45 Warga Terdampak Pembangunan Bandara Kulon Progo Terima Rumah Baru

Kompas.com - 07/05/2018, 16:21 WIB
Kompas TV Penolakan berujung pada kericuhan. Warga berusaha menghentikan pemasangan pagar bandara.

Penantian Lama

Sutini, 60 tahun, mengaku gembira mendapat rumah di Kedundang. Ini merupakan pengharapannya selama 2 tahun belakangan ini.

Sutini hidup bersama suaminya, Tugino, 61 tahun. Keduanya mantan buruh tani di Desa Palihan. Mereka dulunya tinggal di rumah kontrak di Dusun Munggahan, Palihan.

Mereka terpaksa keluar dari desa karena rumah tinggal mereka terkena pembangunan bandara, 2 tahun lalu. Sutini mengaku menghargai keyakinan suaminya pada semangat pemerintah, mesti sering ragu akan masa depan di usia senja mereka.

Tugino dan Sutino keluar dari sana dan pindah ke Desa Tayuban, Kecamatan Panjatan. Keduanya tadinya buruh tani di sawah dan ladang orang beralih ke berdagang.

"Terus sekarang jualan tempe," kata Sutini.

Baca juga : Pedagang Sekitar Bandara NYIA Keluhkan Omzet Jeblok

Sutini mengaku memang kebetulan memiliki keahlian membuat tempe. "Ya bisa bikin. Sudah lama," katanya.

Sutini mengaku senang sekarang mendapat rumah tinggal. Mereka kembali ke Temon. Menurutnya bertani jauh lebih nikmat. Kerja keras seperti itu ia suka. Hasil bertani lebih besar daripada menjual tempe.

Karenanya, Sutini mempertimbangkan akan bertani kembali, menjadi buruh di sawah atau ladang di sekitar Kedundang. "Enak tani," kata Sutini saat mengunjungi rumahnya nomor 25 di RK Kedundang.

Berbeda dengan Sutini. Warga Dusun Macanan, Glagah, bernama Pawiro Diharjo, 91 tahun, mengaku belum menentukan apa yang akan dilakukan kemudian setelah menempati rumah RK Kedundang. "Terserah nanti mau bakul atau apa," katanya.


Halaman:


25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

6 Pegawai Positif Covid-19, 1 Puskesmas di Denpasar Ditutup

Regional
Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Lawan Kotak Kosong, Calon Tunggal Pilkada Grobogan Peroleh Posisi Kanan

Regional
Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Ada 127 Santri di Banyumas Positif Covid-19

Regional
4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

4.400 Pengguna Medsos Diundang untuk Trip Keliling Bali

Regional
Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Positif Covid–19, KPU Belum Tetapkan Satu Paslon Pilkada Luwu Utara 2020

Regional
150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

150 Karyawan di 2 Pabrik Rokok di Probolinggo Positif Covid-19

Regional
Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Dijebak Video Call Seks dan Diperas Rp 4 Juta, Anggota DPRD Sambas Lapor Polisi, Ini Kronologinya

Regional
Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Anggota DPRD Tegal yang Gelar Konser Dangdut Tak Punya Sense of Crisis

Regional
Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif Atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Viral Pernyataan Hasil Rapid Test Positif Atau Negatif Palsu, IDI Makassar: Itu Hanya Istilah

Regional
206 Tenaga Medis di Sumsel Terpapar Corona, 5 di Antaranya Meninggal

206 Tenaga Medis di Sumsel Terpapar Corona, 5 di Antaranya Meninggal

Regional
Dokter Senior Meninggal karena Covid-19, Pemda Langsa Sangat Kehilangan

Dokter Senior Meninggal karena Covid-19, Pemda Langsa Sangat Kehilangan

Regional
Banjir Sisakan Kerusakan Jalan di Sampoiniet, Aceh Jaya

Banjir Sisakan Kerusakan Jalan di Sampoiniet, Aceh Jaya

Regional
TKI Parti Liyani Ternyata Berjiwa Sosial, Rumahnya Dijadikan PAUD, Suka Beri Baju dari Singapura untuk Tetangga

TKI Parti Liyani Ternyata Berjiwa Sosial, Rumahnya Dijadikan PAUD, Suka Beri Baju dari Singapura untuk Tetangga

Regional
Dukun di Boyolali Bunuh Bayi Hasil Hubungan Gelap dengan Adik Ipar

Dukun di Boyolali Bunuh Bayi Hasil Hubungan Gelap dengan Adik Ipar

Regional
Anggota DPRD Sambas Diperas Modus Video Call Seks, 4 Pelaku Ditangkap

Anggota DPRD Sambas Diperas Modus Video Call Seks, 4 Pelaku Ditangkap

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X