Quick Count Pilkada Makassar, Kotak Kosong Unggul atas Calon Tunggal - Kompas.com

Quick Count Pilkada Makassar, Kotak Kosong Unggul atas Calon Tunggal

Kompas.com - 27/06/2018, 16:09 WIB
Calon Wali Kota Makassar Munafri Arifuddin menutup kolom kosong pada contoh surat suara usai menggunakan hak suara di salah satu Tempat Pemungutan Suara (TPS) Kecamatan Ujung Pandang, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (27/6/2018). Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar hanya diikuti satu pasangan calon yakni Munafri Arifuddin-Andi Rachmatika Dewi yang diusung sepuluh parpol diantaranya Partai Golkar, Nasdem, PPP, PDI P, PKB, Hanura dan Gerindra.ANTARA FOTO/ABRIAWAN ABHE Calon Wali Kota Makassar Munafri Arifuddin menutup kolom kosong pada contoh surat suara usai menggunakan hak suara di salah satu Tempat Pemungutan Suara (TPS) Kecamatan Ujung Pandang, Makassar, Sulawesi Selatan, Rabu (27/6/2018). Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Makassar hanya diikuti satu pasangan calon yakni Munafri Arifuddin-Andi Rachmatika Dewi yang diusung sepuluh parpol diantaranya Partai Golkar, Nasdem, PPP, PDI P, PKB, Hanura dan Gerindra.

MAKASSAR, KOMPAS.com – Berdasarkan perhitungan cepat ( quick count) beberapa lembaga survei pada pemilihan wali kota dan wakil wali kota Makassar, calon tunggal Munafri Arifuddin-Andi Rahmatika Dewi (Appi-Cicu) belum unggul atas kotak kosong.

Hasil quick count itu antara lain dari Celebes Risiert Centre (CRC), Jaringan Suara Indonesia (JSI), dan Lingkaran Survei Indonesia (LSI). Berdasarkan hasil quick count tersebut, Wali Kota Makassar Mohammad Ramdhan Pomanto (Danny Pomanto) sudah menyatakan bahwa kotak kosong memenangkan Pilkada Makassar sebelum perhitungan resmi KPU diumumkan. 

Baca juga: Bagaimana jika Kotak Kosong Menang Pilkada?

Pada pilkada Makassar ini, Danny juga melakukan perhitungan suara secara real count. Menurut perhitungannya, di seluruh TPS di Kota Makassar telah menyatakan kotak kosong menang.

“Real count saya lakukan karena semua TPS sudah ada hasilnya. Semua TPS sudah ada hasil perhitungan suaranya. Baik real count yang saya lakukan dan quick count yang dilakukan beberapa lembaga survei sama menyebutkan bahwa kotak kosong unggul dengan angka 53 persen dan 46 persen untuk calon tunggal,” kata Danny.

Baca juga: Jika Kotak Kosong Menang di Makassar, Pilkada Diulang pada 2020

Danny juga menyebutkan bahwa unggulnya kotak kosong dari calon tunggal dari Kota Makassar merupakan sejarah baru di Indonesia. Pilkada untuk skala kota besar, baru kali ini ada calon tunggal dikalahkan oleh kotak kosong.

“Kota Makassar cetak sejarah baru di Indonesia, calon tunggal kalah dari kotak kosong. Untuk skala kabupaten, pernah ada kotak kosong kalahkan calon tunggal di Maluku,” bebernya.

Dengan keunggulan kotak kosong di Pilkada serentak 2018, sambung Danny, Makassar kembali akan menggelar pemilihan wali kota dan wakil wali kota pada pilkada selanjutnya di tahun 2020.

Baca juga: Lawan Kotak Kosong, Ahmed Zaki Iskandar Santai Pantau Quick Count

Kompas TV Pasca didiskualifikasi oleh KPU, pasangan Mohammad Ramdhan Pomanto dan Indira Mulyasari akan segera mengambil langkah hukum.



Komentar

Terkini Lainnya

Ke Mana Suara Pecinta Gus Dur di Pilpres 2019?

Ke Mana Suara Pecinta Gus Dur di Pilpres 2019?

Nasional
Berita Populer: Najib Razak Ditangkap, hingga Kisah Wanita Indonesia 'Dijual'

Berita Populer: Najib Razak Ditangkap, hingga Kisah Wanita Indonesia "Dijual"

Internasional
Fakta di Balik Aksi 4 Polisi Solo Beri Jalan Ambulans yang Terjebak Rombongan Jokowi

Fakta di Balik Aksi 4 Polisi Solo Beri Jalan Ambulans yang Terjebak Rombongan Jokowi

Regional
Gebrakan Bupati Sikka: Tes Darah HIV/AIDS Jadi Syarat Masuk Bekerja

Gebrakan Bupati Sikka: Tes Darah HIV/AIDS Jadi Syarat Masuk Bekerja

Regional
Polri Tetapkan 4 Tersangka Kasus Wanita Indonesia 'Dijual'  ke China

Polri Tetapkan 4 Tersangka Kasus Wanita Indonesia "Dijual" ke China

Nasional
Jalan Pulang untuk Eko Sudah Ditemukan, Tapi...

Jalan Pulang untuk Eko Sudah Ditemukan, Tapi...

Regional
Lulung: Yakinlah dengan Lulung Masuk PAN, Saya Ingin Jadi Pemenang di DKI

Lulung: Yakinlah dengan Lulung Masuk PAN, Saya Ingin Jadi Pemenang di DKI

Megapolitan
TERPOPULER: Dede Richo 'Idol' Ditembak dan Akses Situs Penerimaan CPNS

TERPOPULER: Dede Richo "Idol" Ditembak dan Akses Situs Penerimaan CPNS

Megapolitan
Wakil GNPF dan PA 212 Akan Jadi Jurkam Tim Prabowo-Sandiaga

Wakil GNPF dan PA 212 Akan Jadi Jurkam Tim Prabowo-Sandiaga

Nasional
Jokowi-Ma'ruf Amin Ditarget Menang 75 Persen di Jatim

Jokowi-Ma'ruf Amin Ditarget Menang 75 Persen di Jatim

Regional
Kepercayaan Diri Taufik Akan Ditunjuk sebagai Kandidat Wagub DKI

Kepercayaan Diri Taufik Akan Ditunjuk sebagai Kandidat Wagub DKI

Megapolitan
KPK Tegaskan Penanganan Kasus Bank Century Terus Berjalan

KPK Tegaskan Penanganan Kasus Bank Century Terus Berjalan

Nasional
5 BERITA POPULER NUSANTARA: Kepala Daerah Dukung Jokowi hingga Menolak Masuk Timses

5 BERITA POPULER NUSANTARA: Kepala Daerah Dukung Jokowi hingga Menolak Masuk Timses

Regional
KPK Sebut 22 Tersangka Kasus DPRD Kota Malang Tak Kooperatif Kembalikan Uang Suap

KPK Sebut 22 Tersangka Kasus DPRD Kota Malang Tak Kooperatif Kembalikan Uang Suap

Nasional
SMA 78 Mengaku Sudah Terima Kompensasi untuk Siswa Siswi yang Berpartisipasi di Asian Games 2018

SMA 78 Mengaku Sudah Terima Kompensasi untuk Siswa Siswi yang Berpartisipasi di Asian Games 2018

Megapolitan
Close Ads X