Renovasi Rumah Zohri dan Upaya Menjaga Kenangan Lama Sang Juara

Kompas.com - 15/07/2018, 17:14 WIB
Lombok Utara, Kompas.Com inilah rumah Zohri sang juara dunia lari 100 meter. rumah ini dalam proses renovasi dan rencananya akan menjadi mini Musium sebagai motivasi bagi masyarakat yang ingin belajar tentang kegigihan.Kompas.com/fitri Lombok Utara, Kompas.Com inilah rumah Zohri sang juara dunia lari 100 meter. rumah ini dalam proses renovasi dan rencananya akan menjadi mini Musium sebagai motivasi bagi masyarakat yang ingin belajar tentang kegigihan.

LOMBOK UTARA, KOMPAS.com - Zohri, Sang Juara Dunia. Semua orang Indonesia tahu, bagaimana kondisi rumah orangtua Zohri dan keluarganya begitu mengenaskan.

Rumah lapuk yang ditinggali Lalu Muhammad Zohri, sang juara dunia dalam kejuaraan dunia atletik U-20 untuk nomer 100 meter putra di Finlandia itu mulai direnovasi oleh TNI Polri serta para Praja IPDN NTB, Sabtu (14/7/2018).

Meski rumah yang penuh kenangan suka dan duka itu telah diratakan dengan tanah, namun diharapkan semangat Zohri dan kegigihan anak desa yang mampu menjadi juara dunia itu tetap terjaga.

Bahkan, diusulkan agar rumah tersebut bisa menjadi semacam museum mini yang bisa dikunjungi banyak pihak. Tentu, usulan ini masih menunggu persetujuan Zohri dan keluarganya. 

Memasuki kampung Zohri di Dusun Karang Pangsor, Desa Pemenang Barat, Kecamatan Pemenang, Lombok Utara, akan terlihat poster bertuliskan: Rehab Rumah Juara Dunia Lari 100 meter U-20 Lalu Muhaammad Zohri.

Sejumlah tentara dan aparat kepolisian telah bersiaga di gang kampung sang juara dunia. Jalan menuju rumah Zohri yang berjarak seratusan meter sebagian telah dicor semen dan campuran pasir batu, yang dikerjakan oleh para anggota TNI.

Untuk sementara menuju rumah Zohri harus melewati gang lain. Atap rumah rapuh Zohri pun telah dibongkar. Kini rumah sederhana berukuran 5 meter x 7 meter itu telah beratapkan langit, siap menanti perbaikan membawa perubahan bagi kehidupan Zohri.

Baca juga: Zohri Diberi Bantuan Minimarket, Lintasan Atletik Juga Akan Dibangun

Kakak Zohri, Fazilla, yang menyaksikan langsung pembongkaran rumah orangtuanya itu telah mendokumentasikan rumah mereka sebelum dibongkar sebagai kenangan, ketika nanti rumah penuh sejarah itu telah berubah menjadi lebih kokoh dan gagah.

“Atap rumah kami sudah dibongkar pukul 09.00 WITA, sedih awalnya ketika melihatnya dibongkar perlahan-lahan, tapi saya sudah memotret semua sisi rumah saya dari sebelum dibongkar sampai kini telah dibongkar,“ kata Fazilla, kakak sulung Zohri sambil memandang atap rumahnya yang telah terbongkar.

Kondisi rumah sprinter Indonesia, Lalu Muhammad Zohri, yang menjadi pemenang pada ajang kejuaraan atletik dunia IAAF U-20 di Finlandia.Kementerian PUPR Kondisi rumah sprinter Indonesia, Lalu Muhammad Zohri, yang menjadi pemenang pada ajang kejuaraan atletik dunia IAAF U-20 di Finlandia.
Rumah lapuk penuh cerita duka dan bahagia milik sang juara dunia itu kini memang telah dibongkar seluruh atapnya. Dinding-dinding rapuh terlihat ditempeli koran bekas untuk menutupi sisi papan kayu yang dimakan rayap. Kayu-kayu penyangga pun telah diturunkan karena sangat rapuh.

Baca juga: Atas Perintah Jokowi, Kementerian PUPR Renovasi Rumah Zohri dan Bangun yang Baru

Fazilla sudah mengabarkan pada Zohri terkait rencana itu jauh jauh hari, karena Zohri meminta tak diganggu dulu hingga dia menuntaskan tugasnya di Asian Games, Agustus nanti.

