Densus 88 Geledah 5 Rumah Milik Terduga Teroris di Malang

Kompas.com - 17/05/2018, 18:56 WIB
Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggeledah sejumlah rumah terduga teroris Hari Sudarwanto dan Wawan di Perumahan Bumi Raya Singosari RT 1 RW 10 Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Kamis (17/5/2018). KOMPAS.com/Andi HartikDetasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggeledah sejumlah rumah terduga teroris Hari Sudarwanto dan Wawan di Perumahan Bumi Raya Singosari RT 1 RW 10 Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang, Kamis (17/5/2018).

MALANG, KOMPAS.com - Detasemen Khusus (Densus) 88 Antiteror Polri menggeledah sejumlah rumah terduga teroris Hari Sudarwanto dan Wawan, Kamis (17/5/2018).

Rumah tersebut terletak di Perumahan Bumi Raya Singosari RT 1 RW 10 Desa Candirenggo, Kecamatan Singosari, Kabupaten Malang.

Hari Sudarwanto dan Wawan tewas ditembak Densus 88 Antiteror di Jalan Avia nomor 189 Komplek Perum Auri, Desa Kwadengan, Kecamatan Kota, Sidoarjo, Rabu (16/5/2018) malam.

Terdapat lima rumah yang digeledah dan dipagari garis polisi. Berdasarkan informasi, Hari memiliki sejumlah rumah di perumahan tersebut.

Baca juga: Jadi RT Dua Periode, Hari Sudarwanto Tewas karena Jadi Terduga Teroris

Hari juga merupakan warga lama di perumahan itu. Bahkan ia sudah dua periode menjabat sebagai ketua RT.

Sri Wedari, warga setempat mengaku kenal baik dengan Hari. Ia mengetahui bahwa Hari sempat membangun dan membeli rumah di lokasi tersebut.

"Yang bangun rumah (rumah berwarna hijau) dia (Hari). Tapi aku tidak paham mas. Setahuku juga dia beli di sebelah rumahku di Blok B 11. Katanya adiknya yang beli," tuturnya.

Meski memiliki sejumlah rumah, Hari tinggal di rumah yang pertama kali ia miliki, yakni rumah berwarna merah muda.

Sri tidak menduga jika Hari akan meninggal dalam penangkapan Densus 88 di Sidoarjo.

Baca juga: Ketika Risma Tiba-tiba Bersujud di Kaki Anggota Takmir Masjid

 

Ia terakhir kali melihat Hari, pada Senin (14/5/2018) sore. Ketika itu Hari keluar menggunakan mobilnya mengenakan kemeja putih dan celana hitam. 

Di rumah tersebut, Hari tinggal bersama istri dan empat anaknya. Hari dikenal baik oleh kalangan warga sekitar.

"Padahal sama aku guyon biasa. Yang perempuan juga," bebernya.

Menurutnya, Hari pada awalnya bekerja di PT Temprina. Namun Hari sudah berhenti bekerja di perusahaan tersebut. Saat ini, Hari terkadang berjualan buku.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Karyawan BRI Selewengkan Dana KUR, Nasabah yang Menerima Tidak Disurvei, Diarahkan Beli Motor Bekas

Karyawan BRI Selewengkan Dana KUR, Nasabah yang Menerima Tidak Disurvei, Diarahkan Beli Motor Bekas

Regional
Puting Beliung di Waduk Gajah Mungkur Wonogiri Sering Terjadi, Kemarin Paling Besar dan Lama

Puting Beliung di Waduk Gajah Mungkur Wonogiri Sering Terjadi, Kemarin Paling Besar dan Lama

Regional
Detik-detik Ernawati Melahirkan Bayi yang Dinamai Banjiriah, Bidan: Baru Naik Perahu, Sudah Pembukaan Empat

Detik-detik Ernawati Melahirkan Bayi yang Dinamai Banjiriah, Bidan: Baru Naik Perahu, Sudah Pembukaan Empat

Regional
Fakta Mantan Anggota DPRD Lecehkan Anak Gadisnya, Berusia 65 Tahun dan Istri Dirawat karena Covid-19

Fakta Mantan Anggota DPRD Lecehkan Anak Gadisnya, Berusia 65 Tahun dan Istri Dirawat karena Covid-19

Regional
Pecat 2 Adiknya dari Jabatan di Keraton, Sultan HB X: Gaji Buta 5 Tahun

Pecat 2 Adiknya dari Jabatan di Keraton, Sultan HB X: Gaji Buta 5 Tahun

Regional
5 Hal di Balik Tertembaknya Haji Permata, Kakanwil Bea Cukai Kepri Didesak Mundur dari Jabatan

5 Hal di Balik Tertembaknya Haji Permata, Kakanwil Bea Cukai Kepri Didesak Mundur dari Jabatan

Regional
Bioskop di Kota Tegal Bakal Beroperasi Lagi, tapi Ada Syaratnya

Bioskop di Kota Tegal Bakal Beroperasi Lagi, tapi Ada Syaratnya

Regional
Fakta Video Perempuan Berjoget Pamer Celana Dalam, Viral di Medsos, Pelakunya Ternyata Waria

Fakta Video Perempuan Berjoget Pamer Celana Dalam, Viral di Medsos, Pelakunya Ternyata Waria

Regional
Berisiko Tinggi, Pencarian 3 Korban Gempa Majene yang Tertimbun Longsor Dihentikan

Berisiko Tinggi, Pencarian 3 Korban Gempa Majene yang Tertimbun Longsor Dihentikan

Regional
Aniaya Warga, Mantan Staf Ahli Gubernur NTT Dipolisikan

Aniaya Warga, Mantan Staf Ahli Gubernur NTT Dipolisikan

Regional
Pekanbaru Terapkan Belajar Tatap Muka Mulai Awal Februari

Pekanbaru Terapkan Belajar Tatap Muka Mulai Awal Februari

Regional
2.363 Kepala Keluarga di Kediri Krisis Air Bersih, Warga Bergantung Bantuan Pemerintah

2.363 Kepala Keluarga di Kediri Krisis Air Bersih, Warga Bergantung Bantuan Pemerintah

Regional
Masih Tunggu Hasil Swab, Pria Ini Nekat Mudik untuk Makamkan Istrinya, Ternyata Positif Covid-19

Masih Tunggu Hasil Swab, Pria Ini Nekat Mudik untuk Makamkan Istrinya, Ternyata Positif Covid-19

Regional
Sosok Haji Permata Pengusaha Batam yang Tewas Tertembak Saat Petugas Bea Cukai Tangkap Pembawa Rokok Ilegal

Sosok Haji Permata Pengusaha Batam yang Tewas Tertembak Saat Petugas Bea Cukai Tangkap Pembawa Rokok Ilegal

Regional
7 Fakta Angin Puting Beliung yang Muncul di Waduk Gajah Mungkur

7 Fakta Angin Puting Beliung yang Muncul di Waduk Gajah Mungkur

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X