SD Ini Berinovasi Bikin Buku Sendiri, Muridnya Jadi Pintar Membaca

Kompas.com - 19/07/2018, 10:01 WIB
Dharmawati, Kepala Sekolah SD 037 Nunukan, menunjukkan buku dari alam yang dibuat sendiri oleh guru dan siswa dalam pameran di seminar nasional literasi kelas awal yang diselenggarakan oleh Inovasi di Universitas Borneo, Tarakan, Kaltara, Kamis (19/7/2018). KOMPAS.com/SUKOCODharmawati, Kepala Sekolah SD 037 Nunukan, menunjukkan buku dari alam yang dibuat sendiri oleh guru dan siswa dalam pameran di seminar nasional literasi kelas awal yang diselenggarakan oleh Inovasi di Universitas Borneo, Tarakan, Kaltara, Kamis (19/7/2018).

NUNUKAN, KOMPAS.com – Sekolah Dasar (SD) 037 Selumit di Kota Tarakan, Kalimantan Utara (Kaltara) membuat sendiri buku pelajaran tiga dimensi (3D) untuk membantu mempermudah murid kelas 1,2,3 belajar membaca. 

Kepala Sekolah SD 037 Selumit Dharmawati mengatakan, buku tersebut memiliki konten lokal dengan materi pembelajaran yang disesuaikan.

"Anak-anak yang membaca (buku tersebut) merasa dekat dengan alam Kaltara karena mereka tahu apa yang dibahas, “ ujarnya, Kamis (19/07/2018).

Beberapa buku yang dibuat seperti buku tentang bunga kantong semar dan bunga busak malay. Kedua tanaman tersebut merupakan tanaman khas di Pulau Kalimantan yang kemudian mempermudah penyampaian materi pembelajaran kepada siswa.

Juga ada buku metamorfosis kupu-kupu, dimana para siswa terlibat langsung pada proses pembuatannya.

Para siswa mengambil ranting, mengambil daun dan menempelnya, sementara guru membuat cerita yang menerangkan proses metamorfosis tersebut.

Baca juga: Kampanyekan Literasi, Anggota Pramuka Ini Keliling Indonesia dengan Sepeda

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

“Anak anak lebih mudah memahami apa itu metamorfosis karena mereka terlibat dalam membuat buku dengan bahan yang memang ada disekitar mereka,” imbuh Dharwati.

Tak hanya itu, suasana kelas membaca juga dibuat nyaman dengan kegiatan membaca sembari bercerita. Sejumlah siswa SD 037 Selumit Kota Tarakan terlihat asyik menyimak cerita metamorphosis katak yang diterangkan oleh salah satu guru pengajar yang mengenakan celemek.

Celemek yang dikenakan bukan sembarang celemek, tapi celemek buku. Di tengah mereka tergeletak keranjang buku yang berisi buku-buku bacaan.

Menurut Dharmawati, sudah dua tahun terakhir sejak dia menjabat kegiatan bercerita ini diterapkan untuk siswa tingkat rendah, yaitu siswa kelas 1,2 dan kelas 3.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Percepat Vaksinasi di Wonogiri, Bupati Jekek Siapkan Strategi Home Visit

Regional
Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Ada Guru Meninggal akibat Covid-19, Bupati Wonogiri Ingatkan Pandemi Belum Berakhir

Regional
Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Soal Penutupan Wisata pada Akhir Tahun, Pemkab Wonogiri Tunggu Kebijakan Pusat

Regional
Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Ganjar Kirim 50 Relawan untuk Bantu Korban Erupsi Gunung Semeru

Regional
Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Guru di Wonogiri Meninggal karena Covid-19, Bupati Jekek: Terpapar di Area Wisata, Bukan Sekolah

Regional
Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Antisipasi Omicron Saat Nataru, Bupati Jekek Minta Perantau Tak Mudik

Regional
Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Jadi Penyangga Borobudur, Wonogiri Siap Unggulkan Obyek Wisata Ini

Regional
Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Luwu Utara Rawan Bencana, Bupati IDP Beberkan Pentingnya Pelatihan Pengurangan Risiko Bencana

Regional
Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Bupati Indah Berharap Pasar Smart Rakyat Salulemo Jadi Pasar Percontohan dan Pasar Sehat

Regional
Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Bupati Jekek Pastikan Pembangunan Waduk Pidekso Dipercepat

Regional
Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Pemkab Tanah Bambu Minta Perusahaan Tambang Berpartisipasi dalam Pembangunan Daerah

Regional
Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Kejar Target Vaksinasi Dosis Kedua, Pemkab Lakukan Home Visit di 25 Kecamatan

Regional
Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Gelar Sosialisasi Sinergi APIP dan APH, Pemkab Luwu Utara Berkomitmen Ciptakan Pemerintahan Bersih

Regional
Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Antisipasi Kelangkaan Pupuk Bersubsidi, Bupati Jekek Berharap Petani Kembangkan Modifikasi dan Inovasi

Regional
Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Sebanyak 300 Pesepeda Gunung Ramaikan Event Wonderful Rongkong

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.