Cerita Fotografer di Gili Trawangan saat Gempa Kembali Guncang Lombok

Kompas.com - 09/08/2018, 15:45 WIB
Pantai di Pulau Gili Trawangan, NTB, yang terlihat sunyi setelah rententan gempa mengguncang Pulau Lombok, NTB, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018) siang. KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNGPantai di Pulau Gili Trawangan, NTB, yang terlihat sunyi setelah rententan gempa mengguncang Pulau Lombok, NTB, dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Gambar diambil pada Kamis (9/8/2018) siang.

LOMBOK, KOMPAS.comGempa susulan dengan kekuatan magnitudo 6,2 dalam skala Richter, kembali mengguncang Pulau Lombok, Nusa Tenggara Barat (NTB), Kamis (9/8/2018) siang.

Fotografer Kompas.com, Garry Andrew Lotulung tengah berada di Pulau Gili Trawangan—di seberang Pulau Lombok tetapi dalam satu wilayah administrasi provinsi—saat guncangan keras dua kali berturut-turut terasa.

"Keras lah guncangannya. Sebagian wartawan yang sedang berkeliling pulau naik sepeda langsung melemparkan sepedanya lalu berlarian melihat garis pantai apakah surut atau tidak," tutur Garry lewat sambungan telepon, Kamis siang.


Baca juga: Gempa Kembali Guncang Lombok, Getaran Terasa Sampai di Bali

Garry bersama rombongan fotografer menyeberang ke Pulau Gili Trawangan untuk meliput rombongan polisi dan tentara yang mengirimkan bantuan dan akan bertugas menjaga keamanan.

"Guncangan pertama sekitar 4 detik sampai 5 detik, berhenti sebentar, ada guncangan besar lagi," tutur Garry.

Menurut Garry, pulau ini sekarang relatif sepi karena kebanyakan penghuni dan wisatawan mengungsi ke pulau besar atau malah meninggalkan Lombok. Pulau Gili Trawangan merupakan salah satu destinasi utama wisata kawasan ini.

Dua anggota polisi terlihat menggotong bantuan makanan instan bagi warga yang bertahan di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Bantuan ini dikirimkan pada Kamis (9/8/2018).KOMPAS.com/GARRY ANDREW LOTULUNG Dua anggota polisi terlihat menggotong bantuan makanan instan bagi warga yang bertahan di Pulau Gili Trawangan, Nusa Tenggara Barat (NTB), setelah rentetan gempa mengguncang kawasan ini dengan gempa utama pada Minggu (5/8/2018). Bantuan ini dikirimkan pada Kamis (9/8/2018).

Meski demikian, ujar Garry, ada sekitar 20-an warga negara asing (WNA) yang masih bertahan di sana karena memiliki aset—seperti resor dan restoran—yang dikhawatirkan bakal dijarah bila ditinggal.

"Sebenarnya mereka takut juga (dengan gempa ini) tetapi khawatir kalau asetnya itu ditinggal," ujar Garry.

Takut itu nyata

Kekuatan gempa pada Kamis siang ini tidak sebesar gempa pada Minggu (5/8/2018) yang mencapai magnitudo 7 atau pada Minggu (29/7/2018) yang bermagnitudo 6,4. Namun, Garry bersaksi guncangan yang dia rasakan memang membuat jeri siapa pun.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pencemaran di Sungai Avur, Jombang, Diduga dari Pabrik Kertas

Pencemaran di Sungai Avur, Jombang, Diduga dari Pabrik Kertas

Regional
Petugas Masih Berupaya Evakuasi Kereta Api yang Terguling di Blora

Petugas Masih Berupaya Evakuasi Kereta Api yang Terguling di Blora

Regional
Aniaya PSK karena Tak Mau Bayar Usai Berkencan, Pria Ini Kabur Sambil Telanjang

Aniaya PSK karena Tak Mau Bayar Usai Berkencan, Pria Ini Kabur Sambil Telanjang

Regional
Pemkot Surabaya Cairkan Anggaran Pilkada Tahap Pertama Sebesar Rp 1 Miliar

Pemkot Surabaya Cairkan Anggaran Pilkada Tahap Pertama Sebesar Rp 1 Miliar

Regional
Kisah Kakak Beradik 18 Tahun Alami Kulit Melepuh jika Kena Matahari, Sempat Minta Dibunuh

Kisah Kakak Beradik 18 Tahun Alami Kulit Melepuh jika Kena Matahari, Sempat Minta Dibunuh

Regional
Menristek Tantang ITB Rancang Transportasi Kota Bandung Berbasis Kereta

Menristek Tantang ITB Rancang Transportasi Kota Bandung Berbasis Kereta

Regional
Proyek PLTA Jatigede Capai 73 Persen, September 2020 Siap Beroperasi

Proyek PLTA Jatigede Capai 73 Persen, September 2020 Siap Beroperasi

Regional
Oknum Guru SMP Pendamping Olimpiade Sains yang Cabuli Siswinya di Hotel Berstatus Honorer

Oknum Guru SMP Pendamping Olimpiade Sains yang Cabuli Siswinya di Hotel Berstatus Honorer

Regional
Kasus Bayi Penderita Hydrocephalus, RSUD dr Soetomo Fokus Perbaiki Status Gizinya

Kasus Bayi Penderita Hydrocephalus, RSUD dr Soetomo Fokus Perbaiki Status Gizinya

Regional
Ini Alasan Jaksa KPK Tuntut Mantan Kepala Imigrasi Mataram 7 Tahun Penjara

Ini Alasan Jaksa KPK Tuntut Mantan Kepala Imigrasi Mataram 7 Tahun Penjara

Regional
Mau Bertarung di Pilkada Sumbar, Dibutuhkan 'Isi Tas' Minimal Rp 30 Miliar

Mau Bertarung di Pilkada Sumbar, Dibutuhkan "Isi Tas" Minimal Rp 30 Miliar

Regional
Antisipasi Telur Mengandung Dioksin, Pengusaha Tahu di Sidoarjo Mulai Tinggalkan Bahan Bakar Plastik

Antisipasi Telur Mengandung Dioksin, Pengusaha Tahu di Sidoarjo Mulai Tinggalkan Bahan Bakar Plastik

Regional
Kronologi Bus yang Bawa Siswa SMA Terlibat Tabrakan Beruntun

Kronologi Bus yang Bawa Siswa SMA Terlibat Tabrakan Beruntun

Regional
Program Mensos: Satu Kabupaten/Kota Berdiri Dua Puskessos

Program Mensos: Satu Kabupaten/Kota Berdiri Dua Puskessos

Regional
Festival Mlaku Mlaku Nang Tunjungan Surabaya, Suguhkan Aneka Kuliner dari 240 UMKM

Festival Mlaku Mlaku Nang Tunjungan Surabaya, Suguhkan Aneka Kuliner dari 240 UMKM

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X