Kompas.com - 20/07/2018, 21:23 WIB

SEMARANG, KOMPAS.com - Wali Kota Semarang, Jawa Tengah, Hendrar Prihadi meminta warganya tidak lagi menolak imunisasi agar terhindar dari penyakit difteri.

Imunisasi dinilai sebagai sarana pencegahan terbaik agar anak-anak terhindar dari penyakit tersebut.

Sejauh ini ada 2 anak di Kota Semarang yang meninggal dunia karena positif terserang difteri dalam kurun waktu dua bulan terakhir.

Selain itu, ada 5 warga lainnya yang ternyata sedang dirawat atas serangan penyakit tersebut.

"Pencegahan difteri yang utama itu imunisasi. Persediaan untuk vaksin difteri di Kota Semarang sangat cukup," ujar Hendrar, Jumat, (20/7/2018).

Baca juga: [HOAKS] Kawasan Zona Merah Difteri di Semarang

Hendrar menegaskan, 7 anak yang terserang difteri ini sejak lahir tidak melakukan imunisasi. Karena itu, ia meminta orangtua tidak menolak ketika anak akan diimunisasi.

"Jadi, 7 anak tersebut saat bayi dulu tidak diimunisasi, itu karena orangtuanya menolak," tambahnya.

Imunisasi Difteri

Untuk mencegah merebaknya wabah difteri, sejumlah anak di Kelurahan Genukaari, Kecamatan Genuk, secara serentak melakukan imunisasi di balai RW setempat.

Salah satunya, di RW 03 Kampung Dong Biru, Kelurahan Genuksari. Di wilayah itu, anak-anak berusia 1-12 tahun diimunisasi di balai pertemuan setempat.

Di RW 03, setidaknya ada 426 anak yang ikut vaksinasi difteri.

Baca juga: Seorang Bayi Usia Delapan Bulan di Banda Aceh Positif Difteri

Lurah Genuksari, Sutrisno mengatakan, imunisasi serentak dilakukan di hampir seluruh wilayahnya yang terdiri 78 RT serta 11 RW. Vaksinasi dilakukan agar wabah difteri tidak menjangkiti anak lainnya.

"Semalam kemarin sudah mengumpulan pengurus Posyandu dan RT-RT untuk memutus rantai virus difteri. Itu dilakukan karena di sini ditemukan lima anak yang terjangkit difteri," pungkasnya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Jaga Keselamatan Petani, Bupati Arief Sepakat Perangi Hama Tikus Tanpa Jebakan Listrik

Regional
Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Awalnya Dipenuhi Sampah, Desa Pandean Kini Jadi Salah Satu Desa Wisata Terbaik Se-Indonesia

Regional
Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Gubernur Syamsuar Ungkap Dampak Positif Kebijakan Gas dan Rem Penanganan Covid-19 di Riau

Regional
Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Trenggalek Gelar Festival Jaranan Ke-26, Wabup Syah Natanegara Ungkap Harapannya

Regional
Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Resmikan Mall Vaksinasi Covid-19, Gubernur Syamsuar Harap Kesadaran Vaksin Masyarakat Riau Meningkat

Regional
Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Kunker ke Unnes, Bupati Arief Ajak Rektor Fathur Diskusi Pembangunan di Blora

Regional
Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Walkot Makassar Dapat Banyak Pujian dari Mendagri, Apa Penyebabnya?

Regional
Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Mulai Bangkit, PAD Sektor Pariwisata Trenggalek Capai Rp 4,2 Miliar

Regional
Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Wujudkan Wonogiri Zero Stunting, Bupati Jekek Minta Komitmen Bersama Semua Pihak

Regional
Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Dinilai Tingkatkan Kompetensi ASN, Khofifah Diangkat Jadi Widyaiswara Kehormatan

Regional
Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Wujudkan Kesehatan Masyarakat Tulang Bawang, Dompet Dhuafa Resmikan RS Griya Medika

Regional
Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Makassar Jadi Tuan Rumah APEKSI 2023, Walkot Danny: Kami Sangat Siap

Regional
Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Bupati Arief Luncurkan Program Dashat untuk Tekan Angka Stunting di Blora

Regional
Komitmen Tingkatkan Kesejahteraan Guru di Blora, Bupati Arief Sigap Lakukan Pendataan

Komitmen Tingkatkan Kesejahteraan Guru di Blora, Bupati Arief Sigap Lakukan Pendataan

Regional
Bupati Arief dan Kiai Marzuqi Ajak Masyarakat Blora Jaga Kerukunan Bangsa

Bupati Arief dan Kiai Marzuqi Ajak Masyarakat Blora Jaga Kerukunan Bangsa

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.