Mengenal Yapen, Kota Pusat Pendidikan di Papua pada Zaman Belanda

Kompas.com - 27/08/2018, 12:43 WIB
Tugu perjuangan di Kota Serui Kepulauan Yapen Papua KOMPAS.com/IRA RACHMAWATI Tugu perjuangan di Kota Serui Kepulauan Yapen Papua

KEPULAUAN YAPEN, KOMPAS.com – Kabupaten Yapen awalnya adalah bagian dari Kabupaten Yapen Waropen yang terpisah dari Kabupaten Teluk Cenderawasih pada tahun 1969 yang terdiri dari Pulau Yapen dan Daratan Waropen.

Pada tahun 2002, kabupaten Yapen Waropen terpisah menjadi kabupaten Kepulauan Yapen dan Kabupaten Waropen.

Pusat pemerintahan kabupaten Kepulauan Yapen berada di Kota Serui yang memiliki sejarah panjang dan menjadi saksi bisu perjuangan hingga Nieuw Guinea atau Papua Barat menjadi bagian dari Negara Indonesia.

Kota Serui pernah dijadikan tempat pembuangan pahlawan nasional Sam Ratulangi dan sebagai kota kelahiran Freddy Numberi, sebagai Menteri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara pada masa Kabinet Persatuan Nasional periode 1999-2001, di bawah pimpinan (almarhum) Presiden Abdurrahman Wahid.

Bukan hanya itu, banyak tokoh yang muncul dari Yapen yang merintis kebangkitan nasionalisme dari tanah Papua antara lain Silas Papare, Berotabui, Stevanus Rumbewas dan Hermanus Wayo.

Baca juga: Butuh 500 Guru MIPA, Bahasa Indonesia dan Inggris di Yapen Papua, Siapa Mau?

Pada buku Tiga Puluh Tahun Kabupaten Yapen Waropen yang diterbitkan oleh Pemerintah Yapen Waropen pada tahun 1999, dijelaskan jika nama Yapen Waropen pertama kali ditulis oleh Koentjaraningrat yang menceritakan tentang Yacob Weyland yang memimpin ekspedisi pada tahun 1705 dan melihat bentangan daratan yang jauh dari arah timur dengan pegunungan yang tinggi menjulang.

Dituliskan juga nama Yapen berasal dari bahasa Biak yaitu “Japan” yang berarti Keladi atau Talas. Kemunginan, saat orang Biak menginjak pulau tersebut untuk pertamakali langsung melihat hamparan tanaman Keladi,

Frans Sanadi, Wakil Bupati Kepulauan Yapen, kepada Kompas.com, Senin (20/8/2018) mengatakan jika Yapen khususnya Serui merupakan kota yang membuka peradaban di Papua. Di kota Serui, Sam Ratulangi pernah diasingkan selama beberapa tahun, serta menjadi tempat kelahiran Freddy Numberi.

“Di sini dulu pusat pendidikan di wilayah Papua. Jadi banyak anak-anak muda dari wilayah Papua yang datang kesini untuk sekolah. Pendidikan di sini juga tidak lepas dari peran gereja yang membawa pengaruh besar pada peradaban di Yapen,” katanya.

Peran Gereja

Keberadaan gereja di Yapen berawal dari kedatangan zendeling (pekabar Injil) yaitu pendeta Ottow dan Pendeta Geissler pada Minggu 5 Februari 1855 di Pulau Mansiman.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Pemerintah Daerah Ini Sediakan WiFi Gratis 24 Jam Bagi Pendaftar CPNS

Regional
APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

APBD Jateng 2020 Disahkan Sebesar Rp 28,3 Triliun

Regional
Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Trans Jateng Diprotes Awak Mikrobus di Purbalingga, Begini Respons Pemprov

Regional
Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Hujan dan Angin Kencang di Banyuasin, 83 Rumah Rusak

Regional
Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Pelaku Penggelapan Dana Nasabah BNI Ambon Kirim Toyota Alphard ke Temannya di Surabaya

Regional
Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Lukai 6 Orang, Ini Nama-namanya

Regional
Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Sungai Anyar di Solo Tercemar Limbah Detergen

Regional
Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Nasib Warga di Daerah Rawan Bencana di Sukabumi Tunggu Hasil Kajian Badan Geologi

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Seluruh Driver Ojol yang Masuk ke Mapolresta Samarinda Diperiksa

Regional
Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Sosok Djaduk Ferianto di Mata Dewa Budjana, Juki Kill The DJ, hingga Syaharani

Regional
Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Pasca-bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan, Linmas di Surabaya Dilengkapi Rompi Anti-Peluru

Regional
Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Pendaftar CPNS di Jatim Capai 2.362, Tertinggi Ketiga Nasional

Regional
8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

8 Kabupaten Kota di Jabar Rawan Pelanggaran Pilkada, Mana Saja?

Regional
Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan Sering Pergi Pagi Pulang Tengah Malam

Regional
Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Sekolah Terendam Banjir, Siswa MTsN Matangkuli Terpaksa Diliburkan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X