45 Warga Terdampak Pembangunan Bandara Kulon Progo Terima Rumah Baru

Kompas.com - 07/05/2018, 16:21 WIB
Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo menyerahkan kunci rumah khusus (rusus) berstatus magersari yang digunakan untuk merelokasi warga terdampak New Yogyakarta International Airport (NYIA). KOMPAS.com/Dani JBupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo menyerahkan kunci rumah khusus (rusus) berstatus magersari yang digunakan untuk merelokasi warga terdampak New Yogyakarta International Airport (NYIA).

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo di Yogyakarta menyerahkan rumah bagi 45 keluarga yang terdampak pembangunan Bandara Udara New Yogyakarta International Airport ( NYIA) di Kecamatan Temon.

Sebanyak 45 warga menempati rumah baru mereka di Desa Kedundang, Temon, kira-kira 5 kilometer jauhnya dari asal mereka sebelumnya.

Mereka yang memperoleh rumah itu di antaranya 27 keluarga asal Desa Palihan, 16 keluarga dari Glagah, dan 2 lagi dari magersari.

"Masyarakat bisa selama-lamanya tinggal di situ dan tidak ke mana-mana sampai ada anak cucu," kata Sukoco, Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Kawasan Permukiman (DPUKP) Kulonprogo, dalam serah terima kunci dari Pemkab Kulon Progo ke warga di Balai Desa Kedundang, Senin (7/5/2018).

Baca juga : Bupati Kulon Progo Tanggapi Penilaian Bandara NYIA Rawan Tsunami

Rumah Khusus Kedundang, begitu perumahan itu dinamai. Pemerintah bekerja sama dengan Kementerian PUPR membangun 50 rumah di luasan 4.800 meter persegi dengan dana Rp 4,9 miliar. Tiap rumah seluas 36m2 di lahan 80m2, terdiri 1 ruang tamu yang jadi satu dengan ruang keluarga, 2 kamar tidur, dan 1 kamar mandi.

Rumah Kedundang bahkan sudah lengkap dengan perabot sederhana, seperti dipan besar dan bertingkat lengkap dengan kasurnya, lemari dalam tiap kamar, dan meja kursi sofa maupun meja kursi makan. Tiap rumah sudah terpasang listrik 900 VA dan PDAM.

Sepanjang mengikuti pembangunan rumah, kata Abdul Rosyid, Kepala Desa Kedundang, perumahan itu selesai sekitar 8 bulan. Rumah terbangun dengan material dinding dari bata ringan. Semua berada di dengan status Paku Alam Ground (PAG).

Baca juga : Bupati Sebut 11 KK Masih Tolak Pembebasan Lahan Bandara Kulon Progo

Abdul memastikan, warga bisa tenang tinggal selamanya di sana. Sejak memiliki rumah, mereka juga bisa lebih tenang memikirkan masa depan.

"Mereka semua tinggal menempati saja," kata Abdul Rosyid.

Unjuk Rasa dan Penerimaan

Bupati Kulon Progo Hasto Wardoyo mengenang bagaimana rumah Kedundang bisa terbangun hingga kini. Perjalanan yang panjang dan berat, kata Hasto, mulai dari menghadapi unjuk rasa warga terdampak menuntut tempat tinggal baru hingga upaya tidak berhenti lobi sana sini.

Halaman Selanjutnya
Halaman:
Menangkan Samsung A71 dan Voucher Belanja. Ikuti Kuis Hoaks / Fakta dan kumpulkan poinnya. *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Warga Bandel Bakar Lahan untuk Pertanian, 5 Hektar Lahan di Gunungsitoli Ludes

Warga Bandel Bakar Lahan untuk Pertanian, 5 Hektar Lahan di Gunungsitoli Ludes

Regional
Wanita Pemandu Karaoke Ditemukan Tewas di Kamar Kos, Wajah Terbekap Selimut

Wanita Pemandu Karaoke Ditemukan Tewas di Kamar Kos, Wajah Terbekap Selimut

Regional
Sudah Uji Pembebanan, Alun-alun Surabaya Segera Dilalui Kendaraan

Sudah Uji Pembebanan, Alun-alun Surabaya Segera Dilalui Kendaraan

Regional
Kabur Saat Akan Hadapi Sidang Putusan, Serli Diminta Menyerahkan Diri.

Kabur Saat Akan Hadapi Sidang Putusan, Serli Diminta Menyerahkan Diri.

Regional
Bunadin Batal Umrah Sekeluarga, Padahal Sudah Berangkatkan Ibu dari Probolinggo ke Makassar

Bunadin Batal Umrah Sekeluarga, Padahal Sudah Berangkatkan Ibu dari Probolinggo ke Makassar

Regional
Hampir Menangis, Yusrinda dan 52 Orang Rombongan Keluarganya Gagal Umrah Gara-gara Corona

Hampir Menangis, Yusrinda dan 52 Orang Rombongan Keluarganya Gagal Umrah Gara-gara Corona

Regional
Penyelundupan 1.085 Liter Sopi yang Ditutupi Tumpukan Pisang Digagalkan di Bima

Penyelundupan 1.085 Liter Sopi yang Ditutupi Tumpukan Pisang Digagalkan di Bima

Regional
Banjir di 5 Desa Jatinangor, Jalur Sumedang-Bandung Lumpuh, Ribuan Rumah Terendam

Banjir di 5 Desa Jatinangor, Jalur Sumedang-Bandung Lumpuh, Ribuan Rumah Terendam

Regional
Viral Video Pria Tiba-tiba Datang ke Kompleks Pertamina Lalu Masturbasi

Viral Video Pria Tiba-tiba Datang ke Kompleks Pertamina Lalu Masturbasi

Regional
Tergiur Harga Mobil Murah, Sejumlah Orang Jadi Korban Penipuan di Jombang

Tergiur Harga Mobil Murah, Sejumlah Orang Jadi Korban Penipuan di Jombang

Regional
Cerita 35 Jemaah Umrah Asal Palembang, Pesawatnya Sempat Ditolak Mendarat di Jeddah

Cerita 35 Jemaah Umrah Asal Palembang, Pesawatnya Sempat Ditolak Mendarat di Jeddah

Regional
Usai Bentrok TNI-Polri, Pangdam Bukit Barisan Perintahkan Anggotanya Perbaiki Mapolsek yang Rusak

Usai Bentrok TNI-Polri, Pangdam Bukit Barisan Perintahkan Anggotanya Perbaiki Mapolsek yang Rusak

Regional
PNS di Maluku Diminta Tak Gunakan Wadah Plastik Sekali Pakai

PNS di Maluku Diminta Tak Gunakan Wadah Plastik Sekali Pakai

Regional
Arab Saudi Setop Umrah, 1.685 Jemaah Dipulangkan ke Tanah Air

Arab Saudi Setop Umrah, 1.685 Jemaah Dipulangkan ke Tanah Air

Regional
Ilham Habibie: Dampak Corona, Indonesia Diprediksi Kebanjiran Barang China

Ilham Habibie: Dampak Corona, Indonesia Diprediksi Kebanjiran Barang China

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X