4 Fakta Karnaval Siswa TK "Bersenjata" di Probolinggo

Kompas.com - 20/08/2018, 08:57 WIB
karnaval TK yang menuai kontroversiScreenshot Facebook karnaval TK yang menuai kontroversi

KOMPAS.com - Karnaval siswa TK di Probolinggo dalam rangka peringatan Hari Kemerdekaan Indonesia ke-73, Sabtu (18/8/2018) lalu, menjadi kontroversi di masyarakat.

Sebab, kostum yang dikenakan dan alat peraga yang dibawa siswa dianggap tidak sesuai dengan usia para siswa TK. 

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Muhadjir Effendy dan sejumlah tokoh pun angkat bicara terkait kasus tersebut.

Berikut fakta-fakta terkait karnaval siswa TK Kartika V-69 di Probolinggo.

1. Viral, Kepala Taman Kanak-Kanak minta maaf

Berdasarkan survei ini, sekitar 80 persen desainer interior beralih dan aktif di berbagai platform sosial media.ftadviser.com Berdasarkan survei ini, sekitar 80 persen desainer interior beralih dan aktif di berbagai platform sosial media.

Hartatik, Kepala Sekolah Kartika V-69, meminta maaf atas kejadian pawai anak didiknya.

Menurut Hartatik, tema kostum karnaval bertujuan mengenalkan perjuangan Rasulullah dan meningkatkan keimanan para siswa.

Pihak sekolah hanya memanfaatkn properti di gudang sekolah.

"Kami minta maaf atas ketidaknyamanan ini," kata Hartatik, Sabtu (18/8/2018).

Baca Juga: Kronologi Pesta Miras Oplosan yang Merenggut 3 Nyawa di Gresik

2. Dandim minta maaf

Tentara.Thinkstock Tentara.

Lokasi Taman Kanak-Kanak Kartika V-69 ternyata ada di kompleks markas Kodim 0820, Probolinggo, Jawa Timur.

Hal itu membuat Komandan Kodim 0820, Letkol Depri Rio Saransi, juga meminta maaf kepada masyarakat atas kelengahan Kodim terkait lolosnya kostum pawai siswa TK itu.

“Kami siapkan sanksi, sanksi administrasi. Kami tidak tahu mengenai kostum yang dikenakan. Pihak TK tidak koordinasi dengan kami,” kata Depri.

Selain itu, Kepala Dinas Pendidikan Pemuda dan Olahraga M. Maskur, mengatakan, akan menegur dan menyiapkan sanski kepada pihak sekolah.

“Kami menegur kepala sekolah yang bersangkutan. Sanksi juga disiapkan,” tuturnya.

Baca Juga: Kontingen 34 Provinsi Meriahkan Pembukaan Pesparawi Nasional XII

3. Mendikbud telusuri kasus pawai siswa TK

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy sedang memberikan bantuan kepada lembaga PAUD yang terkena dampak bencaba gempa di Lombok (15/8/2018)Dok. Kemendikbud Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Muhadjir Effendy sedang memberikan bantuan kepada lembaga PAUD yang terkena dampak bencaba gempa di Lombok (15/8/2018)

Dilansir dari Antara, Senin (20/8/2018), Muhadji Effendy memastikan akan menyelidiki kasus pawai yang melibatkan siswa TK di Probolinggo.

Mendikbud ingin mengetahui tujuan pawai dan mengapa siswa TK Kartika V-69 mengenakan kostum bercadar berwarna hitam sambil membawa senjata mainan.

"Kalau dilihat secara utuh, karnaval itu seperti karnaval biasa," kata Mendikbud. Video yang viral di media sosial hanya fokus pada rombongan TK tersebut, namun setelah saya cek langsung di lapangan, karnaval itu tidak ada yang luar biasa, kata Muhadjir.

