Pada Pilkada 2018, Pemilih Difabel Antusias Salurkan Hak Pilihnya - Kompas.com

Pada Pilkada 2018, Pemilih Difabel Antusias Salurkan Hak Pilihnya

Kompas.com - 26/06/2018, 08:55 WIB
Komisioner KPU Kota Malang Ashari Husen saat sosialisasi kepada pemilih difabel, Senin (25/6/2018).KOMPAS.com/Andi Hartik Komisioner KPU Kota Malang Ashari Husen saat sosialisasi kepada pemilih difabel, Senin (25/6/2018).

MALANG, KOMPAS.com - Supriyadi (53) terlihat antusias mengikuti sosialisasi oleh Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Malang di sebuah rumah makan di Kota Malang, Senin (25/6/2018). Ditengah keterbatasannya sebagai kaum difabel penyandang tunanetra, Supriyadi tidak mau kehilangan hak suaranya untuk memilih.

"Saya kira kalau kita didampingi tidak ada kesulitan. Cuma yang saya khawatirkan teman - teman (sesama tunanetra) yang tidak dapat sosialisasi," katanya.

Supriyadi bersama 1.539 kaum difabel lainnya yang terdaftar di daftar pemilih tetap (DPT) Kota Malang akan menghadapi dua pemilihan kepala daerah sekaligus. Yakni Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Timur dan Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Malang pada Rabu (27/6/2018) nanti.

Baca juga: Pilih Siapa di Pilgub Jawa Tengah 2018?

Pemilihan Gubernur dan Wakil Gubernur diikuti oleh dua pasangan calon. Yakni Khofifah Indar Parawansa - Emil Elestianto Dardak dan Saifullah Yusuf - Puti Guntur Soekarno.

Sedangkan Pemilihan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Malang diikuti oleh tiga pasangan calon. Yakni, Yaqud Ananda Gudban - Ahmad Wanedi, M Anton - Samsul Mahmud serta Sutiaji - Sofyan Edi Jarwoko.

"Saya ikut terus setiap ada pemilihan. Beberapa kali pemilihan saya didampingi anak saya terus. Saya tidak mau didampingi orang lain. Antisipasi takut curang," kata Supriyadi yang merupakan Ketua Persatuan Tuna Netra Indonesia (Pertuni) Kota Malang.

Pada pemilihan kali ini, Supriyadi juga tidak akan menyiakan hak suaranya. Supriyadi akan menyalurkan hak pilihnya di salah satu TPS di RW 2 Kelurahan Jatimulyo, Kecamatan Lowokwaru.

Nantinya, Supriyadi bersama penyandang tunanetra lainnya akan memilih dengan menggunakan alat bantu kertas yang bertuliskan huruf braille yang sudah disiapkan oleh KPU di semua TPS.

Baca juga: Jelang Pilkada Jatim, Disdukcapil Gresik Terbitkan 8.600 Surat Keterangan Pengganti e-KTP

"Tadi sudah simulasi, hurufnya (braille) jelas. Kan kita juga sambil menghafal pasangan calon supaya cepat," katanya.

Ada harapan yang mendalam dibalik antusiasme penyandang tunanetra itu untuk menyalurkan hak suaranya. Mereka menginginkan pasangan yang terpilih adalah pasangan yang mampu memperjuangkan nasib difabel.

"Karena kita punya keinginan supaya pemimpin yang saya pilih bisa membawa Indonesia lebih baik. Terutama perlindungan terhadap nasib kami," katanya.

Siska Widiyanti, salah satu difabel penyandang tunadaksa juga menunjukkan antusiasme yang sama. Ia terdaftar di TPS yang ada di RW 11, Kelurahan Cemoro Kandang, Kecamatan Kedung Kandang.

"Kalau di TPS saya kebetulan di RW cuma saya saja yang difabel. Jadi alhamdulillah petugasnya ramah," katanya.

Tingkat partisipasi

Komisioner Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kota Malang Ashari Husen berharap, tingkat partisipasi pemilih kaum difabel meningkat. Ia mentargetkan, partisipasi pemilih kaum difabel sebesar 75 persen dari jumlah total 1.539 pemilih difabel yang terdaftar di DPT.

