Sidik Jari Mayat Perempuan Hangus di Hutan Blora Tak Dikenali, Tim Labfor Diterjunkan

Kompas.com - 01/08/2018, 22:00 WIB
Masyarakat dihebohkan dengan penemuan sesosok mayat tanpa identitas di kawasan hutan wilayah Desa Sendang Wates, Kecamatan Kunduran, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Rabu (1/8/2018) pagi.‎  KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTOMasyarakat dihebohkan dengan penemuan sesosok mayat tanpa identitas di kawasan hutan wilayah Desa Sendang Wates, Kecamatan Kunduran, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Rabu (1/8/2018) pagi.‎ 

BLORA, KOMPAS.com - Satuan Reserse Kriminal Kepolisian Resor (Polres) Blora, Jawa Tengah ( Jateng) masih mendalami kasus penemuan mayat perempuan yang diduga korban pembunuhan di kawasan hutan wilayah Desa Sendang Wates, Kecamatan Kunduran, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Rabu (1/8/2018) pagi.

Jasad perempuan yang belum diketahui identitasnya itu ditemukan dalam kondisi yang mengenaskan. Sekujur tubuhnya hangus terbakar hingga sulit dikenali.

Kapolres Blora AKBP Saptono menyampaikan, hingga malam ini kepolisian masih belum mengetahui identitas korban yang sekujur tubuhnya hangus terbakar itu.

Pihak Polres Blora pun langsung bekerjasama dengan Tim Labfor Polda Jateng untuk mengidentifikasi jasad korban. Jasad korban selanjutnya diautopsi di RSUD Blora.

Baca juga: Mayat Perempuan Hangus Terbakar di Hutan Blora Hebohkan Warga

"Korban hangus terbakar hingga susah dikenali.? Bahkan sidik jari juga hangus. Karenanya kami datangkan Tim Labfor Polda Jateng untuk autopsi," kata Saptono kepada Kompas.com, Rabu (1/8/2018) malam.

Untuk diketahui, masyarakat dihebohkan dengan penemuan sesosok mayat tanpa identitas di kawasan hutan wilayah Desa Sendang Wates, Kecamatan Kunduran, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Rabu (1/8/2018) pagi. 

Jasad perempuan itu ditemukan dalam kondisi yang mengenaskan. Sekujur tubuhnya hangus terbakar hingga sulit dikenali.

Kepala Desa Sendang Wates, Suparjo, mengatakan, ia kali pertama memeroleh informasi dari warga di desanya sekitar pukul 06.30 WIB. Bersama beberapa warga, ia kemudian berupaya mendatangi lokasi kejadian. Suparjo terkejut melihat mayat perempuan itu sudah dalam kondisi hangus terbakar.

Baca juga: Mayat Perempuan Hangus di Hutan Blora, Korban Pembunuhan Akibat Cinta Segitiga?

"Saya datang ke lokasi sudah banyak warga. Saya bilang ke warga, jangan dipegang dulu, ini urusan polisi. Posisinya telungkup dan berjenis kelamin perempuan," kata Suparjo.

Kapolsek Kunduran, AKP Untung Hariyadi, menyampaikan, pihak Satuan Reskrim Polres Blora masih mendalami kasus penemuan mayat perempuan tersebut. Tim Inafis Polres Blora langsung diterjunkan untuk menggelar olah TKP di lokasi kejadian. 

Hasil pemeriksaan kepolisian, korban diperkirakan berusia 20 tahun dengan ukuran tinggi badan sekitar163 sentimeter.

Kepolisian berharap masyarakat yang merasa kehilangan anggota keluarga dengan ciri-ciri tersebut bisa langsung melapor.

"Identitas korban belum diketahui. Jasad hangus susah dikenali. Mayat dibawa ke RSUD Blora untuk diautopsi. Prediksinya bukan orang sini, karena kebetulan selama kita lakukan olah TKP, tidak ada warga Kecamatan Kunduran yang mengakui kehilangan anggota keluarganya," terangnya.  



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Cara Pengelola Dusun Semilir Urai Kerumunan agar Tak Lagi Langgar Protokol Kesehatan

Cara Pengelola Dusun Semilir Urai Kerumunan agar Tak Lagi Langgar Protokol Kesehatan

Regional
Puskesmas Teja Ditutup Setelah Tiga Tenaga Medis Positif Covid-19

Puskesmas Teja Ditutup Setelah Tiga Tenaga Medis Positif Covid-19

Regional
Direktur RSUD Soekarno Ungkap Penyebab Banyak Dokter Meninggal Saat Pandemi

Direktur RSUD Soekarno Ungkap Penyebab Banyak Dokter Meninggal Saat Pandemi

Regional
Wali Kota Malang dan Keluarganya Membaik, Sekda Masih Dirawat

Wali Kota Malang dan Keluarganya Membaik, Sekda Masih Dirawat

Regional
Warga Positif Covid-19 Tetap Bisa Gunakan Hak Pilih di Pilkada, Begini Mekanismenya...

Warga Positif Covid-19 Tetap Bisa Gunakan Hak Pilih di Pilkada, Begini Mekanismenya...

Regional
Pengemudi Speedboat yang Tabrakan Hilang Tenggelam

Pengemudi Speedboat yang Tabrakan Hilang Tenggelam

Regional
Ruang Isolasi Darurat Covid-19 di Purbalingga Terendam Air, 36 Pasien Dipindah

Ruang Isolasi Darurat Covid-19 di Purbalingga Terendam Air, 36 Pasien Dipindah

Regional
Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Regional
Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Regional
Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Regional
Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Regional
Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Regional
Kronologi 2 'Speedboat' Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Kronologi 2 "Speedboat" Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Regional
Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X