Ayu, Pembatik Difabel yang Pernah Bikin Kagum Presiden SBY...

Kompas.com - 13/08/2018, 20:49 WIB
Ayu Tri Handayani (27), pembatik difabel menggunakan kaki kanannya saat membatik di ruang tamu rumahnya Desa Sawahan, Ngemplak, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (13/8/2018). KOMPAS.com/Labib ZamaniAyu Tri Handayani (27), pembatik difabel menggunakan kaki kanannya saat membatik di ruang tamu rumahnya Desa Sawahan, Ngemplak, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (13/8/2018).

BOYOLALI, KOMPAS.com - Keterbatasan bukan penghalang bagi Ayu Tri Handayani (27), pembatik difabel asal Boyolali, Jawa Tengah, untuk terus berkarya.

Dengan kedua kakinya, Ayu mampu menciptakan sebuah karya batik yang indah dan tidak kalah dengan perajin batik yang menggunakan tangan.

Ayu pun pernah mendapatkan penghargaan Batikologi karena hasil karya batiknya yang menginspirasi kaum perempuan pada tahun 2016. Penghargaan itu dia terima bertepatan pada Hari Kartini.

Ketertarikan Ayu pada batik muncul saat duduk di bangku SMP Yayasan Pendidikan Anak Cacat (YPAC) Solo, Jawa Tengah.

Ayu selalu mengikuti kegiatan ekstrakurikuler membatik. Sejak itu, dia mencoba menekuni membatik dengan kaki.

"Saya belajar membatik di SMP YPAC Solo. Padahal, saya dari awal itu enggak punya pikiran ingin menjadi seorang pembatik," kata Ayu ditemui Kompas.com di rumahnya, RT 001/RW 001, Desa Sawahan, Kecamatan Ngemplak, Boyolali, Jawa Tengah, Senin (13/8/2018).

Baca juga: Bikin Motif Asian Games, Perajin Batik Bondowoso Banjir Pesanan

Pertama kali belajar membatik, Ayu merasa kesulitan mencengkram canting menggunakan kaki. Maklum, Ayu sejak lahir, kondisi kedua tangannya tidak sempurna.

Meskipun demikian, keterbatasan itu tidak membuat putri kedua dari empat bersaudara pasangan dari Sarwono dan Triyatmi ini berkecil hati atau minder. Justru hal itu memacu dirinya untuk mewujudkan keinginan menjadi pembatik yang mahir.

Berkat kesabaran dan ketekunannya itu, kini Ayu tidak lagi merasa kesulitan membatik menggunakan kaki. Dia selalu menggunakan kaki kanannya untuk menggoreskan canting pada selembar kain yang telah diberi motif batik.

"Motivasi saya belajar membatik itu ingin melestarikan warisan budaya batik dan ingin menunjukkan kalau difabel itu juga bisa berkarya," kata dia.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.