Antisipasi Teror, RT-RW di Palembang Diminta Data Warga Pendatang - Kompas.com

Antisipasi Teror, RT-RW di Palembang Diminta Data Warga Pendatang

Kompas.com - 17/05/2018, 16:08 WIB
Pjs Walikota Palembang Akhmad NajibKOMPAS.com/ Aji YK Putra Pjs Walikota Palembang Akhmad Najib

 

  PALEMBANG, KOMPAS.com - Pjs Wali Kota Palembang Akhmad Najib meminta seluruh ketua RT dan RW mendata warga pendatang.

Itu dilakukan sebagai bentuk antisipasi dini, untuk mencegah para pelaku teror masuk ke wilayahnya. 

“Para ketua RT dan RW adalah garda terdepan. Bila ada orang yang tidak dikenal berkeliaran di lingkungan, sudah sewajarnya ditanya maksud dan tujuan mereka," ujar Najib, Kamis (17/5/2018).

"Bila perlu tanyakan identitasnya. Bila ada hal yang sekiranya mencurigakan, segera dilaporkan. Apalagi mengingat perkembangan situasi keamanan seperti sekarang ini,” tuturnya.

Baca juga: Ketika Risma Tiba-tiba Bersujud di Kaki Anggota Takmir Masjid

Dia mengatakan, modus para pelaku teroris masuk ke wilayah dengan cara tak terdata oleh perangkat RT/RW setempat.

Setelah itu, mereka mulai menyebarkan paham radikal kepada warga sekitar, sehingga dapat merekrut anggota baru.

“Saya minta RT/RW lebih berperan aktif, jaga wilayah masing-masing. Jangan sampai kecolongan jika ada warga pendatang,” ujarnya,

Densus 88 Antiteror sebelumnya menangkap dua warga Pekanbaru Riau, HH alias AR (38) dan HS alias AB (39) di kawasan Pasar Km 5 Palembang, Sumsel. Keduanya merupakan terduga teroris.

Keduanya diketahui datang ke Palembang untuk berkonsultasi dengan seorang dosen, usai gagalnya melakukan teror di Mako Brimob Kelapa Dua Depok.

Kompas TV Pemerintah kembali menagih penyelesaian serta pengesahan revisi UU Tindak Pidana Terorisme kepada DPR.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:

Terkini Lainnya

Ketua KPU Persilakan Para Calon Kunjungi Lembaga Pendidikan asal...

Ketua KPU Persilakan Para Calon Kunjungi Lembaga Pendidikan asal...

Regional
Ada Pekerjaan 'Skybridge', Jalan Jatibaru Raya Dibuka Terbatas

Ada Pekerjaan "Skybridge", Jalan Jatibaru Raya Dibuka Terbatas

Megapolitan
Pengamat: Kampanye Negatif Boleh, tetapi Kampanye Positif Harus Diutamakan

Pengamat: Kampanye Negatif Boleh, tetapi Kampanye Positif Harus Diutamakan

Nasional
PPSU Temukan Botol Miras dalam Pembongkaran Rumah di Pekojan Jakbar

PPSU Temukan Botol Miras dalam Pembongkaran Rumah di Pekojan Jakbar

Megapolitan
ITB Harap Penelitiannya Berguna untuk Rekonstruksi Palu Pasca-Bencana

ITB Harap Penelitiannya Berguna untuk Rekonstruksi Palu Pasca-Bencana

Edukasi
Gelapkan 51 Sepeda Motor, Dua Ibu Rumah Tangga Ditangkap

Gelapkan 51 Sepeda Motor, Dua Ibu Rumah Tangga Ditangkap

Regional
3 Lokasi Ini Dipertimbangkan Jadi Area Hunian Tetap Bagi Korban Gempa Sulteng

3 Lokasi Ini Dipertimbangkan Jadi Area Hunian Tetap Bagi Korban Gempa Sulteng

Nasional
Kekeringan, 1.000 ASN Kota Bandung Gelar Shalat Minta Hujan di Balai Kota

Kekeringan, 1.000 ASN Kota Bandung Gelar Shalat Minta Hujan di Balai Kota

Regional
Polri: Banyak yang Catut Nama Kapolri Tito Karnavian

Polri: Banyak yang Catut Nama Kapolri Tito Karnavian

Nasional
Sambangi Syafi'i Maarif, Ma'ruf Amin Minta Saran Terkait Pilpres

Sambangi Syafi'i Maarif, Ma'ruf Amin Minta Saran Terkait Pilpres

Nasional
Perpanjangan Ganjil-Genap demi Penuhi Target Kecepatan 21 Km Per Jam

Perpanjangan Ganjil-Genap demi Penuhi Target Kecepatan 21 Km Per Jam

Megapolitan
Tak Ada di RKPD, Taufik Paksa Anggaran Rehab Kantor Lurah dan Camat Masuk APBD

Tak Ada di RKPD, Taufik Paksa Anggaran Rehab Kantor Lurah dan Camat Masuk APBD

Megapolitan
Selasa, Polisi Periksa Sohibul Iman Terkait Laporan Fahri Hamzah

Selasa, Polisi Periksa Sohibul Iman Terkait Laporan Fahri Hamzah

Megapolitan
Surabaya Dilewati Dua Sesar Aktif Berpotensi Gempa, Apa yang Dilakukan Pemkot?

Surabaya Dilewati Dua Sesar Aktif Berpotensi Gempa, Apa yang Dilakukan Pemkot?

Regional
PKS Perbolehkan Kampanye Negatif, Ini Tanggapan Ketua Bawaslu

PKS Perbolehkan Kampanye Negatif, Ini Tanggapan Ketua Bawaslu

Nasional
Close Ads X