Harga Telur dan Ayam Masih Mahal, Apakah Ada Penimbunan?

Kompas.com - 23/07/2018, 19:22 WIB
Satgas Pangan Kabupaten Karawang melakukan sidak harga telur dan daging ayam di Pasar Johar Karawang, Senin (23/7/2018). KOMPAS.com/Farida FarhanSatgas Pangan Kabupaten Karawang melakukan sidak harga telur dan daging ayam di Pasar Johar Karawang, Senin (23/7/2018).

KARAWANG, KOMPAS.com - Satgas Pangan Kabupaten Karawang belum menemukan adanya indikasi penimbunan telur dan daging ayam. Harga kedua bahan pangan tersebut justru cenderung menurun, meski masih di atas normal.

Hal ini terungkap saat Satgas Pangan Karawang yang terdiri dari jajaran Polres Karawang, Dinas  Pangan, dan pihak terkait melakukan mendadak (sidak) harga telur dan daging ayam ke Pasar Johar, Senin (23/7/2018).

"Hingga saat ini belum ditemukan adanya indikasi  penimbunan, dan penyalahgunaan kedua komoditas tersebut," kata Kapolres Karawang AKBP Slamet Waloya.

Meski demikian, pihaknya akan terus melakukan pengawasan sejumlah komoditas pasar untuk mencegah lonjakan harga yang terlalu tinggi dan ketersediaan stok.

Baca juga: Daging Ayam Mahal dan Stok Menipis, Pedagang Jual Kepala dan Ceker

Slamet mengatakan, harga telur dan daging ayam cenderung turun, namun masih di atas normal. Sejak dua minggu ini, harga telur turun menjadi Rp 26.000 hingga Rp 25.000 per kilogram dari harga sebelumnya Rp 29.000 hingga Rp 30.000 per kilogram.

"Harga normal telor Rp 22.000 per kilogram," tambahnya.

Sementara untuk harga daging ayam turun menjadi Rp 38 per kilogram dari harga sebelumnya Rp 40.000 per kilogram. "Sedangkan harga normal daging ayam Rp 30.000 per kilogram," tambahnya.

Dadang, salah seorang pedagang telur di Pasar Johar Karawang mengatakan, harga mengalami kenaikan lantaran permintaan pasar tinggi namun stok kurang.

Baca juga: Harga Daging Ayam Sentuh Rp 45.000 Per Kg, Pedagang Mogok Jualan

"Kami mengambil telur dari Blitar, Jawa Timur. Biasanya pesan hari ini langsung dikirim. Tapi sekarang dua hari setelah pesan baru dikirim," ujar Dadang.

Dadang menyebut dalam sehari, pihaknya menjalani sekitar 20 ikat telur atau 300 kilogram. Sementara saat harga telor Rp 29.000, penjualan hanya sekitar 15 ikat.

Kepala Dinas Pangan Kabupaten Karawang Kadarisman mengatakan, ada beberapa kemungkinan yang menyebabkan harga telur dan daging ayam akhir-akhir ini meroket.

Di antaranya permintaan tinggi sementara pasokan berkurang, dan cuaca ekstrem yang menyebabkan ayam mati.

"Mahalnya harga pakan juga diprediksi menjadi penyebab kenaikan tersebut," tambahnya.

Kompas TV Harga ayam potong & telur ayam di sejumlah daerah naik



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Kisah Cinta Indra dan Melissa Wanita Perancis, Berawal dari Pohon Kelapa, Berlanjut di Cobek Batu

Regional
Cerita Abdussamad Seorang PNS yang Mengaku Kajari, Ajak Anak Istri Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar

Cerita Abdussamad Seorang PNS yang Mengaku Kajari, Ajak Anak Istri Menginap 2 Bulan di Hotel Tanpa Bayar

Regional
Kata Melissa Wanita Perancis yang Menikah dengan Pria Lombok: I Love Him, Dia Ramah...

Kata Melissa Wanita Perancis yang Menikah dengan Pria Lombok: I Love Him, Dia Ramah...

Regional
Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Berawal dari Panjat Pohon Kelapa, Indra Mampu Luluhkan Hati Melissa Wanita Perancis, Ini Ceritanya

Regional
Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Cerita Bayi Kembar Siam Adam dan Aris, Setahun Dirawat di RS, Sempat Jalani 10 Jam Operasi Pemisahan

Regional
Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Update Covid-19 di Aceh, Sumut, Sumbar, Riau, Kepri, Jambi, dan Bengkulu 3 Maret 2021

Regional
Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Tembak Satwa Liar Dilindungi, Pria di NTT Terima Sanksi Adat, Serahkan 5 Ayam hingga Beras 20 Kg

Regional
Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Jadi Penambang karena Pandemi, Suami Istri Ini Tewas Tertimbun Longsor di Tambang Emas Ilegal,

Regional
Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Memburu Mujahidin Indonesia Timur Pimpinan Ali Kalora di Poso, Polisi Sebut Kelompok Sudah Melemah

Regional
Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Cerita Indra Luluhkan Hati Melissa Wanita Asal Perancis, Awalnya Diabaikan, Tetap Chat via Facebook sampai Baper

Regional
Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Bupati Luwu Utara Minta ASN Jadi Garda Terdepan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Regional
Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Belasan Ton Ikan di Danau Batur Mati, Ini Penyebabnya

Regional
Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Terduga Pembunuh Pemilik Toko di Blitar Ditangkap, Pelaku Sempat Pura-pura Jadi Pembeli

Regional
Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Cerita Ketua RT Saat Densus 88 Tangkap Terduga Teroris, Senapan Angin Disita

Regional
Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Polisi Akan Panggil Saksi Dugaan Rekayasa Kasus Narkoba Wakil Wali Kota Tegal

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X