Kompas.com - 04/07/2018, 22:46 WIB
Warga Desa Halapaji, Kecamatan Sabu Liae, Kabupaten Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur (NTT), sedang mengubur bangkai Paus dengan menggunakan alat berat di Pantai Keppo, Rabu (4/7/2018) Dokumen Balai Konservasi Kawasan Perairan Nasional (BKKPN) KupangWarga Desa Halapaji, Kecamatan Sabu Liae, Kabupaten Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur (NTT), sedang mengubur bangkai Paus dengan menggunakan alat berat di Pantai Keppo, Rabu (4/7/2018)

MENIA, KOMPAS.com - Masyarakat Desa Halapaji, Kecamatan Sabu Liae, Kabupaten Sabu Raijua, Nusa Tenggara Timur (NTT), menggelar ritual adat saat mengubur bangkai paus yang telah mati.

Saat mengubur mamalia jenis Paus Sperma di Pantai Keppo, Desa Halapaji, hadir pula petugas dari Balai Konservasi Kawasan Perairan Nasional (BKKPN) Kupang, Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Sabu Raijua, Polres, TNI AL, Satpol PP dan Kepala Desa.

Kepala Balai Konservasi Kawasan Perairan Nasional (BKKPN) Kupang Ikram Sangadji mengatakan, paus dengan ukuran panjang 9,8 meter itu dikubur dengan menggunakan alat berat ekskavator.

Baca juga: Paus Sperma dengan Luka di Sekujur Tubuh Terdampar di Sabu Raijua

"Prosesi penguburan diawali dengan ritual adat oleh pemuka adat. Masyarakat meyakini bahwa paus adalah nenek moyang mereka," ucap Ikram kepada Kompas.com, Rabu (4/7/2018) malam.

Ikram menjelaskan, matinya paus itu berawal ketika empat orang tim BKKPN Kupang mendapat informasi dari Dinas Kelautan dan Perikanan Kabupaten Sabu Raijua tentang adanya kejadian Paus terdampar.

Selanjutnya tim BKKPN bersama dua orang staf dari Dinas Kelautan dan Perikanan setempat, kemudian bergerak menuju lokasi.

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Baca juga: 8 Hiu Paus Jadi Magnet Pariwisata Gorontalo

"Informasi dari masyarakat, paus sudah terlihat mati di tengah laut sekitar pukul 06.00 Wita pagi tadi. Masyarakat menunggu air surut lalu dilakukan penarikan bangkai paus ke arah darat,"jelasnya.

Menurut Ikram, paus tersebut diduga sudah mati sejak dua hari yang lalu, karena pada bagian dalam perut terburai keluar dan tergores di bagian bawah.

Saat itu, di lokasi telah berkumpul BPBD, Polres, TNI AL, Satpol PP Kecamatan dan Kepala Desa.

"Awalnya masyarakat ingin memotong daging paus untuk dikosumsi. Namun setelah dilakukan sosialisasi tentang perlindungan paus serta penanganan paus terdampar, maka disepakati penanganan harus dikubur, Sehingga BPBD melakukan koordinasi untuk mendatangkan ekskavator," jelasnya.

Baca juga: Paus Melon Terdampar di Pantai Wisata dalam Kondisi Terluka

Setelah ekskavator tiba di lokasi, selanjutnya dilakukan penggalian lubang dengan dalam sekitar dua meter dan panjang sekitar 10 meter.

"Setelah dilakukan penggalian, ekskavator kemudian menarik bangkai paus secara perlahan ke dalam lubang yang sudah dibuat. Kuburan paus berjarak sekitar 200 meter dari bibir pantai," tutupnya.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

100 Hari Kerja Walkot Bobby Fokus Atasi Sampah, Walhi: Ini Langkah Tepat

Regional
Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Kejar Medali Emas, Provinsi Papua Kirim 14 Atlet Sepak Takraw ke PON XX 2021

Regional
Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Wabup Luwu Utara Resmikan Program Air Bersih untuk 60 KK di Desa Pombakka, Malangke Barat

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Tinjau Vaksinasi di Tanjung Emas, Walkot Hendi Pastikan Vaksin Covid-19 Aman Digunakan

Regional
Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Kejari Semarang Bantu Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar, Pemkot Berikan Apresiasi

Regional
Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Penanganan Covid-19 di Kota Medan Dinilai Sudah “On the Track”, Pengamat Kesehatan Puji Kinerja Bobby

Regional
Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Ada 499 Pasien Covid-19 dari Luar Semarang, Walkot Hendi Siapkan Hotel untuk Karantina

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X