Diapresiasi, Cara Hasanuddin Tenangkan Massa Saat Debat Pilkada Jawa Barat Ricuh - Kompas.com

Diapresiasi, Cara Hasanuddin Tenangkan Massa Saat Debat Pilkada Jawa Barat Ricuh

Kompas.com - 15/05/2018, 23:50 WIB
Suasana ricuh ketika jelang penutupan debat publik putaran kedua Pilgub Jabar yang berlangsung di Kampus Universitas Indonesia (UI), Depok, Senin (14/5/2018)KOMPAS.com / RAMDHAN TRIYADI BEMPAH Suasana ricuh ketika jelang penutupan debat publik putaran kedua Pilgub Jabar yang berlangsung di Kampus Universitas Indonesia (UI), Depok, Senin (14/5/2018)

BANDUNG. KOMPAS.com — Pakar komunikasi Universitas Pasundan, Ridlo Eisy, mengapresiasi sikap calon gubernur Jawa Barat nomor urut 2 Tubagus Hasanuddin yang mampu menenangkan pendukungnya saat terjadi kericuhan di penghujung debat publik Pilkada Jawa Barat putaran kedua di Depok, Jawa Barat, Senin (14/5/2018).

Insiden kericuhan tersebut dipicu oleh aksi pasangan calon gubernur dan calon wakil gubernur Jawa Barat nomor urut 3 Sudrajat-Ahmad Syaikhu yang menampilkan kaus bernada provokasi bertuliskan #2018AsyikMenang #2019GantiPresiden

Ridlo menilai, sikap yang ditunjukkan Hasanuddin adalah sikap pemimpin yang memiliki jiwa tegas dan pengayom. Sebab, untuk menghindari kekacauan, pria yang akrab diasapa Hasan itu dengan tegas mengambil alih suasana dan menyerukan kepada pendukungnya yang tersulut emosi untuk tetap tenang dan tidak terpancing provokasi.

"Dapat kita saksikan di video Kang Hasan dan Kang Anton inisiatif maju ke depan untuk meredakan," ujar Ridlo melalui ponselnya, Selasa.

Baca juga: Ricuh Debat Pilgub Jabar, Bawaslu Kaji Pelanggaran 7 Hari ke Depan

Ridlo tidak bisa membayangkan jika Hasan membiarkan pendukungnya terus-menerus emosi sehingga pasti akan timbul kekacauan dan anarkisme di sana.

Menurut Ridlo, pengalaman Hasan di dunia militer rupanya memengaruhi gaya berpolitiknya yang mengedepankan keutuhan negara ketimbang kepentingan pragmatis. Karakter tegas dan pengayom itu, menurut Ridlo, adalah yang dibutuhkan untuk Jawa Barat saat ini.

"Mungkin karena beliau di militer lama dan di lapangan dan pernah menjadi komandan Garnisun sehingga berani dan paham," ujar Ridlo.

Baca juga: Ketua KPU Jabar: Ricuh Debat Pilgub Jabar Mencederai Demokrasi

Kompas TV Debat pasangan calon pemimpin Jawa Barat kedua diwarnai kericuhan.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
Komentar

Terkini Lainnya

Deddy Mizwar Proyeksikan Pantai Cidaun Menjadi Pelabuhan Samudera

Deddy Mizwar Proyeksikan Pantai Cidaun Menjadi Pelabuhan Samudera

Regional
10 Siswa DKI Jakarta dengan Nilai UN SMP Bahasa Indonesia Tertinggi

10 Siswa DKI Jakarta dengan Nilai UN SMP Bahasa Indonesia Tertinggi

Edukasi
Kebakaran di Taman Hiburan Terluas Jerman, 25.000 Orang Dievakuasi

Kebakaran di Taman Hiburan Terluas Jerman, 25.000 Orang Dievakuasi

Internasional
Setelah 4 Tahun, Pemprov DKI Akhirnya Dapat Opini WTP dari BPK

Setelah 4 Tahun, Pemprov DKI Akhirnya Dapat Opini WTP dari BPK

Megapolitan
Hasil Audit BPK Diumumkan Hari Ini, Anies Berharap DKI Dapat WTP

Hasil Audit BPK Diumumkan Hari Ini, Anies Berharap DKI Dapat WTP

Megapolitan
FITRA Minta Pemerintah Transparan soal Anggaran Pemberantasan Terorisme

FITRA Minta Pemerintah Transparan soal Anggaran Pemberantasan Terorisme

Nasional
Sudiman Said: Lebih dari 60 Persen Warga Jateng Ingin Pemimpin Baru

Sudiman Said: Lebih dari 60 Persen Warga Jateng Ingin Pemimpin Baru

Regional
Punya Kendala Daftar Sekolah, Warga Bisa Datang ke Posko di SMKN 1 Jakarta

Punya Kendala Daftar Sekolah, Warga Bisa Datang ke Posko di SMKN 1 Jakarta

Megapolitan
Pimpinan Komisi II Minta E-KTP yang Tercecer Tak Disalahgunakan

Pimpinan Komisi II Minta E-KTP yang Tercecer Tak Disalahgunakan

Nasional
Mantan Presiden AS George HW Bush Kembali Dirawat di Rumah Sakit

Mantan Presiden AS George HW Bush Kembali Dirawat di Rumah Sakit

Internasional
Tahun Depan, Mendikbud Ingin Pelaksanaan UNBK di SMP Capai 90 Persen

Tahun Depan, Mendikbud Ingin Pelaksanaan UNBK di SMP Capai 90 Persen

Nasional
Dedi Mulyadi Ajak Warga Hindari Politik 'Prostitutif' di Bulan Ramadhan

Dedi Mulyadi Ajak Warga Hindari Politik "Prostitutif" di Bulan Ramadhan

Regional
Mengetahui Tugas Asisten Masinis yang Juga Penting dalam Menjalankan Kereta...

Mengetahui Tugas Asisten Masinis yang Juga Penting dalam Menjalankan Kereta...

Megapolitan
THR Pegawai Honorer DKI Jadi Wewenang Masing-masing SKPD

THR Pegawai Honorer DKI Jadi Wewenang Masing-masing SKPD

Megapolitan
Kisah Abah Rasyid Mendirikan Sekolah hingga Mewujudkan Kapal Kemanusiaan

Kisah Abah Rasyid Mendirikan Sekolah hingga Mewujudkan Kapal Kemanusiaan

Nasional

Close Ads X