Cerita di Balik Pernikahan Pelajar SMP, Belum Ingin Nikah tetapi Terdesak (1)

Kompas.com - 29/04/2018, 19:21 WIB
FA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018). TribunBantaeng.com/Edi HermawanFA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018).

BANTAENG, KOMPAS.com - Masih ingat cerita dua remaja di Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, yang berjuang hingga Pengadilan Agama untuk mendapatkan izin menikah?

Senin lalu, 23 April 2018, mereka resmi menikah meski berusia di bawah ketentuan usia pernikahan. Ayah dari FA (14) dan SY (15) sama-sama hadir sebagai saksi.

FA, siswi SMP yang menikah dengan pacarnya, SY, sebelumnya disebut mengalami kesepian setelah ditinggal ibunya meninggal dunia setahun lalu. Hal ini disampaikan Pelaksana Humas Kantor Kemenag Kabupaten Bantaeng Mahdi Bakri berdasarkan pengakuan tante sang pengantin.

"Menurut tantenya, anak ini mau menikah karena takut tidur sendiri di rumah setelah ibunya meninggal setahun yang lalu. Sementara ayahnya selalu meninggalkan rumah keluar Kabupaten untuk bekerja" ungkap Mahdi kala itu.

(Baca selengkapnya: Takut Tidur Sendirian, Alasan Pelajar SMP Ngotot Nikahi Pacarnya)

Kompas.com berkesempatan bertemu dengan FA dua hari sebelum keduanya akhirnya dinyatakan sah sebagai suami istri. Dia lalu bercerita alasannya memutuskan untuk menikah.

Belum ingin menikah

Kondisi ekonomi keluarganya serta kondisi kesehatan orangtua kekasihnya, SY, menjadi alasan utamanya menerima lamaran orangtua SY. Namun, FA sempat menekankan bahwa sebenarnya, dia dan SY belum ingin menikah.

Namun, menurut FA, ayah SY, Sangkala, dalam kondisi sakit lalu ibu SY, Sannang, pun menemui nenek dan tante-tantenya.

"Orangtua SY datang melamar, ya diterima deh. Sebenarnya saya sama SY belum mau menikah karena kami baru kenal 5 bulan. Apalagi saya masih kecil dan mau bersekolah. Tapi kondisi
seperti ini, ya apa boleh buat," tuturnya.

(Baca juga: Kisah Tragis Sopir Truk Sempat Cengkeram Tangan Penolong Sebelum Tewas Tenggelam)

Selain itu, pertimbangan mengenai kehidupan ekonomi mereka juga menjadi alasan utama.

Semenjak ditinggal mati ibunya, Darmawati (33), pada tahun 2016 karena sakit tipus dan maag akut, FA mengaku, dia berjuang keras memenuhi kebutuhan sehari-harinya.

Ayahnya, M Idrus Saleh (43), tinggal berpindah-pindah di Kota Makassar bekerja sebagai buruh bangunan.

Fitra yang tinggal bersama kakaknya, Nur Indah (17), dan adiknya, Tri Sallsabilah (4), di rumah orangtuanya di Jl Sungai Calenduk, Kelurahan Letta, Kecamatan Bantaeng, Kabupaten Bantaeng, terkadang kehabisan bahan makanan karena uang kiriman dari ayahnya kerap tak pasti.

Bersambung ke halaman 2: Daripada dicap anak nakal

 

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

114 Penyelenggara Pemilu Diduga Dukung Paslon Independen di Pilkada Lamongan

114 Penyelenggara Pemilu Diduga Dukung Paslon Independen di Pilkada Lamongan

Regional
Cerita Kapten Ikhlas yang Lawan Virus Corona dengan Pikiran Positif

Cerita Kapten Ikhlas yang Lawan Virus Corona dengan Pikiran Positif

Regional
Tangkap Bandar Narkoba di Mataram, Polisi Sita 3 Kilogram Sabu

Tangkap Bandar Narkoba di Mataram, Polisi Sita 3 Kilogram Sabu

Regional
UTBK-SBMPTN 2020 di Surabaya, Calon Mahasiswa Wajib Bawa Hasil Rapid Tes Nonreaktif

UTBK-SBMPTN 2020 di Surabaya, Calon Mahasiswa Wajib Bawa Hasil Rapid Tes Nonreaktif

Regional
Gubernur Kalbar Ancam Copot Kepala Dinas yang Diam-diam Dukung Paslon di Pilkada 2020

Gubernur Kalbar Ancam Copot Kepala Dinas yang Diam-diam Dukung Paslon di Pilkada 2020

Regional
Kronologi Gagalnya Penyekapan dan Penganiayaan di Tanjung Balai, Saat Mobil Pelaku Tabrak Ambulans, Patroli Polisi Lewat

Kronologi Gagalnya Penyekapan dan Penganiayaan di Tanjung Balai, Saat Mobil Pelaku Tabrak Ambulans, Patroli Polisi Lewat

Regional
Kasus Dugaan Salah Tembak 2 Petani di Poso Diambil Alih Mabes Polri

Kasus Dugaan Salah Tembak 2 Petani di Poso Diambil Alih Mabes Polri

Regional
Kepala Dinas Kesehatan Pegunungan Arfak Meninggal, Pemakaman Sesuai Protokol Covid-19

Kepala Dinas Kesehatan Pegunungan Arfak Meninggal, Pemakaman Sesuai Protokol Covid-19

Regional
Seorang Dokter Senior di Probolinggo Meninggal karena Covid-19

Seorang Dokter Senior di Probolinggo Meninggal karena Covid-19

Regional
Mulai 3 Juli, Tiga Ruas Jalan Protokol di Surabaya Kembali Ditutup

Mulai 3 Juli, Tiga Ruas Jalan Protokol di Surabaya Kembali Ditutup

Regional
Cerita Abdi Dalam Keraton Solo yang Menganggur akibat Wabah, Hidup Bergantung Bantuan

Cerita Abdi Dalam Keraton Solo yang Menganggur akibat Wabah, Hidup Bergantung Bantuan

Regional
Warga Sleman Terinfeksi Virus Corona Setelah Temani Ibunya di Rumah Sakit

Warga Sleman Terinfeksi Virus Corona Setelah Temani Ibunya di Rumah Sakit

Regional
Remaja Nekat Membegal, yang Dibegal Kakak Sendiri, Korban Ditusuk lalu Dibawa ke RS

Remaja Nekat Membegal, yang Dibegal Kakak Sendiri, Korban Ditusuk lalu Dibawa ke RS

Regional
Kota Sukabumi Bikin Sekolah Tatap Muka di Masa Pandemi, Jadi 'Pilot Project' se-Jabar

Kota Sukabumi Bikin Sekolah Tatap Muka di Masa Pandemi, Jadi "Pilot Project" se-Jabar

Regional
Surabaya Bisa Jadi Wuhan, Begini Kata Risma

Surabaya Bisa Jadi Wuhan, Begini Kata Risma

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X