Kompas.com - 07/08/2018, 06:40 WIB
Foto handout yang diambil pada Senin, 6 Agustus 2018 menunjukkan ratusan wisatawan berkumpul di dermaga hendak meninggalkan Pulau Gili Trawangan yang terdampak gempa lombok. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho lewat akun Twitternya, menyatakan ada 1.000 orang turis asing dan domestik dievakuasi dari Gili Trawangan. AFP PHOTO/INDONESIA WATER POLICE/HANDOUTFoto handout yang diambil pada Senin, 6 Agustus 2018 menunjukkan ratusan wisatawan berkumpul di dermaga hendak meninggalkan Pulau Gili Trawangan yang terdampak gempa lombok. Kepala Pusat Data Informasi dan Humas BNPB Sutopo Purwo Nugroho lewat akun Twitternya, menyatakan ada 1.000 orang turis asing dan domestik dievakuasi dari Gili Trawangan.

KOMPAS.com - Tim SAR gabungan berhasil mengevakuasi hingga 2.700 wisatawan domestik dan mancanegara dari tiga lokasi pulau Gili di Lombok. Yakni di Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno.

Setelah berhasil dievaluasi semua wisatawan itu dievakuasi menuju Pelabuhan Bangsal, Lombok Utara. Kemudian, para wisatawan akan diarahkan menuju Mataram.

Hal itu disampaikan Kepala Pusat Data Informasi dan Humas Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) Sutopo Purwo Nugroho saat konferensi pers di kantornya, Senin (6/8/2018).

"Mereka ingin pulang keluar dari Bandara Internasional Lombok. Ada pula wisatawan yang tetap ingin tinggal di hotel. Sebagian besar dari mereka ingin pulang," ujar Sutopo, seperti dikutip dari Tribunnews.com.

Baca juga: 1.000 Turis Asing dan Domestik Dievakuasi dari Gili Trawangan

Selain wisatawan, Sutopo mengatakan karyawan resort dan hotel yang berada di Gili Trawangan, Gili Air dan Gili Meno juga ingin keluar. Hal tersebut disebabkan adanya informasi mengenai gempa dan tsunami susulan yang akan terjadi.

"Tiga pulau (Gili) ini aman dari gempa dan tsunami. Tapi mereka (wisatawan) ingin pulang keluar dari pulau. Jadi pemerintah (lakukan) evakuasi bukan paksaan," ucap Sutopo.

Kepulangan para wisatawan dari Lombok berakibat meningkatnya jumlah keberangkatan di bandara Lombok Praya dan Bandara Ngurah Rai di Bali.

Tercatat sudah ada penambahan 18 penerbangan sehingga Bandara Internasional Lombok dibuka selama 24 jam.

"Proses evakuasi masih berlangsung," jelasnya.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Tim SAR Gabungan Berhasil Evakuasi Lebih dari 2.000 Wisatawan dari Pulau Gili, pada Senin (6/8/2018).

Kompas TV Sutopo Purwo Nugroho menyatakan bahwa kerusakan di utara Lombok terbilang masif.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Peringati HUT Ke-281 Wonogiri, Bupati Jekek Ajak Masyarakat Bangkit dengan Harapan Baru

Regional
Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Kasus PMK Hewan Ternak di Wonogiri Masih Nol, Ini Penjelasan Bupati Jekek

Regional
Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Jatim Raih 2 Penghargaan SPM Kemendagri, Gubernur Khofifah Sampaikan Hal Ini

Regional
BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

BUMDes di Klaten Diminta PT KAI Bayar Rp 30 Juta Per Tahun, Gus Halim Minta Keringanan

Regional
Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Indeks Reformasi Birokrasi Jabar Lampaui Target 78,68, Sekda Setiawan Sampaikan Pesan Ini

Regional
Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Fashion Show Batik Daur Ulang Warnai Penutupan KKJ dan PKJB, Atalia Kamil: Ini Tanda Ekraf Jabar Bergerak Kembali

Regional
Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Proses Geotagging Rumah KPM di Bali Capai 65 Persen, Ditargetkan Rampung Akhir Mei 2022

Regional
Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Peringati Trisuci Waisak, Ganjar Sebut Candi Borobudur Tak Hanya Sekadar Destinasi Wisata

Regional
Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Pertumbuhan Ekonomi Jabar Triwulan I-2022 Capai 5,62 Persen, Lebih Tinggi dari Nasional

Regional
KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

KKJ dan PKJB Digelar, Kang Emil Minta Pelaku UMKM Jabar Hemat Karbon

Regional
Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Cegah Wabah PMK, Jabar Awasi Lalu Lintas Peredaran Hewan Ternak Jelang Idul Adha

Regional
Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Genjot Vaksinasi Covid-19, Pemprov Jabar Optimistis Capai Target

Regional
Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Bertemu DPP GAMKI, Bobby Nasution Didaulat Sebagai Tokoh Pembaharu

Regional
Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Cegah Stunting di Jabar, Kang Emil Paparkan Program “Omaba”

Regional
Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Hadapi Digitalisasi Keuangan, Pemprov Jabar Minta UMKM Tingkatkan Literasi Keuangan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.