Laga Bela Diri Langga Akhiri Ramadhan di Gorontalo

Kompas.com - 14/06/2018, 12:04 WIB
Dua orang pendekar Langga, seni bela diri Gorontalo sedang beradu fisik. Langga biasa dipertandingkan pada akhir Ramadhan atau saat Idul Fitri untuk memupuk semangat persaudaraan. KOMPAS.com/ROSYID AZHARDua orang pendekar Langga, seni bela diri Gorontalo sedang beradu fisik. Langga biasa dipertandingkan pada akhir Ramadhan atau saat Idul Fitri untuk memupuk semangat persaudaraan.

GORONTALO, KOMPAS.com – Pertandingan langga, seni bela diri tradisional masyarakat Gorontalo digelar di akhir Ramadhan atau saat Idul Fitri di Tapa, Kabupaten Bone Bolango.

Kemunculan bela diri tradisional ini disambut gembira masyarakat. Pasalnya, tradisi Langga sangat sulit ditemukan. Para pemainnya pun rata-rata sudah berumur lanjut.

Langga dilombakan di Tapa berbarengan dengan kemeriahan malam pasang lampu menyambut Hari Raya Idul Fitri.

“Malam ini masuk babak final sejak 2 hari lalu dipertandingkan,” kata Hartono Hadjarati, peneliti langga dari Universitas Negeri Gorontalo, Rabu (13/6/2018).

Digelarnya laga langga di akhir Ramadhan, menurut Hartono, untuk menyongsong malam lailatul qadar. Pertandingan ini bahkan terus berlanjut hingga setelah shalat Idul Fitri.

Baca juga: Tumbilotohe, Tradisi Tua Gorontalo Menyambut Idul Fitri

“Langga merupakan hiburan dan sarana mengajak silaturahmi untuk saling memaafkan atau dalam istilah kami moluloto totonula uhi ala alata to delomo duhelo," jelas Hartono yang disertasinya membahas langga.

"Makanya prinsip gerakan langga lebih ke pada pololi atau gerakan keindahan dalam melakukan belaan dan popai,” tuturnya.

Secara historis, masyarakat Tapa setiap Ramadhan melakukan latihan langga yang dilakukan setelah shalat tarawih. 

Pada akhir Ramadhan atau seusai shalat Idul Fitri mereka melakukan pertandingan. Seluruh jago langga akan turun untuk adu tanding dengan pendekar langga dari desa lain.

“Kami senang bisa bermain langga di sini sambil menikmati malam tumbilotohe,” kata Abdul Karim, pemain langga yang sudah sepuh.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2 Lansia Positif Corona di Cilacap, Punya Riwayat Perjalanan ke Lembang

2 Lansia Positif Corona di Cilacap, Punya Riwayat Perjalanan ke Lembang

Regional
Viral Foto Nelayan Kubur 2 Ton Tuna Hasil Tangkapan, Ini Penjelasannya

Viral Foto Nelayan Kubur 2 Ton Tuna Hasil Tangkapan, Ini Penjelasannya

Regional
Upaya Jawa Barat Cegah dan Tangani Penyebaran Covid-19 di Desa-desa

Upaya Jawa Barat Cegah dan Tangani Penyebaran Covid-19 di Desa-desa

Regional
Bekas Penampungan Rohingya Jadi Tempat Karantina ODP Corona

Bekas Penampungan Rohingya Jadi Tempat Karantina ODP Corona

Regional
Harga Ayam Anjlok Diduga Ulah Mafia, Peternak: Tolong Kami Satgas Pangan

Harga Ayam Anjlok Diduga Ulah Mafia, Peternak: Tolong Kami Satgas Pangan

Regional
Kronologi 2 Kelompok Pelajar Tawuran di Karawang, 1 Luka Berat

Kronologi 2 Kelompok Pelajar Tawuran di Karawang, 1 Luka Berat

Regional
Dampak Corona di Bali, 17.000 Ribu Pekerja Dirumahkan dan 400 Kena PHK

Dampak Corona di Bali, 17.000 Ribu Pekerja Dirumahkan dan 400 Kena PHK

Regional
Pemkot Salatiga Wacanakan Denda untuk Warga yang Tak Tertib Kenakan Masker

Pemkot Salatiga Wacanakan Denda untuk Warga yang Tak Tertib Kenakan Masker

Regional
Pesan Pengemudi Ojol untuk Penumpang yang Menipunya Setelah Diantar dari Purwokerto ke Solo

Pesan Pengemudi Ojol untuk Penumpang yang Menipunya Setelah Diantar dari Purwokerto ke Solo

Regional
Selama Pandemi Corona, Angka Kriminalitas di Makassar Menurun

Selama Pandemi Corona, Angka Kriminalitas di Makassar Menurun

Regional
Mengenal Astuti, Pos Polisi Digital untuk Mencegah Pertemuan Tatap Muka Saat Pandemi Corona

Mengenal Astuti, Pos Polisi Digital untuk Mencegah Pertemuan Tatap Muka Saat Pandemi Corona

Regional
Hasil 'Rapid Test' 6 Karyawan Kahatex Reaktif, Wabup Sumedang Minta Buruh Dirumahkan

Hasil "Rapid Test" 6 Karyawan Kahatex Reaktif, Wabup Sumedang Minta Buruh Dirumahkan

Regional
Tak Pakai Masker Saat Keluar Rumah, Warga Padang Didenda Sediakan 2 Masker

Tak Pakai Masker Saat Keluar Rumah, Warga Padang Didenda Sediakan 2 Masker

Regional
Pemprov Kaltara Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk Karantina TKI yang Pulang dari Malaysia

Pemprov Kaltara Minta Bantuan Pemerintah Pusat untuk Karantina TKI yang Pulang dari Malaysia

Regional
Seorang Siswa SMA Tasikmalaya Nekat Curi Mobil Mantan Kapolda Jabar

Seorang Siswa SMA Tasikmalaya Nekat Curi Mobil Mantan Kapolda Jabar

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X