Kisah Rumah Masa Kecil Pramoedya Ananta Toer yang Rusak dan Bocor di Mana-mana (5)

Kompas.com - 07/06/2018, 08:03 WIB
Kondisi rumah yang ditinggali Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia. KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO NKondisi rumah yang ditinggali Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia.

BLORA, KOMPAS.com —  Soesilo Toer (81) harusnya bahagia bisa kembali ke Tanah Air dengan gelar doktor dan harta yang bergelimang. Tetapi, hidup berkata lain.

Dia ditangkap sesaat setelah menginjakkan kaki di bandara di Tanah Air dan dipenjara sekitar enam tahun lamanya gara-gara dituding antek komunis dan terlibat PKI. Apalagi, dia adalah adik kandung dari Pramoedya Ananta Toer yang sudah terlebih dahulu dipenjara karena tudingan yang sama.

Baca juga: Kisah Soesilo Toer, Adik Pramoedya Ananta Toer yang Bergelar Doktor dan Kini Jadi Pemulung (1)

Hidupnya hancur. Sulit sekali mendapat pekerjaan di Tanah Air dengan stigma PKI.

Kepahitan hidup lalu membuatnya memutuskan kembali ke kampung halamannya di Blora, Jawa Tengah. Dan dengan kesadaran, ia memilih menjadi pemulung barang bekas yang masih bernilai jual.

Soesilo Toer saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO Soesilo Toer saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore.
Baca juga:

Kisah Soesilo Toer Dituding PKI, Jadi Pemulung Lalu Bangun Perpustakaan untuk Sang Kakak (2)

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Kisah Soesilo Toer Mengenang Pramoedya Ananta Toer, Cinta Tanah Air dan Islam Tulen (3)

Kisah Pramoedya Ananta Toer Sempat Lupa pada Adik Sendiri setelah 13 Tahun Dipenjara (4)

 

Di sinilah, di rumah di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan ‎Jetis, Blora, pria yang kerap disapa Soes itu menghabiskan waktu bersama istri dan anak semata wayangnya, Benee Santoso.

Rumah itu merupakan saksi bisu kehidupan Toer bersaudara semasa kecil. Mereka sembilan bersaudara, termasuk Pramoedya Ananta Toer, kakak sulung Soes.

Bagi Soes, di rumah yang rapuh termakan usia itu, memori Soes bersama Pramoedya dan saudara-saudaranya berkelebat setiap hari.

Kondisinya memprihatinkan. Toer yang hidup sehari-hari dari memulung tidak memiliki cukup uang untuk memperbaikinya.

Rumah berdinding kayu usang dan tembok retak itu tidak terawat. Bahkan, pagar masuk menuju rumah itu telah rusak dan tidak berfungsi.

Pagar bersusun kayu setinggi 70 meter‎ itu sudah tak kuat berdiri karena konstruksinya hancur di mana-mana, serta hanya diganjal kayu dan tali.‎ 

Soesilo Toer saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO Soesilo Toer saat ditemui Kompas.com di rumahnya di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore.
Di sekitar rumah terdapat berbagai jenis tanaman. Ada pohon pisang, srikaya, dan pepaya.‎

Setiap hujan deras mengguyur, halaman rumah yang dipenuhi rumput liar itu selalu tergenang air. Atap rumahnya bocor di mana-mana, termasuk di dapur.

Dapur di rumah itu disulap menjadi ruang kerja Soes. Bukan seperti ruang kerja kantoran, namun lebih menyerupai gudang.

Di rumah itu terpajang sejumlah foto-foto yang mengabadikan Pram dan Soes.‎ Soes mengatakan, di rumah itu juga ada kamar Pram yang masih dirawatnya. Di Kamar Pram itu ada buku-buku lama yang tertata di rak di dinding. Ada juga kasur tipis berseprai. ‎

Kamar Pram itu memang sengaja dijaga seperti aslinya untuk menerima para tamu yang ingin mengenang kehidupan Pram.

Kondisinya, ya seadanya.

"Katanya rumah ini mau dibangun oleh pemerintah‎. Tapi belum tahu kapan," kata Soes saat ditemui.

Di rumah itu, Soes memang membangun perpustakaan mini untuk mengenang sosok Pramoedya. Perpustakaan Pramoedya Ananta Toer Anak Semua Bangsa (Pataba) namanya.

Selain untuk mengenang sang kakak, perpustakaan mini itu juga diwujudkan untuk mendorong generasi muda setempat gemar membaca.‎

Bersambung ke halaman dua: Jadi rujukan, dikunjungi bule mancanegara...

