Korban Kawin Kontrak di China: Tolong Kami Pak, Pulangkan Kami dengan Cepat

Kompas.com - 27/07/2018, 17:50 WIB
Dedi Mulyadi membaca pesan WhatsApp dari salah satu korban perdagangan orang, saat mengunjungi salah satu rumah orangtua korban di Purwakarta, Sabtu (27/7/2018). KOMPAS.com/ DOK DEDI MULYADIDedi Mulyadi membaca pesan WhatsApp dari salah satu korban perdagangan orang, saat mengunjungi salah satu rumah orangtua korban di Purwakarta, Sabtu (27/7/2018).

KOMPAS.com - Salah satu korban perdagangan orang asal Indonesia di China, D meminta bantuan agar dirinya dipulangkan dari negeri tirai bambu itu. Sebab, ia mengaku sudah tidak tahan disiksa oleh suaminya yang merupakan hasil kawin kontrak.

Permintaan wanita berusia 28 tahun itu disampaikan kepada mantan bupati Purwakarta Dedi Mulyadi melalui WhatsApp, Jumat (27/2018).

Dedi pun mengirimkan screen capture percakapan dirinya dengan D.

"Tolong kami pak, pulangkan kami dengan cepat," tulis D via WhatsApp sambil menambahkan emoticon tangan memohon dan wajah menangis.

Dedi mengatakan, setelah kasus perdagangan orang ke China itu menyeruak, pihaknya langsung mendatangi keluarga korban.

Kebetulan, sebagian besar korban adalah warga Purwakarta, Jawa Barat. Para korban adalah satu grup bermain di Purwakarta.

"Korban kawin kontrak ada sekitar 16 orang. Sebagian asal Purwakarta," kata Dedi kepada Kompas.com melalui sambungan telepon, Jumat.

Dedi pun berkomunikasi dengan salah satu korban melalui WhatsApp. Nomor ponsel korban diketahui dari orangtuanya.

"Tadi saya sempat berkomunikasi dengan D di China. Nangis-nangis, nggak bisa ngomong lama. Dalam posisi disekap tapi bisa komunikasi," kata Dedi.

Baca juga: Belasan Wanita Dikawin Kontrak di China untuk Jadi Budak Seks

Menurut Dedi, selama di China, mereka diperlakukan layaknya budak belian. Dengan kawin kontrak, pelaku merasa perempuannya itu adalah budak belian.

"Di sana mereka disekap dan disiksa. Mereka diawasi selama 24 jam. Tidak boleh berkomunikasi dengan orang luar. Jika ketahuan, maka mereka akan disiksa lagi," kata Dedi.

Meski disekap, kata dedi, namun korban masih bisa berkomunikasi secara sembunyi-sembunyi.

Awalnya mau jadi SPG

Dedi mengatakan, para korban kepada keluarganya mengaku akan bekerja menjadi sales promotion girl di Jakarta. Padahal kenyataannya, mereka akan melakukan kawin kontrak dengan warga China.

"Mereka sudah tahu dan bersedia dikawin kontrak. Tapi ke orangtuanya bilang mau jadi SPG di Jakarta," kata Dedi.

Untuk pergi ke sana, para korban dibuatkan identitas palsu. Sebab, salah satu korban berusia 16 tahun tetapi sudah punya KTP dan paspor.

"Seluruh korban trafficking dibuatkan identitas palsu, terutama yang belum memiliki identitas seperti anak 16 tahun, kok bisa punya KTP dan paspor. Sedangkan yang punya KTP diganti KTP baru. Alamatnya diubah," katanya.

Menurut Dedi, mereka bersedia dikawin kontrak oleh warga China karena dijanjikan mobil, uang dan rumah. Namun kenyataannya, di sana mereka malah jadi budak seks dan disiksa.

Koordinasi dengan Kemenlu

Dedi mengatakan, pihaknya akan mengundang semua keluarga korban ke rumahnya.

Selain itu, ia juga hari Senin akan berkoordinasi dengan Kementerian Luar Negeri agar bisa segera memulangkan para korban.

"Kami juga akan berkoordinasi dengan Buruh Migran untuk bisa memulangkan mereka," katanya.

