sekolah rakyat. Perubahan besar terjadi di Yapen. Khusus kota Serui, pada zaman Belanda dijuluki kota pendidikan (onderwys-centrum),” jelasnya.

Pemerintahan Kota Yapen mencatat saat itu banyak sekolah berpola asrama dari tingkat SD hingga sekolah kejuruan, antara lain Jongens Vervolgs School untuk putra, Meisjes Vervolgs School untuk putri setara kelas 4 sampai 6 SD.

Sekolah guru (Opleiding voor Volkschool Onderwyzer), sekolah guru jemaat, sekolah pendeta, sekolah penginjil, sekolah perawat dan kebidanan dan kursus pertanian (Landbouw Practyk Cursus).

“Kami ingin mengembalikan kembali julukan Yapen sebagai kota pendidikan. Saat ini kami memberikan pendidikan gratis mulai dari PAUD hingga SMA baik sekolah negeri ataupun sekolah swasta," katanya. 

"Tapi sayangnya jika dulu menghasilkan banyak guru sekarang terbalik. Kita masih kekurangan sedikitnya 500 guru untuk mengajar di wilayah Yapen khususnya guru Matematika, Fisika, Bahasa Indonesia dan juga Bahasa Inggris. Namun kami optimis karena pendidikan menjadi prioritas untuk saat ini,” jelasnya. 

Kompas TV Berikut liputan Jurnalis KompasTV Desy Hartini dan juru kamera Wayan Astaphala.




Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Cegah Kerumunan, Prosesi Dugderan di Kota Semarang Berjalan Sederhana

Regional
Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Ajak Masyarakat Hormati Orang Tua, Ridwan Kamil: Jangan Sampai Ada Lansia Terlantar

Regional
Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Jadi Percontohan Nasional, Seleksi Anggota Paskibraka Jateng Gandeng BPIP

Regional
Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Gerakan Perekonomian Jabar, Disparbud Setempat Gelar Gekraf 2021

Regional
Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Khawatir Krisis Pangan, Wagub Jabar Minta Petani Tidak Alih Fungsikan Sawah

Regional
Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Teken MoU dengan Tourism Malaysia, Jaswita Jabar: Kerja Sama Ini Menguntungkan

Regional
Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Tinjau Penataan Kawasan Candi Borobudur, Ganjar: Progresnya Bagus

Regional
Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Bebas Penyakit Frambusia, Kota Madiun Raih Penghargaan dari Kemenkes

Regional
Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Begini Respons Wali Kota Maidi Usai Dapat Penghargaan Pembina K3 Terbaik

Regional
Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Program Pemberdayan Hidroponik di Sulsel Diapresiasi Dompet Dhuafa, Mengapa?

Regional
Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Dukung Pemerintah, Shopee Hadirkan Pusat Vaksinasi Covid-19 di Bandung

Regional
Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Lewat EDJ, Pemrov Jabar Berkomitmen Implementasikan Keterbukaan Informasi Publik

Regional
Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Pemkot Tangsel Sampaikan LPPD 2020, Berikut Beberapa Poinnya

Regional
Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Kang Emil Paparkan Aspirasi Terkait RUU EBT, Berikut 2 Poin Pentingnya

Regional
Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Diluncurkan, Program SMK Membangun Desa di Jabar Gandeng 27 Desa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X