Baca juga: Raih Medali Emas, Atlet Difabel Ini Dapat Penghargaan dari Azwar Anas

"Kita target 75 persen," katanya.

Pihaknya sudah menginstruksikan kepada seluruh KPPS untuk menciptakan TPS yang ramah kaum difabel. Selain itu, setiap petugas yang ada di TPS juga harus ramah melayani penyandang disabilitas.

"KPU sudah menginstruksikan kepada semua KPPS untuk ramah difabel, memiliki alat bantu kepada kaum difabel. Petugas KPPS kami juga harus ramah melayani semua kaum difabel," katanya.

Sementara itu, untuk penyandang tunanetra, KPU akan menyediakan alat bantu braille supaya bisa membaca surat suara dengan tepat.

"Braille ada di setiap TPS baik yang ada kaum difabel maupun tidak," katanya.


Terkini Lainnya

OTT Kepala Daerah di Lampung Diduga Terkait Proyek Infrastruktur di Mesuji

OTT Kepala Daerah di Lampung Diduga Terkait Proyek Infrastruktur di Mesuji

Nasional
KPK Tangkap Tangan Kepala Daerah di Lampung

KPK Tangkap Tangan Kepala Daerah di Lampung

Nasional
Penyebab Banjir Sulsel, Pintu Air di Dua Bendungan Dibuka

Penyebab Banjir Sulsel, Pintu Air di Dua Bendungan Dibuka

Regional
Lantik Bupati dan Wabup Garut, Ini Janji Ridwan Kamil

Lantik Bupati dan Wabup Garut, Ini Janji Ridwan Kamil

Regional
Takut Longsor, Warga Cisolok Sukabumi Ada yang Mengungsi ke Banten

Takut Longsor, Warga Cisolok Sukabumi Ada yang Mengungsi ke Banten

Regional
Mahasiswa UNG Korban Kekerasan Alami Gangguan Pendengaran Hingga Trauma

Mahasiswa UNG Korban Kekerasan Alami Gangguan Pendengaran Hingga Trauma

Regional
Terpeleset Saat Bermain, Bocah SD Ditemukan Tewas di Dasar Embung

Terpeleset Saat Bermain, Bocah SD Ditemukan Tewas di Dasar Embung

Regional
Fakta Rencana Penutupan TN Komodo oleh Gubernur NTT, Tawarkan Revitalisasi hingga Tanggapan Wapres Jusuf Kalla

Fakta Rencana Penutupan TN Komodo oleh Gubernur NTT, Tawarkan Revitalisasi hingga Tanggapan Wapres Jusuf Kalla

Regional
Sumur Semburkan Lumpur dan Gas, 10 Kepala Keluarga Mengungsi

Sumur Semburkan Lumpur dan Gas, 10 Kepala Keluarga Mengungsi

Regional
Sidang Kasus Penguasaan Lahan, Hercules Cecar Pertanyaan ke Bos PT Nila Alam

Sidang Kasus Penguasaan Lahan, Hercules Cecar Pertanyaan ke Bos PT Nila Alam

Megapolitan
Ridwan Kamil: Dalam Waktu Dekat, Kredit Infrastruktur Daerah Diluncurkan

Ridwan Kamil: Dalam Waktu Dekat, Kredit Infrastruktur Daerah Diluncurkan

Regional
Penagihan Door-to-Door Efektif Kumpulkan Pajak

Penagihan Door-to-Door Efektif Kumpulkan Pajak

Megapolitan
Polri: Hasil Analisis Rekaman CCTV Bom di Rumah Pimpinan KPK Masih Kabur

Polri: Hasil Analisis Rekaman CCTV Bom di Rumah Pimpinan KPK Masih Kabur

Nasional
Biografi Tokoh Dunia: Fabian Gottlieb, Penjelajah Pertama Rusia ke Kutub Selatan

Biografi Tokoh Dunia: Fabian Gottlieb, Penjelajah Pertama Rusia ke Kutub Selatan

Internasional
Pasca-bencana Banjir, PLN Segera Pulihkan Sistem Kelistrikan di Sulsel

Pasca-bencana Banjir, PLN Segera Pulihkan Sistem Kelistrikan di Sulsel

Regional

Close Ads X