Fakta Terbaru Gempa Lombok, Jumlah Korban Meninggal 436 hingga Klarifikasi BMKG

Kompas.com - 13/08/2018, 14:00 WIB
Gempa susulan yang kembali mengguncang Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018) sekitar pukul 13.25 Wita, menimbulkan kepanikan warga di Lombok Utara, NTB. dok. Kompas TVGempa susulan yang kembali mengguncang Nusa Tenggara Barat, Kamis (9/8/2018) sekitar pukul 13.25 Wita, menimbulkan kepanikan warga di Lombok Utara, NTB.

"Solusinya, pembangunannya kemungkinan akan ditangani oleh Menteri PUPR," katanya.
Untuk saat ini, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan fokus pada kegiatan belajar mengajar siswa yang terdampak gempa dengan mengirimkan 64 tenda darurat.

"Untuk Dikbud sekarang ini pokoknya menjamin bagaimana supaya kegiatan belajar siswa tidak terganggu. Karena itu, ini yang pertama kita siapkan tenda darurat, ruang kelas darurat untuk belajar siswa," katanya.

Baca Juga: 553 Sekolah Rusak akibat Gempa Lombok, Siswa Belajar di Tenda

4. Gempa susulan sudah mencapai 576 kali

BNPB mencatat hingga hari Minggu (12/8/2018) pukul 15.00 WITA terjadi 576 gempa susulan di wilayah NTB dan sekitarnya. Gempa susulan ini terjadi usai gempa besar bermagnitudo 7 pada Minggu (5/8/2018).

"Intensitas gempa susulan kecil," ujar Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB, Sutopo Purwo Nugroho, kepada wartawan, Minggu (12/8/2018).

Menurut Sutopo, diperkirakan gempa susulan ini masih akan terjadi hingga 4 minggu ke depan, dilansir dari Tribunnews, Minggu (12/8/2018).

Baca Juga: Tim SAR, TNI, dan Polri Masih Cari Korban Longsor Pasca-gempa Lombok

5. Klarifikasi BMKG terkait gempa di Lombok

Tangkapan layar aplikasi Info BMKGBMKG Tangkapan layar aplikasi Info BMKG

Informasi menyesatkan terkait adanya energi gempa bermagnitudo 6,9 yang belum lepas di Lombok akhrinya dibantah oleh Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) pada hari Senin (13/8/2018).

"Informasi dalam laman Facebook tersebut bukan merupakan hasil kajian BMKG. Pemilik akun Facebook tersebut juga bukan pegawai BMKG," kata Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG Rahmat Triyono dalam keterangan resminya.

Rakhmat menjelaskan, kajian di Facebook tersebut tidak menyebutkan sumber data yang digunakan dan metode analisis yang digunakan, sehingga BMKG tidak dapat menilai tingkat kebenaran dan akurasinya.

Rakhmat berharap masyarakat untuk tidak mudah mempercayai informasi-informasi yang tidak jelas sumbernya.

Baca Juga: BERITA POPULER: LRT Palembang Mogok Lagi dan Jumaidi yang Terlempar Keluar Pesawat

Sumber (KOMPAS.com: Fitri Rachmawati, Andi Hartik, Karnia Septia/ Tribunnews: Srihandriatmo Malau, Sugiyarto/ Antara: Desi Purnamawati).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X