Kembangkan 300 Jenis Anggrek Langka, Komunitas Pemuda Mamasa Raup Untung Puluhan Juta Per Bulan

Kompas.com - 05/05/2018, 10:45 WIB
Sejak mengembangkan 300 jenis angrek cantik termasuk beberpa jenis angrek langka, Komunitas Pemuda Mamasa Sulawesi Barat mampu raup untung hingga puluhan juta rupiah perbulanKOMPAS.Com Sejak mengembangkan 300 jenis angrek cantik termasuk beberpa jenis angrek langka, Komunitas Pemuda Mamasa Sulawesi Barat mampu raup untung hingga puluhan juta rupiah perbulan

MAMASA, KOMPAS.com – Sekelompok pemuda di Mamasa, Sulawesi Barat, terobsesi mengembangkan tanaman anggrek, termasuk jenis anggrek langka yang diincar para kolektor anggrek nasional maupun dunia.

Berkat ketekunannya merawat anggrek sejak lebih dari dua tahun terakhir, Andre dan kawan-kawannya di Desa Tondok Bakaru, Mamasa, telah mengoleksi sekitar 300 jenis tanaman anggrek cantik yang memanfaatkan area pekarangan rumahnya.

Hobi menanam anggrek ini tidak hanya memuaskan batin sang pemilik, namun juga mendatangkan keuntungan ekonomi yang menggiurkan.

Dengan menjualnya lewat online atau ditawarkan secara konvensonal, Komunitas Tondok Bakaru Orchid (KTO) Mamasa mampu meraup untung puluhan juta per bulan atau mencapai ratusan juta pertahunnya.


Baca juga: Kampoeng Anggrek Kediri, Wisata Bunga yang Bikin Berbunga-bunga

Green house, tempat penangkaran aneka jenis tanaman anggrek cantik dan langka yang dibuat Andre dan kawan-kawannya itu berdiri sekitar dua tahun lalu.

Andre, yang ditemui di lokasi, Jumat (4/5/2018), menjelaskan, mulanya mereka terobsesi membudidayakan tanaman anggrek yang melimpah karena melihat peluang hutan Mamasa yang mengoleksi beragam jenis tanaman anggrek cantik, termasuk anggrek langka yang menjadi incaran para kolektor anggrek nasional dan dunia.

Tak ada kebun yang luas, tak membuat mereka kehilangan cara mewujudkan impiannya memiliki tempat penangkaran tanaman anggrek.

Area halaman rumahnya yang luas pun disulap jadi green house.

Baca juga: Anggrek Hantu Baru dari Indonesia, Suka Kegelapan dan Berbau Busuk

 

Alhasil berkat ketekunannya merawat dan membudidayakan berbagai jenis tanaman anggrek, KTO mampu mengumpulkan sekitar 300 jenis anggrek, termasuk anggrek langka yang diburu para kolektor anggrek.

Dengan memanfaatkan media tanam yang tersedia secara alamiah di hutan, komunitas KTO mampu menghasilkan aneka jenis tanaman anggrek cantik dengan biaya yang relatif murah.

 

Lecut Semangat

Keberhasilan komunitas KTO mengembangkan anggrek yang mendatangkan keuntungan lumayan telah melecut semangat pemuda lainnya untuk mengembangkan tanaman sejenis untuk diperjual belikan.

Dampak sosial ekonomi dari kegiatan positif Andre dan kawan-kawan ini telah menginspirasi banyak warga di Mamasa.

Halaman:


Terkini Lainnya


Close Ads X