Komandan Korem 126 Wirabhakti NTB, Kolonel Czi Ahmad Rizal Ramdhani, yang memimpin langsung proses renovasi itu mengatakan, pihaknya tidak akan mengubah bentuk dan tampilan asli rumah Zohri.

Zohri sebelumnya memang berpesan kepada keluarganya agar tak mengubah ukuran dan bentuk rumah agar kenangan lama tetap ada.

“Kami sudah sepakat tak akan mengubah rumah peninggalan orangtua kami. Rumah ini memiliki sejarah yang tak akan terlupakan. Kami minta diperbaiki, dinding-dinding rumah yang lapuk diganti dengan papan-papan baru,” kata Fazilla kepada Kompas.com, Jumat (13/7/2018).

Halaman:


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Terkini Lainnya

Pleidoi Bahar Bin Smith Ditolak, Jaksa Menilai Penasihat Hukum Kurang Cermat Urai Tuntutan

Pleidoi Bahar Bin Smith Ditolak, Jaksa Menilai Penasihat Hukum Kurang Cermat Urai Tuntutan

Regional
PAN Siapkan 3 Nama untuk Bertarung di Pilgub Sumbar 2020

PAN Siapkan 3 Nama untuk Bertarung di Pilgub Sumbar 2020

Regional
Kecewa Anak dan Cucunya Ditelantarkan, Pria Ini Bunuh Menantunya

Kecewa Anak dan Cucunya Ditelantarkan, Pria Ini Bunuh Menantunya

Regional
Fakta Pabrik Korek Api yang Terbakar, Pekerja Digaji Rp 500 Ribu per Bulan hingga Pekerjakan Anak

Fakta Pabrik Korek Api yang Terbakar, Pekerja Digaji Rp 500 Ribu per Bulan hingga Pekerjakan Anak

Regional
Beredar Kabar Jenazah Mantan Striker Persis Ditemukan, SRI Susuri Semua Pantai Kulon Progo

Beredar Kabar Jenazah Mantan Striker Persis Ditemukan, SRI Susuri Semua Pantai Kulon Progo

Regional
Selingkuh, Tiga ASN Papua Barat Akan Disidang Kode Etik

Selingkuh, Tiga ASN Papua Barat Akan Disidang Kode Etik

Regional
Abang Angkat Pelaku Pembunuhan Balita 1,8 Tahun Dijerat Pasal Berlapis

Abang Angkat Pelaku Pembunuhan Balita 1,8 Tahun Dijerat Pasal Berlapis

Regional
Pria Ini Tawarkan Istri untuk Layanan Seks Menyimpang Bertarif Rp 3 Juta

Pria Ini Tawarkan Istri untuk Layanan Seks Menyimpang Bertarif Rp 3 Juta

Regional
Anak Korban Tragedi Truk Terjun ke Jurang Terpukul, Mengaku sedang Mendaftar SMK...

Anak Korban Tragedi Truk Terjun ke Jurang Terpukul, Mengaku sedang Mendaftar SMK...

Regional
2 Hari Terombang-ambing di Laut, 3 Nelayan Ditemukan Selamat

2 Hari Terombang-ambing di Laut, 3 Nelayan Ditemukan Selamat

Regional
Sinar Api Kembali Muncul dari Kawah Gunung Karangetang

Sinar Api Kembali Muncul dari Kawah Gunung Karangetang

Regional
Kronologi Bocah 6 Tahun Digigit 2 Anjing Milik Villa di Sleman, Ayah Khawatir Anaknya Kena Rabies

Kronologi Bocah 6 Tahun Digigit 2 Anjing Milik Villa di Sleman, Ayah Khawatir Anaknya Kena Rabies

Regional
Terpeleset di Sungai Ciliwung, Seorang Bocah Ditemukan Meninggal Dunia

Terpeleset di Sungai Ciliwung, Seorang Bocah Ditemukan Meninggal Dunia

Regional
Prada DP Pembunuh Fera Oktaria Kabur ke Padepokan Setelah Jual Sepeda Motor Korban

Prada DP Pembunuh Fera Oktaria Kabur ke Padepokan Setelah Jual Sepeda Motor Korban

Regional
Pembakar Surat Suara di Gunungkidul Divonis Hukuman Percobaan 6 Bulan

Pembakar Surat Suara di Gunungkidul Divonis Hukuman Percobaan 6 Bulan

Regional

Close Ads X