45 Warga Terdampak Pembangunan Bandara Kulon Progo Terima Rumah Baru

Kompas.com - 07/05/2018, 16:21 WIB
Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo menyerahkan kunci rumah khusus (rusus) berstatus magersari yang digunakan untuk merelokasi warga terdampak New Yogyakarta International Airport (NYIA). KOMPAS.com/Dani JBupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo menyerahkan kunci rumah khusus (rusus) berstatus magersari yang digunakan untuk merelokasi warga terdampak New Yogyakarta International Airport (NYIA).

KULON PROGO, KOMPAS.com - Pemerintah Kabupaten Kulon Progo di Yogyakarta menyerahkan rumah bagi 45 keluarga yang terdampak pembangunan Bandara Udara New Yogyakarta International Airport ( NYIA) di Kecamatan Temon.

Sebanyak 45 warga menempati rumah baru mereka di Desa Kedundang, Temon, kira-kira 5 kilometer jauhnya dari asal mereka sebelumnya.

Mereka yang memperoleh rumah itu di antaranya 27 keluarga asal Desa Palihan, 16 keluarga dari Glagah, dan 2 lagi dari magersari.

"Masyarakat bisa selama-lamanya tinggal di situ dan tidak ke mana-mana sampai ada anak cucu," kata Sukoco, Plt Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Kawasan Permukiman (DPUKP) Kulonprogo, dalam serah terima kunci dari Pemkab Kulon Progo ke warga di Balai Desa Kedundang, Senin (7/5/2018).

Baca juga : Bupati Kulon Progo Tanggapi Penilaian Bandara NYIA Rawan Tsunami

Rumah Khusus Kedundang, begitu perumahan itu dinamai. Pemerintah bekerja sama dengan Kementerian PUPR membangun 50 rumah di luasan 4.800 meter persegi dengan dana Rp 4,9 miliar. Tiap rumah seluas 36m2 di lahan 80m2, terdiri 1 ruang tamu yang jadi satu dengan ruang keluarga, 2 kamar tidur, dan 1 kamar mandi.

Rumah Kedundang bahkan sudah lengkap dengan perabot sederhana, seperti dipan besar dan bertingkat lengkap dengan kasurnya, lemari dalam tiap kamar, dan meja kursi sofa maupun meja kursi makan. Tiap rumah sudah terpasang listrik 900 VA dan PDAM.

Sepanjang mengikuti pembangunan rumah, kata Abdul Rosyid, Kepala Desa Kedundang, perumahan itu selesai sekitar 8 bulan. Rumah terbangun dengan material dinding dari bata ringan. Semua berada di dengan status Paku Alam Ground (PAG).

Baca juga : Bupati Sebut 11 KK Masih Tolak Pembebasan Lahan Bandara Kulon Progo

Abdul memastikan, warga bisa tenang tinggal selamanya di sana. Sejak memiliki rumah, mereka juga bisa lebih tenang memikirkan masa depan.

"Mereka semua tinggal menempati saja," kata Abdul Rosyid.

Unjuk Rasa dan Penerimaan

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Ayah Cabuli Anak Tiri, Diduga Paksa Korban Menikah Tutupi Aib dan Ancam Ceraikan Istri

Regional
Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Cerita MTs Lubuk Kilangan, Sekolah Gratis yang Luluskan 100 Persen Siswa di SMA Negeri

Regional
Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Puluhan Pengungsi Rohingya Dipindahkan ke BLK Lhokseumawe

Regional
Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Fakta 37 Pasangan ABG Terjaring Razia di Hotel, Berawal dari Laporan Masyarakat, Diduga Hendak Pesta Seks

Regional
Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Jenazah Positif Corona Dimakamkan Tanpa Protokol Covid-19, 209 Orang Tes Swab Massal

Regional
Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Terombang-ambing 15 Jam, 2 ABK KM Ismail Jaya Ditemukan Selamat

Regional
Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahi Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Cabuli Anak Tiri Selama 2 Tahun, Ayah di Pinrang Nikahi Korban dengan Penyandang Disabilitas, Ini Motifnya

Regional
Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Terbawa Arus Sungai Usai Mendaki Gunung Tambusisi, Anggota Mapala Untad Meninggal

Regional
Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Gadis di Bawah Umur Dicabuli Ayah Tiri 2 Tahun, Lalu Dinikahkan, Diduga untuk Tutupi Aib

Regional
Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Pelaku Pembunuhan Perempuan Muda di Palembang Sempat Cabuli Mayat Korban

Regional
Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Dinilai Rugikan Pemprov Babel, Erzaldi Rosman Minta UU Minerba Dikaji Lagi

Regional
Kisah Dr Andani, Pahlawan Sumbar Melawan Covid-19: Jihad Melawan Wabah, Swab dan Tracing Cepat Jadi Kuncinya (2)

Kisah Dr Andani, Pahlawan Sumbar Melawan Covid-19: Jihad Melawan Wabah, Swab dan Tracing Cepat Jadi Kuncinya (2)

Regional
Penjelasan Khofifah Soal Kabar Rombongan Gubernur Jatim Kecelakaan di Tol

Penjelasan Khofifah Soal Kabar Rombongan Gubernur Jatim Kecelakaan di Tol

Regional
Polisi Meninggal, Diserang dengan Senjata Tajam Saat Kendarai Motor

Polisi Meninggal, Diserang dengan Senjata Tajam Saat Kendarai Motor

Regional
Polisi Tangkap 4 Pelaku Pembakaran Lahan Perkebunan di Jambi

Polisi Tangkap 4 Pelaku Pembakaran Lahan Perkebunan di Jambi

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X