Kompas.com - 29/04/2018, 19:21 WIB
FA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018). TribunBantaeng.com/Edi HermawanFA (14), siswi SMP asal Bantaeng, Sulawesi Selatan, resmi dinikahi oleh kekasihnya, SY (15), Senin (23/4/2018).

BANTAENG, KOMPAS.com - Masih ingat cerita dua remaja di Kabupaten Bantaeng, Sulawesi Selatan, yang berjuang hingga Pengadilan Agama untuk mendapatkan izin menikah?

Senin lalu, 23 April 2018, mereka resmi menikah meski berusia di bawah ketentuan usia pernikahan. Ayah dari FA (14) dan SY (15) sama-sama hadir sebagai saksi.

FA, siswi SMP yang menikah dengan pacarnya, SY, sebelumnya disebut mengalami kesepian setelah ditinggal ibunya meninggal dunia setahun lalu. Hal ini disampaikan Pelaksana Humas Kantor Kemenag Kabupaten Bantaeng Mahdi Bakri berdasarkan pengakuan tante sang pengantin.

"Menurut tantenya, anak ini mau menikah karena takut tidur sendiri di rumah setelah ibunya meninggal setahun yang lalu. Sementara ayahnya selalu meninggalkan rumah keluar Kabupaten untuk bekerja" ungkap Mahdi kala itu.

(Baca selengkapnya: Takut Tidur Sendirian, Alasan Pelajar SMP Ngotot Nikahi Pacarnya)

Kompas.com berkesempatan bertemu dengan FA dua hari sebelum keduanya akhirnya dinyatakan sah sebagai suami istri. Dia lalu bercerita alasannya memutuskan untuk menikah.

Belum ingin menikah

Kondisi ekonomi keluarganya serta kondisi kesehatan orangtua kekasihnya, SY, menjadi alasan utamanya menerima lamaran orangtua SY. Namun, FA sempat menekankan bahwa sebenarnya, dia dan SY belum ingin menikah.

Namun, menurut FA, ayah SY, Sangkala, dalam kondisi sakit lalu ibu SY, Sannang, pun menemui nenek dan tante-tantenya.

"Orangtua SY datang melamar, ya diterima deh. Sebenarnya saya sama SY belum mau menikah karena kami baru kenal 5 bulan. Apalagi saya masih kecil dan mau bersekolah. Tapi kondisi
seperti ini, ya apa boleh buat," tuturnya.

(Baca juga: Kisah Tragis Sopir Truk Sempat Cengkeram Tangan Penolong Sebelum Tewas Tenggelam)

Selain itu, pertimbangan mengenai kehidupan ekonomi mereka juga menjadi alasan utama.

Semenjak ditinggal mati ibunya, Darmawati (33), pada tahun 2016 karena sakit tipus dan maag akut, FA mengaku, dia berjuang keras memenuhi kebutuhan sehari-harinya.

Ayahnya, M Idrus Saleh (43), tinggal berpindah-pindah di Kota Makassar bekerja sebagai buruh bangunan.

Fitra yang tinggal bersama kakaknya, Nur Indah (17), dan adiknya, Tri Sallsabilah (4), di rumah orangtuanya di Jl Sungai Calenduk, Kelurahan Letta, Kecamatan Bantaeng, Kabupaten Bantaeng, terkadang kehabisan bahan makanan karena uang kiriman dari ayahnya kerap tak pasti.

Bersambung ke halaman 2: Daripada dicap anak nakal

 

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Kisah Warga Desa Pana di NTT Alami Krisis Air Bersih, Kini Teraliri Harapan Pun Bersemi

Regional
DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

DMC Dompet Dhuafa Gelar Aksi Bersih-bersih Rumah Warga Terdampak Gempa Banten

Regional
Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Tanggapan Tim Ahli LPPM ULM, Usai Uji Coba Raperda Jalan Khusus DPRD Tanah Bumbu

Regional
BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

BPS Catat Penurunan Angka Penduduk Miskin Jateng hingga 175.740 Orang

Regional
Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Berdayakan Masyarakat Jateng, Ganjar Dapat Penghargaan dari Baznas

Regional
Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Ada Kasus Omricon di Kabupaten Malang, Wagub Emil Pastikan Terapkan PPKM Mikro Tingkat RT

Regional
Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Zakat ASN Pemprov Jateng 2021 Terkumpul Rp 57 Miliar, Berikut Rincian Penyalurannya

Regional
Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-'bully' Warganet

Berencana Kembalikan Bantuan dari Ganjar, Fajar Malah Di-"bully" Warganet

Regional
Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Cegah Omicron di Jateng, Ganjar: Tolong Prokes Dijaga Ketat

Regional
Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Sambut Tahun Baru, Dompet Dhuafa Gelar Doa Bersama di Lapas Narkotika Gunung Sindur

Regional
Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Bantuan Tunai Kurang Efektif Entaskan Kemiskinan, Pemprov Jateng Genjot Pembangunan RSLH

Regional
Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Hasil Monitor Dishub, Ada 162 Truk Angkutan Batu Bara Lintasi Underpass Banjarsari Per Jam

Regional
Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Cek Langsung ke Pasar Sukomoro, Wagub Emil Dapati Harga Bawang Merah Turun

Regional
Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Indeks Kebahagiaan Jateng Meningkat, Ganjar: Semua Tak Lepas dari Peran Masyarakat

Regional
Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Lewat JIF, Ridwan Kamil Terima Gagasan Program Stratregis Jabar dari 32 Profesional Muda

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.