"Groundbreaking" Ponpes MTA, Presiden Ingatkan Tugas Membangun Manusia Berakhlak

Kompas.com - 15/07/2018, 14:37 WIB
GROUNDBREAKING-Presiden RI, Joko Widodo didampingi Pimpinan Pusat MTA, Ahmad Sukina dan Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono melakukan peletakan batu pertama pada groundbreaking pembangunan Pondok Pesantren MTA di Dusun Tunggul Sari, Desa Pojok, Kecamatan Mojogedang, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Minggu (15/7/2018) siang. KOMPAS.com/Muhlis Al Alawi GROUNDBREAKING-Presiden RI, Joko Widodo didampingi Pimpinan Pusat MTA, Ahmad Sukina dan Menteri PUPR, Basuki Hadimuljono melakukan peletakan batu pertama pada groundbreaking pembangunan Pondok Pesantren MTA di Dusun Tunggul Sari, Desa Pojok, Kecamatan Mojogedang, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Minggu (15/7/2018) siang.

KARANGANYAR, KOMPAS.comPresiden Joko Widodo mengatakan, pembangunan masyarakat berakhlakul karimah menjadi pekerjaan rumah menyusul makin santernya budaya asing masuk Indonesia.

"Pembangunan masyarakat berakhlakul karimah, bertauhid akan menjadi pekerjaan besar bagi semua agar nilai-nilai di Indonesia tidak berubah," ujar Presiden Jokowi sebelum melakukan groundbreaking pembangunan Pondok Pesantren Majelis Tafsir Al Quran di Dusun Tunggul Sari, Desa Pojok, Kecamatan Mojogedang, Kabupaten Karanganyar, Jawa Tengah, Minggu (15/7/2018) siang.

Ia mengatakan, langkah itu harus dilakukan mengingat kondisi bangsa yang banyak dipengaruhi nilai budaya asing yang tidak sesuai budaya dan nilai Indonesia.

Baca juga: Ada Penangkapan Teroris, Presiden Jokowi Tetap Berkunjung ke Yogyakarta

Bagi mantan gubernur DKI ini, kehadiran Ponpes MTA sangat tepat di tengah kondisi tersebut, lantaran lembaga agama itu memiliki misi besar berdakwah.

Apalagi Indonesia merupakan negara dengan penduduk muslim terbesar di dunia. Tak hanya itu, Indonesia memiliki 514 kabupaten/kota, 34 provinsi, 700 suku, dan 1100 bahasa daerah.

"Dan ini anugerah yang harus disyukuri. Untuk itu harus rawat ukhuwah sampai hari akhir nanti agar Indonesia terus bersatu dalam bingkai NKRI," kata Jokowi. 

Baca juga: Presiden Jokowi Ajak Santri Jaga Ukhuwah Islamiyah

Pimpinan Pusat Ponpes MTA Ahmad Sukina mengatakan, Ponpes MTA dibangun di atas tanah seluas 10 hektar dengan total biaya sekitar Rp 50 miliar.

Pembangunan ponpes ini dilakukan untuk mempersiapkan generasi penerus berdakwah. 

"Maka perlu disipakan sarana yang memadai. Nanti lulusan pondok MTA harus bertauhid baik, pandai dan fasih bahasa Arab, bahasa Inggris, aktif serta hafiz Al Quran," ucap Ahmad. 

Baca juga: Presiden Jokowi: Saya Titip, Jangan karena Pilihan Berbeda, Kita Tidak Saling Sapa

Selain melakukan groundbreaking Ponpes MTA, Presiden Jokowi juga diminta meresmikan pembangunan asrama putri MTA di Semanggi, Pasar Kliwon, Solo, Jawa Tengah.

Asrama itu dibangun empat lantai dengan daya tampung 460 siswi dan menghabiskan biaya Rp 15,5 miliar.


Terkini Lainnya

Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Potensi Ma'ruf Amin dan Sandiaga Uno Dinilai Belum Dioptimalkan

Nasional
Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Ganjar Pranowo Pastikan UNBK Hari Pertama Berjalan Lancar

Regional
Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Kronologi Kecelakaan Maut di Jambi, 5 Pegawai Bank Tewas Terjebak di Mobil yang Terbakar

Regional
Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Pentagon Sepakat Kucurkan Dana Rp 14 Triliun untuk Bangun Tembok Perbatasan

Internasional
Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Ketika Jokowi dan Prabowo Mengaku Kerap Dihina dan Difitnah...

Nasional
Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan 'KandidatFest'!

Masih Bingung Pilih Calon Pemimpin? Saksikan "KandidatFest"!

Nasional
26 Maret 1885, Kremasi Dilegalkan di Inggris

26 Maret 1885, Kremasi Dilegalkan di Inggris

Internasional
Tak Laporkan Dana Kampanye, 4 Parpol di Ngada Flores Didiskualifikasi dari Pileg 2019

Tak Laporkan Dana Kampanye, 4 Parpol di Ngada Flores Didiskualifikasi dari Pileg 2019

Regional
Ini Tarif Baru Ojek Online di Sumatera, Jawa dan Bali Mulai Mei 2019

Ini Tarif Baru Ojek Online di Sumatera, Jawa dan Bali Mulai Mei 2019

Regional
Transjakarta ke Pondok Cabe dan UI Diminati Masyarakat, tapi Terkendala Macet

Transjakarta ke Pondok Cabe dan UI Diminati Masyarakat, tapi Terkendala Macet

Megapolitan
Ratna Sarumpaet Keluhkan Kondisi Tahanan Polda Metro Jaya

Ratna Sarumpaet Keluhkan Kondisi Tahanan Polda Metro Jaya

Megapolitan
Mulai April 2019, Alat Perekam Transaksi 'Online' Digunakan di Kepulauan Riau

Mulai April 2019, Alat Perekam Transaksi "Online" Digunakan di Kepulauan Riau

Nasional
MRT Sasar Pekerja di Sudirman-Thamrin

MRT Sasar Pekerja di Sudirman-Thamrin

Megapolitan
Ayah Korban Penembakan Massal SD Sandy Hook Tewas, Diduga Bunuh Diri

Ayah Korban Penembakan Massal SD Sandy Hook Tewas, Diduga Bunuh Diri

Internasional
Moeldoko Sebut Bencana di Lombok dan Papua Masih Jadi Urusan Pemerintah Daerah

Moeldoko Sebut Bencana di Lombok dan Papua Masih Jadi Urusan Pemerintah Daerah

Regional

Close Ads X