Jalur Puncak Rawan Kecelakaan, Polisi Pasang Spanduk Nyeleneh - Kompas.com

Jalur Puncak Rawan Kecelakaan, Polisi Pasang Spanduk Nyeleneh

Kompas.com - 12/06/2018, 15:56 WIB
Spanduk nyeleneh di Simpang Gadog, Ciawi, Bogor, Jawa Barat.KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Spanduk nyeleneh di Simpang Gadog, Ciawi, Bogor, Jawa Barat.

BOGOR, KOMPAS.com - Kepolisian Resor Bogor memasang spanduk imbauan dengan tulisan unik dan nyeleneh. Pesan yang disampaikan dalam spanduk itu adalah meminta pengendara untuk berhati-hati saat menjalankan kendaraan.

Misalnya, ada spanduk bertuliskan "Jangan Ngebut Bang, Adek Jadi Tegang". Ada pula tulisan "Rossi Aja Pake Helm, Masa Kamu Enggak", dan "Superman Aja Pakai Helm, Masa Sih Kamu Gak Pakai".

Kepala Unit Laka Lantas Polres Bogor, Iptu Asep Saepudin, mengatakan, pemasangan spanduk bernada "nyentil" itu ditujukan kepada para pengendara jalan agar lebih waspada dan memperhatikan keselamatan dan tertib berlalu lintas.

Tujuannya, sambung Asep, untuk mengurangi tingkat kecelakaan lalu lintas kendaraan bermotor di wilayah hukum Polres Bogor.

"Pemasangan spanduk ini dilakukan di beberapa titik-titik black spot di Puncak," kata Asep, Selasa (12/6/2018).

Baca juga: Penyelenggaraan Shalat Id Tetap Dilaksanakan di Kebun Raya Bogor

Asep menambahkan, spanduk-spanduk tersebut sengaja menggunakan kata-kata nyeleneh agar masyarakat dapat memahami makna yang terkandung di dalamnya.

"Harapannya agar masyarakat lebih berhati-hati, setidaknya mengurangi kecepatan," sebutnya.

Asep mencatat, ada lima titik lokasi rawan kecelakaan (black spot) di sepanjang Jalan Raya Puncak, Bogor, Jawa Barat.

Lokasi tersebut berada di Tanjakan Selarong (Megamendung), Jatiwangi (Cisarua), Panimbangan (Cisarua), Attawun (Cisarua), dan Tanjakan Widuri (Cisarua).

Polisi pun mengimbau para pengendara jalan, khususnya pemudik, yang melintas di jalur tersebut untuk lebih berhati-hati saat berkendara, karena kondisi jalan yang berkelok.

Polisi juga berupaya untuk menekan fatalitas kecelakaan di jalur Puncak, salah satunya dengan membuat jalur escape ram atau jalur penyelamat di Tanjakan Selarong.

Lokasi rawan macet

Sementara itu, Kepala Satuan Lalu Lintas Polres Bogor Ajun Komisaris Hasby Ristama, menjelaskan, untuk lokasi rawan macet, pihaknya akan mengantisipasi dengan menerjunkan personel.

Lokasi rawan macet itu adalah simpang Pasir Angin, Pasar Cisarua, Simpang Taman Safari, Warung Kaleng, dan kawasan Desa Tugu.

"Titik-titik tersebut merupakan titik kemacetan yang sebagian besar adalah persimpangan untuk masuk ke dalam tempat wisata maupun penginapan," ujarnya.

Baca juga: Mudik Pakai Kereta Api, Penumpang Dapat Makan Takjil dan Sahur Gratis

Hasby pun mengimbau kepada masyarakat yang berasal dari Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang dan Bekasi (Jabodetabek) yang hendak menuju Puncak atau Cianjur untuk menggunakan jalur alternatif via Jonggol.

"Kita sudah survei jalur Jonggol dengan jarak 86 km bisa dijangkau kurang lebih 2,5 jam. Bayangkan kalau dia menggunakan Jalur Puncak, lebih jauh itungannya, dan harus menunggu, ada one way. Kami menyampaikan ini (imbauan) karena jangan sampai terjebak di kawasan Puncak, kok macetnya panjang sih, gitu," tutup Hasby.

Kompas TV Mendekati Hari Raya Idul Fitri 1439, jalur selatan Jawa Barat di kawasan Gentong masih ramai lancar.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya


Close Ads X