Ibu Hamil dan Anak Balitanya yang Berbagi Pelampung Saat Kapal Tenggelam Ditemukan Tewas

Kompas.com - 05/07/2018, 13:36 WIB
Kisah yang tragis berada di balik foto viral seorang ibu dan balitanya saat berusaha menyelamatkan diri dengan berbagi satu pelampung dalam tragedi KM Lestari Maju di perairan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa (3/7/2018). dok. TwitterKisah yang tragis berada di balik foto viral seorang ibu dan balitanya saat berusaha menyelamatkan diri dengan berbagi satu pelampung dalam tragedi KM Lestari Maju di perairan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa (3/7/2018).

SELAYAR, KOMPAS.com — Kisah yang tragis berada di balik foto viral seorang ibu dan anak balitanya saat berusaha menyelamatkan diri dengan berbagi satu pelampung dalam tragedi KM Lestari Maju di perairan Selayar, Sulawesi Selatan, Selasa (3/7/2018).

Foto itu adalah kenangan terakhir perjuangan hidup Rini Nurianti (29) dan putranya, Abizar Arfan Raqila (2). Keduanya kemudian ditemukan tewas di tempat terpisah.

Kisah tragis itu dituturkan Muhlis (31) dengan berlinang air mata, Kamis (5/7/2018).

Warga Dusun Padang Oge, Desa Kalepadang, Kecamatan Bontoharu, Kabupaten Selayar, itu mengatakan bahwa perempuan dan anak balita di foto itu adalah istri dan anaknya.

Baca juga: Viral, Foto Ibu Hamil dan Balitanya Berbagi Satu Pelampung dalam Tragedi Kapal di Selayar

Meski sudah berusaha sekuat tenaga untuk menyelamatkan diri, keduanya ditemukan tewas.

Jenazah Abizar ditemukan pada pukul 16.00 Wita dengan kondisi terbungkus pelampung dengan rapi. Sementara itu, jenazah sang istri ditemukan pada pukul 21.00 Wita tanpa menggunakan pelampung dengan jarak yang cukup jauh dengan anaknya.

"Anakku ditemukan sore, kalau istriku ditemukan malam dan jarak ditemukannya sangat jauh," ungkapnya kemudian.

Muhlis yang berprofesi sebagai tenaga honorer di Kantor Camat Bontoharu menuturkan bahwa istrinya sebenarnya tengah mengandung anak keduanya dengan usia kandungan memasuki enam bulan.

"Lagi hamil lima bulan dan kami perkirakan anak kedua kami lahir pada bulan November nanti," kata Muhlis.

Baca juga: Gerindra Tanggapi Real Count PKS yang Dimenangi Ridwan Kamil-Uu

Namun, nasib berkata lain, Rini yang merupakan guru honorer di salah satu Sekolah Menengah Pertama (SMP) di Kabupaten Selayar dan putranya Abizar masuk dalam daftar 35 jumlah korban meninggal dunia dalam tragedi KM Lestari Maju.

Muhlis menuturkan bahwa saat tragedi itu terjadi, sang istri beberapa kali menelepon dirinya. Saat sedang menuju pelabuhan, dia pun masih terus berkomunikasi dengan istrinya.

Baca juga: Korban Meninggal KM Lestari Maju di Selayar Jadi 33 Orang

Namun, ketika dia hendak menghubungi istrinya lagi beberapa menit kemudian, sudah tidak bisa tersambung lagi.

Kepanikan Muhlis menjadi setelah mendapat kabar bahwa sejumlah penumpang meninggal dunia.

Baca juga: Kadishub Samosir Dipanggil sebagai Tersangka Kasus Tenggelamnya KM Sinar Bangun

Hingga saat ini, tim SAR gabungan masih terus melakukan pencarian terhadap korban yang masih dinyatakan hilang.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Rumah Tempat Penyimpanan Tabung Gas Elpiji Terbakar, 5 Orang Tewas

Regional
Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Jubir Satgas Covid-19 Kaltim dan Istri Terjangkit Virus Corona

Regional
Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Tragis, Bocah Tewas Tertabrak Truk Tangki Saat Tidur Lelap di Rumah

Regional
Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Nasib Malang Pengemudi Ojol, Terkena Order Fiktif, Uang Tabungan Juga Habis Dikuras Penipu

Regional
[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

[POPULER NUSANTARA] Klarifikasi Wali Kota Tegal Soal Konser Dangdut | Jumlah Harta Kekayaan Adik Ratu Atut

Regional
Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Beri Tumpangan yang Berujung Pembunuhan, Perempuan Hamil Tewas di Tangan Begal

Regional
Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Kepalanya Terbentur Batu Usai Diperkosa 5 Pria, Wanita Ini Tewas

Regional
Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai

Pengakuan Pelaku Pemerkosaan Wanita di Pinggir Sungai

Regional
Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Pasien Covid-19 Meninggal Setelah Kabur dari Rumah Sakit, Dimakamkan Tanpa Protokol Kesehatan

Regional
Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Pura-pura Jadi Pembeli, Eks Karyawan Toko Emas Rampok Perhiasan Senilai 170 Juta

Regional
Gubernur Sulsel Tunjuk 7 Pjs Gantikan Bupati yang Cuti Kampanye, Ini Rinciannya...

Gubernur Sulsel Tunjuk 7 Pjs Gantikan Bupati yang Cuti Kampanye, Ini Rinciannya...

Regional
Kota Malang Masih Zona Merah, Jalan Ijen Ditutup Saat Akhir Pekan

Kota Malang Masih Zona Merah, Jalan Ijen Ditutup Saat Akhir Pekan

Regional
Temukan Wanita Pingsan di Pinggir Sungai, Bukannya Ditolong Malah Diperkosa 5 Pria

Temukan Wanita Pingsan di Pinggir Sungai, Bukannya Ditolong Malah Diperkosa 5 Pria

Regional
3 Tenaga Medis Positif Covid-19, Layanan IGD RS Abdul Manap Jambi Ditutup

3 Tenaga Medis Positif Covid-19, Layanan IGD RS Abdul Manap Jambi Ditutup

Regional
Bupati Serang dan Pandeglang Cuti Kampanye, Wagub Banten Tunjuk 2 Pjs

Bupati Serang dan Pandeglang Cuti Kampanye, Wagub Banten Tunjuk 2 Pjs

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X