Tetangga Sudah Curiga dengan Terduga Teroris yang Ditembak Mati di Jalan Sikatan Surabaya - Kompas.com

Tetangga Sudah Curiga dengan Terduga Teroris yang Ditembak Mati di Jalan Sikatan Surabaya

Kompas.com - 16/05/2018, 15:46 WIB
Rumah kost terduga teroris di Jalan Sikatan IV, tampak masih dijaga petugas kepolisian.KOMPAS.com / Hamzah Rumah kost terduga teroris di Jalan Sikatan IV, tampak masih dijaga petugas kepolisian.

SURABAYA, KOMPAS.com - Tim Densus 88 menembak mati seorang terduga teroris di Jalan Sikatan IV, Kelurahan Manukan Wetan, Kecamatan Tandes, Surabaya, Selasa (15/5/2018) petang. Meski kaget dengan kejadian, namun para tetangga sudah sempat mencurigai pelaku.

Hal itu terkait dengan keseharian terduga teroris DS (45) yang dinilai sebagai pribadi yang tertutup dan jarang bertegur sapa dengan para tetangga. Namun sikap itu sedikit tertutupi oleh perilaku istrinya, Yanti, yang sehari-hari berjualan roti.

"Kalau yang laki-laki, saya lihat nggak pernah ngobrol dengan warga sini. Jadi ya nggak banyak yang tahu. Kalau istrinya masih mau ngobrol dengan orang saat jualan kue atau saat antar pesanan roti," ujar Murni (58), salah seorang tetangga DS, Rabu (16/5/2018).

Terlebih, dalam beberapa bulan terakhir sebelum kejadian tersebut, tiga anak dari terduga teroris DS sudah tidak lagi disekolahkan dengan alasan yang tidak diketahui jelas.

"Anak-anaknya memang tidak lagi sekolah, hanya mengaji saja. Itupun pernah diajak bareng sama salah satu tetangga pas pulang, nggak mau katanya nggak boleh selama belum dijemput oleh orangtuanya sendiri," terangnya.

Baca juga: Warga Tak Paham Profesi Terduga Teroris yang Ditembak di Jalan Sikatan

Murni sendiri menyadari bahwa perkampungan mereka terdiri dari banyak pendatang dan penghuni kos. Namun para pendatang tidak terlalu tertutup seperti yang dilakukan oleh DS.

"Saya lihat pekerjaannya juga nggak jelas, malah yang jelas itu istrinya yang jualan kue. Sebenarnya nggak hanya saya, tapi banyak warga sini juga sudah curiga, namun kami memang tidak mau berburuk sangka, hingga terjadilah kejadian kemarin," tutur Murni.

DS sendiri memang pernah diketahui mengajak anaknya bermain di depan rumah. Ketika disapa tetangganya, dia hanya menjawab singkat.

"Kalau ngopi di sini nggak pernah, cuma pernah saya lihat sama anaknya di depan, itu pun saat disapa orang juga cuma balik menyapa, tapi singkat," ucap pelayan warung kopi yang tak jauh dari tempat tinggal DS.

Hal serupa juga disampaikan oleh ketua RT4/RW1, Didik Kurniawan, tempat DS dan keluarganya tinggal di rumah kontrakan dalam beberapa tahun terakhir.

"Sempat saya tanya, dia mengaku kerja di bengkel. Tapi saya juga nggak percaya, karena tiap hari ikut istrinya nganterin roti. Kalau istrinya bernama Yanti, memang kerja buat roti dan dipasarkan keliling," kata Didik.

Baca juga: 3 Alasan Aksi Teror di Surabaya Libatkan Perempuan dan Anak-anak

Diberitakan sebelumnya, seorang terduga teroris ditembak tim Densus 88 di Jalan Sikatan IV sekitar pukul 17.00 hingga 17.30 WIB, Selasa (15/5/2018). Namun istri dan ketiga anaknya masih dalam kondisi hidup.


Terkini Lainnya

OTT Kepala Daerah di Lampung Diduga Terkait Proyek Infrastruktur di Mesuji

OTT Kepala Daerah di Lampung Diduga Terkait Proyek Infrastruktur di Mesuji

Nasional
KPK Tangkap Tangan Kepala Daerah di Lampung

KPK Tangkap Tangan Kepala Daerah di Lampung

Nasional
Penyebab Banjir Sulsel, Pintu Air di Dua Bendungan Dibuka

Penyebab Banjir Sulsel, Pintu Air di Dua Bendungan Dibuka

Regional
Lantik Bupati dan Wabup Garut, Ini Janji Ridwan Kamil

Lantik Bupati dan Wabup Garut, Ini Janji Ridwan Kamil

Regional
Takut Longsor, Warga Cisolok Sukabumi Ada yang Mengungsi ke Banten

Takut Longsor, Warga Cisolok Sukabumi Ada yang Mengungsi ke Banten

Regional
Mahasiswa UNG Korban Kekerasan Alami Gangguan Pendengaran Hingga Trauma

Mahasiswa UNG Korban Kekerasan Alami Gangguan Pendengaran Hingga Trauma

Regional
Terpeleset Saat Bermain, Bocah SD Ditemukan Tewas di Dasar Embung

Terpeleset Saat Bermain, Bocah SD Ditemukan Tewas di Dasar Embung

Regional
Fakta Rencana Penutupan TN Komodo oleh Gubernur NTT, Tawarkan Revitalisasi hingga Tanggapan Wapres Jusuf Kalla

Fakta Rencana Penutupan TN Komodo oleh Gubernur NTT, Tawarkan Revitalisasi hingga Tanggapan Wapres Jusuf Kalla

Regional
Sumur Semburkan Lumpur dan Gas, 10 Kepala Keluarga Mengungsi

Sumur Semburkan Lumpur dan Gas, 10 Kepala Keluarga Mengungsi

Regional
Sidang Kasus Penguasaan Lahan, Hercules Cecar Pertanyaan ke Bos PT Nila Alam

Sidang Kasus Penguasaan Lahan, Hercules Cecar Pertanyaan ke Bos PT Nila Alam

Megapolitan
Ridwan Kamil: Dalam Waktu Dekat, Kredit Infrastruktur Daerah Diluncurkan

Ridwan Kamil: Dalam Waktu Dekat, Kredit Infrastruktur Daerah Diluncurkan

Regional
Penagihan Door-to-Door Efektif Kumpulkan Pajak

Penagihan Door-to-Door Efektif Kumpulkan Pajak

Megapolitan
Polri: Hasil Analisis Rekaman CCTV Bom di Rumah Pimpinan KPK Masih Kabur

Polri: Hasil Analisis Rekaman CCTV Bom di Rumah Pimpinan KPK Masih Kabur

Nasional
Biografi Tokoh Dunia: Fabian Gottlieb, Penjelajah Pertama Rusia ke Kutub Selatan

Biografi Tokoh Dunia: Fabian Gottlieb, Penjelajah Pertama Rusia ke Kutub Selatan

Internasional
Pasca-bencana Banjir, PLN Segera Pulihkan Sistem Kelistrikan di Sulsel

Pasca-bencana Banjir, PLN Segera Pulihkan Sistem Kelistrikan di Sulsel

Regional

Close Ads X