Tumbilotohe dan Bayang-bayang Kemiskinan di Gorontalo

Kompas.com - 17/06/2018, 08:56 WIB
Tumbilotohe, tradisi pasang lampu di Gorontalo mulai berlangsung 3 hari menjelang Idul Fitri. Seluruh masyarakat serentak menyalakan lampu botol di sekitar rumah dan jalanan. KOMPAS.COM/ROSYID AZHARTumbilotohe, tradisi pasang lampu di Gorontalo mulai berlangsung 3 hari menjelang Idul Fitri. Seluruh masyarakat serentak menyalakan lampu botol di sekitar rumah dan jalanan.

STASIUN televisi Kompas TV dan RTV menayangkan keunikan malam tumbilotohe (pasang lampu) di Gorontalo. Jutaan lampu tradisional ini dikreasi dengan berbagai corak.

Hasil kreasi tersebut juga diabadikan dengan menggunakan kamera drone (pesawat tanpa awak) seihngga semarak warna-warni dan pola lampu hias menjadi menarik untuk dilihat.

Tradisi tumbilotohe diperkirakan sudah ada sejak Islam dipeluk bangsa Gorontalo. Selain menyambut lailatul qadri, memasang lampu dengan obor di masa lalu bertujuan menerangi penduduk menuju masjid. Mereka ini akan melaksanakan ibadah tarawih dan tadarus.

Para pedagang yang menyiarkan Islam di Gorontalo memberi petunjuk cara melaksanakan ibadah di bulan Ramadhan. Kondisi pemukiman kala itu masih berjauhan dan dikelilingi pepohonan (oayua, hutan). Penyiar agama Islam meminta penduduk untuk memasang obor di jalan setapak menuju masjid.

Tohe tutu

Di masa lalu, damar atau getah kayu yang harum digunakan untuk menerangi jalan, lantas dilingkari dengan lidi dan disulut. Penerangan ini disebut tohe tutu.

Penerangan lain dengan menggunakan bahan baku dari buah pepaya bulat yang masih muda, kemudian dilubangi dan diberi kapas. Bahan bakarnya minyak kelapa.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Penduduk yang tinggal di pesisir lain lagi. Mereka menggunakan bahan baku atau wadah dari laut untuk membuat penerangan, yakni cangkang dari jenis kima atau bia (moluska). Wadah ini menggunakan bahan bakar minyak kelapa dicampur air.

Dekorasi tumbilo tohe terus mengalami perkembangan. Mulanya, hanya sebuah palang dan tiangnya yang dihiasi dengan polohungo (bunga dayoh), tabongo mela (bunga merah) dan moidu (hijau) serta lampu damar.

Pola dekorasi dan hiasan bertambah. Modelnya seperti gapura, yang ditempatkan di depan jalan masuk ke rumah.

Halaman Selanjutnya
Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Ada hadiah uang elektronik senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Mahasiswa Bantu Penanganan Covid-19, Ganjar Pranowo Berikan Apresiasi

Regional
Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi 'Getar Dilan' Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Wujudkan Ketahanan Pangan, Inovasi "Getar Dilan" Luwu Utara Masuk Top 45 KIPP

Regional
Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Jabar Optimistis Desa Wisatanya Akan Menang di Ajang ADWI 2021

Regional
Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Meninggal Usai Makan Singkong Bakar, Ini Kronologinya

Regional
Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Kolaborasi Jadi Kunci Kudus Terlepas dari Status Zona Merah Covid-19

Regional
Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Ganjar Pranowo Disambangi Aktivis Mahasiswa Malam-malam, Ada Apa?

Regional
KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

KRI Dr Soeharso-990 Bantu Pasokan Oksigen Jateng, Ganjar: Kami Prioritaskan untuk RS di Semarang Raya

Regional
Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Kasus Covid-19 di Luwu Utara Tinggi, Bupati Indah Instruksikan Kepala Wilayah Jadi Pemimpin Lapangan

Regional
Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Walkot Benyamin Pastikan Tangsel Tangani Pandemi di Hulu dan Hilir Secara Serampak

Regional
Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Tinjau Vaksinasi di Karawang dan Bekasi, Wagub Uu Optimistis Herd Immunity Akan Tercapai

Regional
Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Melalui Fintech, Kang Emil Minta Bank BJB Adaptasi Sistem Keuangan Masa Depan

Regional
Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Dompet Dhuafa Salurkan 106 Ekor Hewan Kurban di Pedalaman Riau

Regional
Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Terkait PPKM Level 4 di Semarang, Walkot Hendi Longgarkan 3 Aturan Ini

Regional
Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Ingin Luwu Utara Aman dan Sehat, Bupati IDP Imbau Warga Beradaptasi dengan Kebiasaan Baru

Regional
Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Beri Bantuan Alsintan untuk Poktan, Bupati IDP: Tolong Agar Tidak Diperjualbelikan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X