 

Sejumlah koleksi buku, foto, dan lukisan bergambar Pramoedya Ananta Tour, di dalam rumah Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia.KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO N Sejumlah koleksi buku, foto, dan lukisan bergambar Pramoedya Ananta Tour, di dalam rumah Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia.
Tamu lokal hingga internasional

Sejak resmi dibuka pada 30 April 2006, pada hari Pramoedya meninggal dunia, perpustakaan di rumah warisan keluarga Toer itu ramai dikunjungi, baik oleh tamu lokal maupun internasional.

‎Rumah ini menjadi lokasi rujukan para penggila sastra, mulai dari mahasiswa, dosen, penulis, hingga peneliti. Mereka berdatangan mencari beragam referensi sastra atau sekadar ngobrol dengan Soes dan mengenang Pramoedya Ananta Toer.

"Jadi, tamu datang dari seluruh dunia baik Amerika, Perancis, Bulgaria, Jerman, maupun Asia. Sudah (tamu dari) empat benua yang datang ke sini. Beberapa hari lalu ada juga mahasiswa doktor dari Norwegia menginap tiga hari," kata Soes kepada Kompas.com, Selasa (5/6/2018).

Soes sendiri punya bakat yang sama dengan Pram dalam hal menulis. Mereka sama-sama hobi menulis sejak kecil.‎

Buku-buku Soes yang terkenal antara lain Pram dalam Belenggu, Pram dalam Kelambu, Pram dari Dalam, Pram dalam Tungku, Pram dalam Buku, Semua tentang Pram‎, dan Kompromi. Ada 20 buku yang sudah diterbitkan.

‎‎‎Di antara koleksi ribuan buku yang tersedia di perpustakaan maupun rumah itu, tak satu pun terpajang karya Pram. Hanya buku karya Soes dan sebagainya. Soes mengatakan, buku karya Pram harganya selangit sehingga Soes pun tak mampu untuk mengoleksinya.

Terakhir, buku tetralogi Pulau Buru dilelang Rp 5 juta. Adapun buku berjudul Arus Balik cetakan pertama dijual Rp 14 juta.

‎"Jadi Pram itu pelitnya bukan main. Saya saja disuruh beli. Siapa yang mau beli. Duit dari mana coba," tuturnya terkekeh.‎

Soes adalah potret orang yang berpendidikan tinggi, namun kehidupannya amat sangat sederhana. Dia tak punya ponsel. Fasilitas rumah cuma televisi usang.

"Sudah sejak dulu saya tidak memegang HP. Menonton tivi juga jarang sekali," ujarnya.‎

Rumah warisan Toer Bersaudara begitu berarti bagi Soes dan Pram. Dahulu Pram berencana akan meremajakan bangunan rumahnya. Halaman akan disempurnakan dan rumah akan dibangun menjadi tingkat tiga.

"P‎ram sudah sedia uang puluhan juta waktu itu. Hanya saja hal itu kandas‎ karena berselisih paham dengan saudara-saudara lain. Pram itu mudah tersinggung. Kalau saya awalnya pindah Blora, sempat juga memperbaiki‎, namun anggaran minim. Penginnya merenovasi lagi, tapi uang memulung, beternak, dan menjual karya buku tak sampai," pungkas Soes.

Bersambung ke halaman tiga: Dijanjikan, segera direvitalisasi pada Agustus 2018...

Sejumlah koleksi buku, foto, dan lukisan bergambar Pramoedya Ananta Tour, di dalam rumah Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia.KOMPAS.com/PUTHUT DWI PUTRANTO N Sejumlah koleksi buku, foto, dan lukisan bergambar Pramoedya Ananta Tour, di dalam rumah Soesilo Toer di Jalan Sumbawa Nomor 40, Kelurahan Jetis, Kabupaten Blora, Jawa Tengah, Kamis (31/5/2018) sore. Soesilo Tour yang memiliki gelar doktor dan kini sehari-hari mengadu nasib dengan memulung tersebut merupakan adik kandung almarhum Pramoedya Ananta Tour, sastrawan dan penulis Tanah Air yang kiprahnya mendunia.
Segera direvitalisasi

Rencana Pemerintah Kabupaten Blora, Jawa Tengah, untuk menjadikan rumah semasa kecil sastrawan dunia Pramoedya Ananta Toer sebagai daya tarik wisata sastra mendapatkan dukungan dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemendikbud).‎

Pada bulan lalu, Dinas Kepemudaan Olahraga Kebudayaan dan Pariwisata (Dinporabudpar) Blora melaksanakan kerja bakti penataan lingkungan dan mengadakan sarasehan "Blora Menuju Kota Sastra" di halaman rumah yang kini menjadi tempat tinggal Soes.‎

Setelah itu, perwakilan Direktorat Kebudayaan Kemendikbud juga sempat berkunjung ke rumah itu.‎

Baru-baru ini tim dari Ditjen Kebudayaan Kemendikbud melakukan kunjungan ke rumah Pram didampingi Kepala Dinporabudpar Blora Kunto Aji dan Kepala Bidang Kebudayaan Wahyu Tri Mulyani.

