Dari Mrapen, Api Obor Asian Games 2018 Diarak di Semarang

Kompas.com - 18/07/2018, 13:16 WIB
Api untuk Asian Games yang diambil dari sumber api abadi Mrapen, Jawa Tengah diarak di Kota Semarang, Rabu (18/7/2018) KOMPAS.com/NAZAR NURDINApi untuk Asian Games yang diambil dari sumber api abadi Mrapen, Jawa Tengah diarak di Kota Semarang, Rabu (18/7/2018)

SEMARANG, KOMPAS.com - Api Obor Asian Games 2018 yang diambil dari sumber api abadi Mrapen, Kabupaten Grobogan, Jawa Tengah, diarak hingga tiba di Kota Semarang, Rabu (18/7/2018).

Ratusan pelajar dengan bendera merah putih menyambut api itu pinggir jalan Pemuda Semarang. Api itu tiba sekitar pukul 11.30 WIB di halaman Balaikota Semarang.

Mantan petenis nasional yang juga anggota DPR RI Yayuk Basuki membawa api itu, yang kemudian secara simbolis diserahkan kepada Wali Kota Semarang Hendrar Prihadi.

Api pun singgah sejenak di tangan Hendrar hingga kemudian secara simbolis diserahkan ke mantan atlet tenis nasional Yustedjo Tarik untuk dibawa ke Prambanan, Klaten.


Baca juga: 5 Fakta Unik Api Obor Asian Games 2018

Yayuk Basuki berharap penyelenggaran Asian Games pada bulan Agustus-September di Indonesia mampu mendulang sukses besar. Tidak saja sukses penyelenggaran, namun juga sukses prestasi bagi atlet-atlet nasional.

"Asian Games ini kedua kali di Indonesia, jadi mari pergunakan ini. Adik-adik (atlet) memperjuangkan yang terbaik, hidup-mati di lapangan. Ditekatin karena ini demi nama baik bangsa," kata dia.

Sementara itu, Hendrar Prihadi mengatakan, bahwa pihaknya berbangga karen api untuk Asian Games itu singgah di Semarang.

Ia berharap, api memberi pancaran semangat bertanding bagi atlet agar bertanding secara sportif.

Baca juga: Alasan Api Asian Games Disulut dari India dan Digabung Api Mrapen

"Kami doakan agar Asian Games lancar, sukses. Ada semangat ditangkap dengan api Asian Games ini, agar semangat ditularkan cabor kami, agar bisa tercapai perolehan prestasi," ucap Hendrar.

Dari Semarang, api itu dibawa oleh peraih 2 medali emas Asian Games 1978 dan 1982, Yustedjo Tarik, untuk dibawa ke Candi Prambanan untuk disatukan dengan Api Obor Asian Games yang diambil dari India.  

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X