Relawan Gempa Lombok Juga Perlu Psikolog untuk Atasi Trauma

Kompas.com - 21/08/2018, 16:19 WIB
Ustad Wildah memandu trauma healing untuk para korban gempa Lombok di Desa Tanjung, Kecamatan Tanjung, Selasa (21/8/2018). KOMPAS.com/ARI MAULANA KARANGUstad Wildah memandu trauma healing untuk para korban gempa Lombok di Desa Tanjung, Kecamatan Tanjung, Selasa (21/8/2018).

MATARAM, KOMPAS.com - Penanggulangan gempa Lombok di Nusa Tenggara Barat ( NTB), sampai saat ini masih terus dilakukan pemerintah. Keterlibatan relawan pun sangat membantu para korban gempa Lombok dalam menghadapi situasi kritis yang mereka hadapi.

Namun, akibat gempa yang terus menerus terjadi selama tiga minggu ini, relawan banyak yang mengalami trauma meski tugas mereka sebenarnya membantu para korban gempa.

Hal itu diungkapkan oleh Dedi Aryo, salah satu relawan di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Provinsi Nusa Tenggara Barat.

"Kami juga mengalami trauma, ada getaran sedikit saja, bahkan kucing lari di plafon rumah bisa bikin kami siaga sampai lari," jelas Dedi, Selasa (21/8/2018). 

Baca juga: Atasi Trauma, Korban Gempa Lombok Perlu Bantuan Psikolog

Dedi yang juga aktivis lingkungan setempat menceritakan sejumlah kejadian yang mendorong  perlunya relawan mendapatkan trauma healing. 

Salah satu kejadian tersebut, dirinya pernah menemukan relawan dari Jawa Timur yang tidur mengigau berteriak meminta tolong karena gempa sambil berlari. 

Kejadian tersebut, menurut Dedi terjadi pada Minggu (19/8/2018) malam setelah gempa magnitudo 7,0 mengguncang Lombok.

"Saat itu saya berada di salah satu perkampungan bersama relawan dari Jawa Timur. Mereka datang hari Sabtu malam, setelah gempa 7,0.  Saya tidur di mushala darurat bersama beberapa relawan dan warga. Tiba-tiba kami dikagetkan teriakan gempa dan minta tolong seorang relawan. Relawan tersebut berteriak sambil berlari keluar mushala. Akhirnya kami kejar dan tepuk pundaknya, ternyata dia bermimpi," kata Dedi.

Baca juga: Trauma Gempa Susulan, Warga Bermalam di Tenda Darurat

Menurut Dedi, lebih bagus jika para relawan dan pemuda di daerah gempa juga mendapat pelatihan terapi psikologis agar para relawan juga bisa menolong korban yang mengalami trauma.

"Saya juga pernah mendapatkan pelatihan terapi psikologis dari psikolog dari HIMPSI di kantor BPBD NTB," katanya.

Halaman:
Baca tentang


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

5 Tukang Becak Iuran untuk Ganti Bendera Merah Putih yang Lusuh, Ini Kisahnya

Regional
Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Cerita Jayani Rawat Al Quran Tulisan Tangan Berusia Hampir 200 Tahun

Regional
Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Fakta Oknum Satpol PP Rampas Uang Pengemis, Alasan Penertiban hingga ASN Jadi Korlap

Regional
Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Agar Program Diketahui Publik, Paslon di Pilkada Mataram Cantumkan Barcode di Spanduk

Regional
Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Seorang Pemuda Tewas Diduga Gantung Diri, Tulis Pesan di Buku Tabungan

Regional
2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

2 dari 3 Debat Kandidat Pilkada Makassar Bakal Berlangsung di Jakarta

Regional
Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Kabupaten Banyumas Akan Dimekarkan Jadi 3 Daerah Otonom

Regional
Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Stadion Mattoanging Dibangun Ulang, Telan Anggaran hingga Rp 1 Triliun

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Antisipasi Kelangkaan Pangan, IPB Serukan Revolusi Meja Makan

Regional
'Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas'

"Saya Lihat Narik-narik Senar Layangan, Kemudian Saya Lari Takut Senar Layangannya Lepas"

Regional
'Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan'

"Kami Terkena Gas Air Mata, Banyak yang Sesak Napas dan Pingsan"

Regional
Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Antre Pencairan BPUM Membeludak sejak Subuh, Ternyata Salah Informasi

Regional
Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Kronologi Pria Diduga Depresi Tewas Ditembak, Tetap Menyerang Polisi Usai Diberi Peringatan

Regional
'Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini'

"Ini Bendera yang Diperjuangkan Para Pahlawan, Pejuang Bangsa, Kok sampai Seperti Ini"

Regional
Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Tiba-tiba Serang Polisi, Seorang Pria yang Diduga Depresi Tewas Ditembak

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X