Begini Perjuangan Tim Wissemu Taklukkan Puncak Everest

Kompas.com - 17/05/2018, 16:37 WIB
Setelah menempuh perjalan panjang, ?Tim The Women of Indonesia?s Seven Summits Expedition Mahitala Unpar (WISSEMU)? akhirnya berhasil mengibarkan merah putih setelah mencapai puncak gunung everest pada Kamis (17/5/2018).   ?Dua pendaki tim Wissemu, Fransiska Dimitri Inkiriwang (Deedee) dan Mathilda Dwi Lestari (Hilda) akhirnya berhasil menaklukan Gunung tertinggi didunia dengan ketinggian mencapai  8.848 mdpl. Duasrikandi ini menapakan kaki di titik tertinggi di dunia tepat pukul 05.50 waktu setempat atau pukul 07.05 WIB. Dokumentasi Himatala UnparSetelah menempuh perjalan panjang, ?Tim The Women of Indonesia?s Seven Summits Expedition Mahitala Unpar (WISSEMU)? akhirnya berhasil mengibarkan merah putih setelah mencapai puncak gunung everest pada Kamis (17/5/2018). ?Dua pendaki tim Wissemu, Fransiska Dimitri Inkiriwang (Deedee) dan Mathilda Dwi Lestari (Hilda) akhirnya berhasil menaklukan Gunung tertinggi didunia dengan ketinggian mencapai 8.848 mdpl. Duasrikandi ini menapakan kaki di titik tertinggi di dunia tepat pukul 05.50 waktu setempat atau pukul 07.05 WIB.

BANDUNG, KOMPAS.com- Setelah melalui perjalanan panjang, tim The Women of Indonesia’s Seven Summits Expedition Mahitala Unpar ( WISSEMU), menapakkan kaki di puncak Gunung Everest, 17 Mei 2018 pukul 05.50 waktu setempat.

Berdasarkan keterangan tertulis yang diterima Kompas.com. Tim Memulai perjalanan pada 17 April 2018.

Sebelum memulai perjalanan, tim melakukan proses aklimatisasi atau aktivitas adaptasi tubuh pada ketinggian tertentu.

Perjalanan itu pun dimulai dari EBC atau di ketinggian 5.400 mdpl hingga Camp 1 yang memiliki ketinggian 7.050 mdpl.

Baca juga: Tim Wissemu Berhasil Kibarkan Merah Putih di Puncak Everest

Setelah proses aklimatisasi tersebut, tim WISSEMU melakukan proses pemulihan di Desa Zhaxizongxiang yang berada pada ketinggian 4.150 mdpl.

Pemulihan ini dilakukan sambil menunggu cuaca pendakian terbaik. Hingga akhirnya, 11 Mei 2018 cuaca mendukung dan tim memulai pendakian selama enam hari hingga puncak.

Perjalanan menuju puncak ini dimulai dari Everest Base Camp Tibet (5200 mdpl). Jalur yang dilalui sama dengan jalur saat proses aklimatisasi yaitu dari EBC menuju Intermediate Camp (IR) (5800 mdpl).

Kemudian bergerak menuju Advanced Base Camp (ABC) (6400 mdpl) dan beristirahat sehari di ABC.

Setelah cukup mengisi tenaga untuk summit attempt, tim bergerak menuju Camp 1 (7050 mdpl). Keesokan harinya menuju Camp 2 (7800 mdpl), dan pada 16 Mei 2018 tiba di Camp 3 (8271 mdpl).

Baca juga: Perjalanan Tim Wissemu ke Puncak Everest Diperkirakan Tujuh Hari

Pada 16 Mei 2018 malam, tim beristirahat sekitar 7 jam. Tim kemudian memulai summit push. Tim mengabarkan tim pendukung di Bandung sebelum memulai perjalanannya.

Perjalanan dimulai dengan bergerak menuju First Step (8501mdpl)-Mushroom Rock (8549 mdpl)–Second Step (8577mdpl), dan Third Step (8690 mdpl).

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pembubaran Upacara Piodalan, Bupati Bantul: Semua Agama Statusnya Sama, Tidak Ada Beda-beda

Pembubaran Upacara Piodalan, Bupati Bantul: Semua Agama Statusnya Sama, Tidak Ada Beda-beda

Regional
Kronologi Korupsi Monumen Bahasa Pulau Penyengat Senilai Rp 2,2 M

Kronologi Korupsi Monumen Bahasa Pulau Penyengat Senilai Rp 2,2 M

Regional
Lokasi Pemusnahan Bom di Hamparan Perak Dikerumuni Warga

Lokasi Pemusnahan Bom di Hamparan Perak Dikerumuni Warga

Regional
Bangkai Babi dari Sumut Lintasi Sungai Aceh, Warga Resah dan Takut Makan Ikan

Bangkai Babi dari Sumut Lintasi Sungai Aceh, Warga Resah dan Takut Makan Ikan

Regional
Kadus: Lokasi Penemuan Yoni di Situs Candi Bowo Pernah Jadi Permukiman, Ditinggal Warga Sejak 1952

Kadus: Lokasi Penemuan Yoni di Situs Candi Bowo Pernah Jadi Permukiman, Ditinggal Warga Sejak 1952

Regional
Proyek Penyulingan Air Laut Rp 14 M Tak Berfungsi, Warga Pulau Ende Minum Air Asin

Proyek Penyulingan Air Laut Rp 14 M Tak Berfungsi, Warga Pulau Ende Minum Air Asin

Regional
Wisuda di Usia 85 Tahun, Kakek La Oede Jadi Sarjana Sastra Indonesia...

Wisuda di Usia 85 Tahun, Kakek La Oede Jadi Sarjana Sastra Indonesia...

Regional
Truk Roda 10 Disinyalir Jadi Penyebab Kelangkaan Solar di Sumbar

Truk Roda 10 Disinyalir Jadi Penyebab Kelangkaan Solar di Sumbar

Regional
[POPULER NUSANTARA] Polisi Tangkap Pelaku Pelempar Sperma di Tasikmalaya | Kakek Diwisuda pada Usia 85 Tahun

[POPULER NUSANTARA] Polisi Tangkap Pelaku Pelempar Sperma di Tasikmalaya | Kakek Diwisuda pada Usia 85 Tahun

Regional
Teror Harimau Hantui Warga Sumsel, Apa Penyebabnya?

Teror Harimau Hantui Warga Sumsel, Apa Penyebabnya?

Regional
Aktivis Antikorupsi di Aceh Tengah Hilang 10 Hari, Motor Ditemukan di Warnet

Aktivis Antikorupsi di Aceh Tengah Hilang 10 Hari, Motor Ditemukan di Warnet

Regional
5 Fakta Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Media Sosial hingga Pelaku Melawan Saat Ditangkap

5 Fakta Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Media Sosial hingga Pelaku Melawan Saat Ditangkap

Regional
Fakta Lengkap Teror Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Fakta Lengkap Teror Pelemparan Sperma di Tasikmalaya, Viral di Medsos hingga Pelaku Ditangkap

Regional
Ditjen Perkeretaapian: Longsor di Proyek Double Track Diduga Karena Faktor Alam, Pekerjaan Sementara Dihentikan

Ditjen Perkeretaapian: Longsor di Proyek Double Track Diduga Karena Faktor Alam, Pekerjaan Sementara Dihentikan

Regional
Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Sepekan Terakhir Selalu Diserang OTK, Perkuliahan di Kampus UMI Tetap Berjalan

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X