Baca juga: Polisi Tangkap Pelaku Perdagangan Orang Asal NTT di Bali

Menurut Dedi, saat ini pihak kepolisian juga sedang mengusut kasus tersebut. Dari aspek hukum, kepolisian yang berwenang.

"Saya menghormati upaya kepolisian dan akan didukung. Mungkin dari sisi personalitas, saya akan bantu untuk memulangkan mereka," kata Dedi.

Dedi pun menyatakan siap untuk pergi ke China menjemput para perempuan korban perdagangan orang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ini Mayoritas Usia Pasien Covid-19 yang Meninggal di Kulon Progo

Ini Mayoritas Usia Pasien Covid-19 yang Meninggal di Kulon Progo

Regional
179 Siswa SMK di Jateng Positif Covid-19, Ini Komentar Ganjar

179 Siswa SMK di Jateng Positif Covid-19, Ini Komentar Ganjar

Regional
Hasil Survei Indikator Politika Indonesia Menunjukkan Zairullah-Rusli Unggul, Ini Tanggapan Relawan

Hasil Survei Indikator Politika Indonesia Menunjukkan Zairullah-Rusli Unggul, Ini Tanggapan Relawan

Regional
Pengakuan Sahrul, Kapten Kapal Karam: Kami Terkatung-katung 12 Jam di Laut

Pengakuan Sahrul, Kapten Kapal Karam: Kami Terkatung-katung 12 Jam di Laut

Regional
5 Tenaga Pendidik SMA di Cianjur Terpapar Virus Corona

5 Tenaga Pendidik SMA di Cianjur Terpapar Virus Corona

Regional
Parahnya Banjir di Medan, Mobil Terbawa Air dan Tersangkut di Pagar

Parahnya Banjir di Medan, Mobil Terbawa Air dan Tersangkut di Pagar

Regional
Kader Ramai-ramai Copot Kaus Paslon yang Diusung PDI-P, Ini Ceritanya

Kader Ramai-ramai Copot Kaus Paslon yang Diusung PDI-P, Ini Ceritanya

Regional
Imbauan Pemkot Medan, Warga dan Perangkat Daerah Diminta Siaga Hadapi Banjir

Imbauan Pemkot Medan, Warga dan Perangkat Daerah Diminta Siaga Hadapi Banjir

Regional
Terpapar Covid-19, Dokter Sahabat Ganjar Ini Kondisinya Membaik Selepas Terapi Plasma Konvalesen

Terpapar Covid-19, Dokter Sahabat Ganjar Ini Kondisinya Membaik Selepas Terapi Plasma Konvalesen

Regional
Siswa Tak Punya Ponsel dan Internet untuk Belajar, Ini Solusinya

Siswa Tak Punya Ponsel dan Internet untuk Belajar, Ini Solusinya

Regional
[POPULER NUSANTARA] 'Aksi di Rumah Mahfud MD Bukan Tanggung Jawab Saya' | Tukang Bakso Ditendang Pembeli

[POPULER NUSANTARA] "Aksi di Rumah Mahfud MD Bukan Tanggung Jawab Saya" | Tukang Bakso Ditendang Pembeli

Regional
Soal Demo di Rumah Mahfud MD, Korlap Mengaku Aksi Susulan dan Inisiatif Massa: Bukan Tanggung Jawab Saya

Soal Demo di Rumah Mahfud MD, Korlap Mengaku Aksi Susulan dan Inisiatif Massa: Bukan Tanggung Jawab Saya

Regional
Bermula 8 Siswa SMK Batuk dan Anosmia, Terbongkar 179 Siswa Positif Covid-19

Bermula 8 Siswa SMK Batuk dan Anosmia, Terbongkar 179 Siswa Positif Covid-19

Regional
4 Nelayan Diselamatkan Kapal Asing Setelah 12 Jam Karam di Tengah Laut

4 Nelayan Diselamatkan Kapal Asing Setelah 12 Jam Karam di Tengah Laut

Regional
Cerita Kemisan Berjalan Kaki 400 Km dari Kulon Progo, Setahun Hilang dan Dirazia Satpol PP di Surabaya

Cerita Kemisan Berjalan Kaki 400 Km dari Kulon Progo, Setahun Hilang dan Dirazia Satpol PP di Surabaya

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X