13 Korban Tewas Kapal Karam di Makassar Mayoritas Lansia dan Anak-anak - Kompas.com

13 Korban Tewas Kapal Karam di Makassar Mayoritas Lansia dan Anak-anak

Kompas.com - 14/06/2018, 07:45 WIB
Proses evakuasi korban kapal tenggelam di perairan Makassar,  Rabu (13/6/2018).KOMPAS.com/Hendra Cipto Proses evakuasi korban kapal tenggelam di perairan Makassar, Rabu (13/6/2018).

MAKASSAR, KOMPAS.com – 13 korban tewas kapal tenggelam di perairan Makassar didominasi perempuan tua dan anak-anak yang tidak bisa berenang. 

“Rata-rata korban yang meninggal merupakan perempuan usia di atas 45 tahun dan anak-anak," kata Kabid Humas Polda Sulsel, Kombes Polisi Dicky Sondani, Rabu (13/6/2018) malam.

"Jadi jika penumpang yang tidak bisa berenang, ya akhirnya ikut tenggelam hingga meninggal dunia. Apalagi situasi kacau,” tambahnya.

Dicky mengungkapkan, 13 korban tewas dalam musibah tenggelamnya kapal di perairan Makassar akan dipulangkan ke kampung halamannya di Pulau Barrang Lompo untuk dikebumikan.


Baca juga: Ini Data Korban Kapal Tenggelam di Perairan Makassar

 

Proses pemulangan jenazah menggunakan kapal Polair Polda Sulsel.

“Karena semua jenazah sudah teridentifikasi, maka malam ini juga langsung dipulangkan ke kampung halamannya dengan menggunakan kapal Polair Polda Sulsel,” tuturnya.

Dicky membeberkan, semua penumpang tidak mengenakan life jacket atau jaket pelampung.

Karena kapal yang karam merupakan kapal nelayan yang dipaksakan mengangkut 40 orang lebih penumpang.

“Sebagian besar penumpang tidak menggunakan life jacket dan kapal dalam kondisi kelebihan kapasitas. Selain over kapasitas, angin kencang dan ombak tinggi menenggelamkan kapal tersebut,” bebernya.

Kompas TV Sementara itu, di Pelabuhan Paotere, sejumlah ambulans disiagakan untuk menunggu korban.



Close Ads X