Namun demikian, Muhadjir menyarankan, agar setiap sekolah harus cermat dan mempertimbangkan secara seirus terkait tema dan tujuan kegiatan bagi anak-anak didik mereka, salah satunya kegiatan pawai.

"Kalau memang belum waktunya dikenalkan properti itu, sebaiknya dipertimbankan masak-masak lebih dulu," katanya.

Baca Juga: Kepala TK Peserta Karnaval yang Bawa Senjata Mainan Bakal Dikenai Sanksi

4. Belum mendapat izin polisi

Ilustrasi PolisiThinkstock/Antoni Halim Ilustrasi Polisi

Pawai Budaya dengan Tema Bhinekka Tunggal Ika tingkat TK se-Kota Probolinggo belum mengantongi izin kepolisian.

Hal tersebut disampaikan oleh Kapolresta Probolinggo, AKBP Alfian Nurizal, Sabtu (18/8/2018).

“Kami akan mendalami kasus ini meski sudah melakukan klarifikasi, apakah ada unsur kesengajaan atau tidak. Pawai ini tidak berizin. Tapi pada akhirnya kita melakukan pengamanan karena acaranya digelar,” kata Kapolresta.

Hingga saat ini, pihak kepolisian sendiri tengah mendalami kasus tersebut dan sudah meminta klarifikasi Kepala Taman Kanak-Kanak, Hartatik.

Baca Juga: Karnaval Bocah TK Bawa Senjata Mainan, Begini Penjelasan Kepala TK

Sumber (KOMPAS.com: Ahmad Faisol/ Antara: Zumrotun Solichah)

Kompas TV Pawai karnaval diawali peserta dari pelajar dengan iringan musik drum band, kemudian diikuti oleh rombongan peserta yang lain.

 


Terkini Lainnya

6 Fakta Kampanye Prabowo di Merauke, dari Pesan Orangtua hingga Beri Baju Safari

6 Fakta Kampanye Prabowo di Merauke, dari Pesan Orangtua hingga Beri Baju Safari

Nasional
Inalum Ajak Petani Sumatera Utara Budidayakan Buah Naga

Inalum Ajak Petani Sumatera Utara Budidayakan Buah Naga

BrandzView
Kronologi Dosen UNM Bunuh Wanita Rekan Kerjanya dengan 'Seat Belt'

Kronologi Dosen UNM Bunuh Wanita Rekan Kerjanya dengan "Seat Belt"

Regional
BMKG: Warga Maluku Lakukan Evakuasi Mandiri, Jangan Tunggu Peringatan Dini Tsunami

BMKG: Warga Maluku Lakukan Evakuasi Mandiri, Jangan Tunggu Peringatan Dini Tsunami

Regional
CPNS Mundur Setelah Lolos Seleksi, Alasannya Tempat Tugas Terlalu Jauh

CPNS Mundur Setelah Lolos Seleksi, Alasannya Tempat Tugas Terlalu Jauh

Regional
Lagi, Murid 'Bullying' Gurunya Sendiri di Jakarta

Lagi, Murid "Bullying" Gurunya Sendiri di Jakarta

Megapolitan
Pihak Ratna Sarumpaet Keberatan JPU Hadirkan Saksi Penyidik dari Polda Metro

Pihak Ratna Sarumpaet Keberatan JPU Hadirkan Saksi Penyidik dari Polda Metro

Megapolitan
Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Nasional
Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Regional
Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Regional
Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Internasional
Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Nasional
Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan 'KandidatFest'!

Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan "KandidatFest"!

Nasional
26 Maret 1885, Kremasi Dilegalkan di Inggris

26 Maret 1885, Kremasi Dilegalkan di Inggris

Internasional
Tak Laporkan Dana Kampanye, 4 Parpol di Ngada Flores Didiskualifikasi dari Pileg 2019

Tak Laporkan Dana Kampanye, 4 Parpol di Ngada Flores Didiskualifikasi dari Pileg 2019

Regional

Close Ads X