Makan Tutut dari Penjual Keliling, 36 Warga di Bandung Barat Keracunan

Kompas.com - 25/07/2018, 15:59 WIB
Ilustrasi keracunan. ShutterstockIlustrasi keracunan.

BANDUNG, KOMPAS.com - Puluhan warga dari empat desa di Kecamatan Rongga, Bandung Barat, harus mendapat perawatan medis karena keracunan setelah mengonsumsi tutut atau keong sawah yang dijajakan penjual tutut keliling. 

"Ada 36 orang yang keracunan tutut," kata Kapolsek Gununghalu AKP Ikhwan Heriyanto saat dihubungi Kompas.com, Rabu (25/7/2018).

Dijelaskan, peristiwa ini berawal pada Minggu (22/7/2018) pagi sekitar pukul 09.00 WIB. Saat itu penjual tutut berkeliling tengah berjualan tutut di empat desa di Kecamatan Rongga, Bandung Barat, yakni di Desa Cibitu, Sukaresmi, Cinengah, dan Pucung. 

Tak sedikit warga yang membeli dan mengonsumsi keong tersebut dengan harga Rp 2.000 per plastik kecil. Awalnya setelah mengonsumsi tutut siang harinya warga biasa saja. Namun malam harinya sekitar pukul 19.00 WIB, banyak warga yang mengeluh pusing, mual hingga diare.

"Ke-36 orang ini yang membeli tutut dari penjual tutut keliling pada minggu pagi, malamnya mereka keracunan," katanya.

Baca juga: 17 Warga di Sukabumi Keracunan Tutut, 1 Orang Meninggal

Warga yang keracunan itu kemudian berobat ke beberapa rumah sakit dan puskesmas di daerah setempat. Sebagian besar korban berobat ke Puskesmas Gununghalu sebanyak 23 orang, 4 orang ke RS Cililin, dan 9 orang dirawat di Aula Sukaresmi dengan tenaga medis dari Ronga," paparnya.

Polisi yang mendapat informasi itu langsung mengamankan A, penjual tutut tersebut beserta dua orang, lainnya yakni I, seorang pencari tutut dan A yang mengelola atau memasak keong sawah itu. 

"Ketiganya sudah kami amankan berikut barang bukti empat plastik tutut sisa jualan, kini sedang dalam pemeriksaan, statusnya masih saksi," tuturnya.

Berdasarkan keterangan, keong sawah itu didapatkan pencari keong sawah berinisial A di Waduk Cirata.

"Seharinya bisa dapat 20 kilogram," ungkapnya.

Keong itu kemudian dijual kepada I untuk dikelola dan dimasak. Keong yang sudah dimasak lalu dijual melalui penjual berinisial A.

"Penjual ini menjual di empat desa itu, karena satu arah," katanya.

Baca juga: Penjual Tutut yang Diduga Sebabkan Warga Tewas Keracunan Makanan Diburu

Sementara itu, kini sebagian warga yang keracunan berangsur pulih dan kembali ke rumahnya, sedang sebagian lagi masih mendapatkan perawatan medis.

"Yang masih dirawat 3 orang di Puskesmas Gununghalu, 3 orang di Aula Sukaresmi, sedang di RS Ciliin sudah pulang semua," katanya.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Dinilai Merugikan, Puluhan Warga di Luwu Hentikan Paksa Aktivitas Galian C

Dinilai Merugikan, Puluhan Warga di Luwu Hentikan Paksa Aktivitas Galian C

Regional
IPB: Dana Riset Dasar Minim hingga Kurang Diminati, Indonesia Terancam Impor Riset Negara Lain

IPB: Dana Riset Dasar Minim hingga Kurang Diminati, Indonesia Terancam Impor Riset Negara Lain

Regional
Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Detik-detik 2 Santri Terseret Air Bah karena Ingin Tolong Teman, 1 Tewas, 1 Hilang

Regional
Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Digugat IRT yang Tak Terima Dinyatakan Terpapar Covid-19, Gugus Tugas: Sudah Sesuai Prosedur

Regional
Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Tak Lagi Zona Merah Covid-19, Banjarmasin Berencana Buka Objek Wisata

Regional
3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

3 Hari Keluar Kota, Warga Wajib Tunjukkan Hasil Tes Swab Negatif Covid-19 Saat Kembali ke Surabaya

Regional
4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

4 Pria Tertangkap Bawa Sabu 6 Kg, Pelaku Diupah Rp 180 Juta

Regional
'Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan'

"Warga Terdaftar Sebagai Penerima tapi Tidak Mendapat Bantuan"

Regional
[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

[POPULER NUSANTARA] Bahar bin Smith Jadi Tersangka | Bocah Balita Kerap Minta Maaf karena Trauma

Regional
Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Mereka yang Merawat Ikrar Sumpah Pemuda di Maluku, Kalbar, dan Sumbar

Regional
Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Tak Terima Dinyatakan Positif Covid-19, IRT Gugat Gugus Tugas dan RS ke Pengadilan

Regional
Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Tidak Kena Tilang, Belasan Pelanggar Lalu Lintas Disuruh Shalat Gaib di Pinggir Jalan

Regional
Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Muridnya Menikah Dini, Guru: Sedih Saat Mendengar Siswi Saya Keguguran, KDRT, dan Bercerai

Regional
Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Sejumlah Pegawai Setda Positif Covid-19, Kantor Bupati Garut Ditutup Sepekan

Regional
Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Cerita Yaidah Kesulitan Urus Akta Kematian Putranya di Pemkot Surabaya hingga Harus ke Jakarta

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X