Polisi Selidiki Penyebab Keracunan Ratusan Warga di Kampar Riau

Kompas.com - 02/07/2018, 20:17 WIB
Ilustrasi keracunan. ShutterstockIlustrasi keracunan.

PEKANBARU, KOMPAS.com - Kepolisian Sektor (Polsek) Tambang menyelidiki kasus keracunan massal di Desa Koto Perambahan, Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau.

Hal itu dilakukan untuk mengetahui jika terdapat tindak pidana dalam peristiwa tersebut.

"Penyelidikan sedang kita lakukan. Sejauh ini kita sudah meminta keterangan pemilik rumah atas nama H Syamsuar. Untuk saksi belum ada yang kami periksa," ungkap Kapolsek Tambang AKP Handono Sujarwanto pada Kompas.com, Senin (2/7/2018).

Untuk saat ini, pihaknya mengaku masih menunggu hasil pemeriksaan sampel makanan yang dikirim Dinas Kesehatan Kabupaten Kampar ke laboratorium Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan (BBPOM) Provinsi Riau di Pekanbaru.

"Hasil pemeriksaan BBPOM akan keluar sekitar seminggu. Sampel makanan dikirim berupa kuah sate, soto, air minum dalam kemasan, cabe merah dan estebak," kata Handono.

Baca juga: Total Warga Keracunan Makanan di Kabupaten Kampar 116 Orang

Dia mengatakan, untuk jumlah korban yang mengalami keracunan sebanyak 122 orang. Para korban mengalami mual, muntah-muntah dan mencret. Namun seluruhnya sudah mendapatkan pertolongan medis.

"Sejauh ini tidak ada korban jiwa. Semoga tidak ada korban jiwa," ucap Handono.

Dia mengaku belum memastikan apakah ada indikasi lain penyebab ratusan warga keracunan. Sementara keracunan diduga berasal dari makanan yang disantap warga disebuah acara pesta pernikahan di desa Koto Perambahan.

"Acara pestanya Sabtu (30/6/2018). Tapi warga mulai mengalami keracunan, Minggu (1/7/2018). Sejauh ini belum dapat kami pastikan makanan apa yang mengandung racun maupun bakteri. Karena banyak makanan yang disantap warga pada acara tersebut," jelas Handono.

Baca juga: Diduga Keracunan Makanan Pesta, Ratusan Warga Dilarikan ke Rumah Sakit

Sebelumnya diberitakan, ratusan warga Desa Koto Perambahan Kecamatan Tambang, Kabupaten Kampar, Riau mengalami keracunan.

Para korban dilarikan ke Puskemas Kampar Timur, pada Minggu (1/7/2018) malam, untuk mendapatkan pertolongan pertama. Korban keracunan terdiri dari orang dewasa dan anak-anak.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ruang Isolasi Darurat Covid-19 di Purbalingga Terendam Air, 36 Pasien Dipindah

Ruang Isolasi Darurat Covid-19 di Purbalingga Terendam Air, 36 Pasien Dipindah

Regional
Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Kasus Meningkat, RSUD Jombang Over Kapasitas Pasien Covid-19

Regional
Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Dipecat karena Korupsi, Mantan PNS Dalangi Penipuan Pembangunan Rumah Duafa dari Penjara, Ini Ceritanya

Regional
Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Diduga Keracunan AC Mobil, Seorang Ibu Tewas dan 2 Anaknya Kritis

Regional
Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Ridwan Kamil Sebut Jabar Diprediksi Mengalami Krisis Pangan pada 2021

Regional
Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Kronologi Ditemukan 238 Kasus Positif di Politeknik Transportasi Darat, Berkumpul untuk Kegiatan Pengenalan Kampus

Regional
Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Terjadi Kerumunan Pertandingan Sepak Bola, Polda Banten Evaluasi Bawahan

Regional
Kronologi 2 'Speedboat' Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Kronologi 2 "Speedboat" Tabrakan di Sungai Lalan, Keluar Jalur dan Satu Penumpang Tewas

Regional
Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Mayat Perempuan di Fondasi Rumah, Diduga Diracun Potasium dan Tinggal Kerangka

Regional
Pecat Pegawai yang Tertangkap Bawa Ganja Saat Patroli, Jasa Marga: Tak Ada Toleransi!

Pecat Pegawai yang Tertangkap Bawa Ganja Saat Patroli, Jasa Marga: Tak Ada Toleransi!

Regional
Debit Sungai Serayu Tinggi, Kapal Ponton Seberat 20 Ton Hanyut, Sempat Tersangkut di Bendungan

Debit Sungai Serayu Tinggi, Kapal Ponton Seberat 20 Ton Hanyut, Sempat Tersangkut di Bendungan

Regional
7 Tahun Jadi Misteri, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Sleman Akhirnya Terungkap

7 Tahun Jadi Misteri, Kasus Mayat Perempuan di Kebun Salak Sleman Akhirnya Terungkap

Regional
Banjir Sungai Serayu, Ribuan Rumah Terendam, Warga Diungsikan

Banjir Sungai Serayu, Ribuan Rumah Terendam, Warga Diungsikan

Regional
Jelang Debat Gibran dan Bajo Putaran Kedua Nanti Malam, Ini 4 Hal Penting yang Perlu Diketahui

Jelang Debat Gibran dan Bajo Putaran Kedua Nanti Malam, Ini 4 Hal Penting yang Perlu Diketahui

Regional
Polisi Panggil Panitia Turnamen Sepak Bola yang Timbulkan Kerumunan

Polisi Panggil Panitia Turnamen Sepak Bola yang Timbulkan Kerumunan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X