Mahasiswa Asing Lintas Negara Amati Gerhana Bulan dan Mars di Malang

Kompas.com - 27/07/2018, 20:37 WIB
Salah satu peserta saat melihat posisi Bulan sebelum proses Gerhana Bulan Total (GBT) terjadi di Universitas Ma Chung, Kota Malang, Jumat (27/7/2018) KOMPAS.com / Andi HartikSalah satu peserta saat melihat posisi Bulan sebelum proses Gerhana Bulan Total (GBT) terjadi di Universitas Ma Chung, Kota Malang, Jumat (27/7/2018)

MALANG, KOMPAS.com - Sejumlah mahasiswa dari 20 negara turut mengamati proses terjadinya Gerhana Bulan Total (GBT) dan planet Mars di Universitas Ma Chung, Kota Malang, Jumat (27/7/2018).

Seperti diketahui, Gerhana Bulan Total (GBT) akan terjadi pada Sabtu (28/7/2018) dini hari. Gerhana itu merupakan yang terlama pada abad ke-21.

Sementara itu, planet Mars sedang menuju posisi terdekatnya dengan Bumi. Yakni berada di posisi 57,58 juta kilometer dari Bumi pada 31 Juli 2018 nanti.

Sedangkan rata-rata jarak Mars dan Bumi 225 juta kilometer dan jarak terjauh 401 juta kilometer.


Baca juga: Cara Menonton Live Streaming Gerhana Bulan Terlama Abad Ini

Dengan demikian, planet Mars akan terlihat lebih besar dan terang. Hal itu akan membuat sinar Mars berdampingan dengan Gerhana Bulan Total (GBT).

Rektor Universitas Ma Chung, Chatief Kunjaya mengatakan, mahasiswa asing yang ikut mengamati bulan dan planet Mars merupakan peserta Design Thinking Camp 2018, Konsorsium Kantor Urusan International (KUI) oleh 13 perguruan tinggi di Malang, termasuk Universitas Ma Chung.

"Mereka mahasiswa asing sedang mengikuti Design Thinking Camp. Karena sedang ada gerhana bulan dan Mars, maka kegiatannya di sini mengamati bulan dan Mars," bebernya.

Selain mahasiswa asing dari 20 negara, terdapat siswa SMA sederajat yang turut mengamati Bulan dan Mars di lokasi itu.

Total peserta yang mengamati Bulan dan Mars di Universitas Ma Chung sebanyak 115 orang, termasuk mahasiswa asing.

Baca juga: Trik Tangkap Gerhana Bulan Saat Berwarna Darah dengan Smarthphone

"Jadi kita mengajak terutama adik-adik SMA dan juga peserta internasional Design Thinking Camp untuk melihat planet Mars yang berada pada jarak paling dekat dengan Bumi, serta Bulan," katanya.

Sebelum mengamati planet Mars dan Bulan, mereka terlebih dahulu diberi pengetahuan tentang ilmu astronomi dan fenomena luar angkasa.

Kemudian mereka menuju lokasi pengamatan di lantai 2 Gedung Student Center.

Terdapat tiga teropong teleskop yang digunakan. Mereka bergantian melihat posisi Bulan, planet Venus dan Mars sembari menunggu proses gerhana bulan total (GBT) terjadi.

Angelika Palma Amanda (15), siswa SMA Santo Albertus Dempo, Kota Malang mengaku penasaran dengan proses GBT dan planet Mars.

"Senang sih, karena saya suka tata surya, astronomi. Jadi datang kesini ingin melihat," katanya.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

4 Pembunuh Korban Penculikan di Surabaya Ditangkap, 2 Masih Buron

Regional
ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

ASN Pemkot Padang Terjaring OTT Saber Pungli Terkait Pengurusan BPHTB

Regional
Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Fakta Dua Nenek Kakak-Beradik yang Setia Tingal Bersama, Buta dan Jual Barang untuk Makan

Regional
Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Perjuangan Petugas Padamkan Karhutla di OKI, Lokasi Sangat Jauh dan Motor Digotong Seberangi Kanal

Regional
Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Kronologi Pasutri di Cianjur Tewas Digigit Ular Menurut Warga

Regional
7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

7 Fakta Remaja 17 Tahun Jadi Tulang Punggung karena Ayah dan Ibu Tewas Digigit Ular, Kerja Serabutan Agar Adik Tetap Sekolah

Regional
Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Perusahaan China Siap Investasi Rp 2 Triliun di Aerocity Kertajati

Regional
Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Kesal Ditagih Utang Minuman Arak, Pemuda Bunuh Kakek dan Lari ke Depok

Regional
Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Atasi Anak Kecanduan Gawai, Indonesia Harus Belajar ke Jepang

Regional
Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Ratusan Personel TNI-Polri Siaga di Mimika Jelang Pelantikan Presiden

Regional
Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Pasutri Tewas Digigit Ular, Ini Cerita Warga

Regional
19 Tahun Hidup di 'Dunia Malam' Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

19 Tahun Hidup di "Dunia Malam" Lokalisasi Sunan Kuning: Saya Sudah Betah di Sini...

Regional
Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Kabupaten Lingga Kembali Diselimuti Kabut Asap Kiriman dari Jambi

Regional
Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Mengenal Sunan Kuning Penyebar Agama Islam di Semarang, Makamnya Ada di Komplek Lokalisasi

Regional
[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

[POPULER NUSANTARA] Gara-gara Pilkades, Warga Boikot Hajatan | Kasus Motivator Tempeleng 10 Siswa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X