"‎Beberapa hari lalu, Direktur Pelestarian Cagar Budaya dan Permuseuman dari Ditjen Kebudayaan, Kemendikbud,  Harry Widianto dan beberapa tim pendamping datang menyurvei rumah Pak Pramoedya Ananta Toer. Mereka berencana melakukan perbaikan atau revitalisasi rumah Pram agar bisa dijadikan daya tarik wisata sastra," ungkap Kunto Aji saat dihubungi Kompas.com, Rabu (6/6/2018).

Menurut Kunto Aji, tim Ditjen Kebudayaan Kemendikbud ‎melakukan survei kondisi bangunan rumah Pram selama tiga hari, termasuk melakukan pengukuran rumah.

Ditjen Kebudayaan Kemendikbud juga akan berupaya ‎mengembangkan perpustakaan dan informasi tentang karya dan biografi Pramoedya.‎

"‎Hanya saja, bagaimana bentuk perencanaannya kami belum mengetahui. Sebab itu dilakukan oleh tim pusat. Yang jelas revitalisasi rumah masa kecil Pram dimulai bulan Agustus 2018,"‎ katanya.

Atas nama Pemerintah Kabupaten Blora, pihaknya mengucapkan terima kasih kepada tim dari Ditjen Kebudayaan Kemendikbud yang telah memberi perhatian dan menindaklanjuti revitalisasi rumah masa kecil Pram.

"‎Tentu saja kami mengucapkan terima kasih. Harapannya, setelah direvitalisasi akan menjadi daya tarik bagi masyarakat Indonesia bahkan mancanegara yang ingin mengetahui serta ingin mengenal dan bernostalagia dengan karya sastra di rumah masa kecil Pak Pram," ucapnya.‎

Kepala Bidang Kebudayaan Dinporabudpar Wahyu Tri Mulyani menambahkan, rumah masa kecil Pram belum ditetapkan menjadi cagar budaya karena masih dilakukan pendataan hingga pengkajian.

Meski demikian, dalam revitalisasi nanti diusulkan agar bagian dan bentuk asli tidak dipugar.‎
‎‎
"‎Sempat diusulkan pembangunan joglo untuk kegiatan temu sastra dan olah karya sastra sebab anak-anak di Blora sudah ada yang punya bakat menjadi sastrawan," ungkapnya.

 

BERSAMBUNG: Jangan Sembrono Interpretasikan Bumi Manusia Karya Pramoedya Ananta Toer (6)

 

 



Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Peringati WCD, Dompet Dhuafa Bersama Tabur BankSa Tanam 1.000 Pohon Bakau

Regional
Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar 'Jemput Bola' Vaksinasi Warga

Jelang PON XX Papua, Kodam Cenderawasih Gencar "Jemput Bola" Vaksinasi Warga

Regional
Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Tangsel Raih Anugerah Parahita Ekapraya, Walkot Benyamin: Ini Bentuk Komitmen Wujudkan Kesetaraan Gender

Regional
Lewat '1000 Baju Baru', Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Lewat "1000 Baju Baru", Dompet Dhuafa Penuhi Kebutuhan Pakaian Muslim Yatim Piatu

Regional
Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Dukung Penanggulangan Covid-19, YPMAK Serahkan Bantuan kepada PMI Pusat

Regional
Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Bertemu Ganjar, Dubes Denmark: Kami Tertarik Investasi di Jateng

Regional
Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Bersihkan Pesisir Mattiro Sompe, Sulsel, Dompet Dhuafa Kumpulkan 1,2 Ton Sampah

Regional
Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Kiat Bupati Dharmasraya Turunkan PPKM ke Level 2, dari Vaksinasi Door-to-Door hingga Gerakan 3T

Regional
Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Pemkot Madiun Gelar Vaksinasi untuk 750 Narapidana

Regional
Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Rumah Jagal Anjing di Bantul Digerebek Polisi, 18 Ekor Dievakuasi, Ini Kronologinya

Regional
Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Orasi di STIM Budi Bakti, Ketua Dompet Dhuafa Minta Mahasiswa Punya 4 Karakter Profetik

Regional
Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Dijadikan Syarat PTM, Vaksinasi Pelajar di Kota Madiun Sudah Capai 90 Persen

Regional
Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Kisah Kuli Bangunan di Lampung Utara yang Wakafkan Upahnya untuk Bangun Masjid

Regional
Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Vaksinasi di Madiun Capai 77 Persen, Wali Kota Maidi: Akhir September Bisa 80 Persen

Regional
Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Soal APBD Rp 1,6 Triliun di Bank, Bobby: Segera Dimaksimalkan untuk Gerakkan Ekonomi Medan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.