Kasus Novel Baswedan Mandek, Abraham Samad Sebut Itu Preseden Buruk

Kompas.com - 22/04/2018, 17:06 WIB
Mantan Ketua KPK Abraham Samad Kompas.com/ Aji YK PutraMantan Ketua KPK Abraham Samad

PALEMBANG, KOMPAS.com — Kasus penganiayaan terhadap penyidik senior Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK), Novel Baswedan, hingga saat ini belum juga menemukan titik terang, siapa pelaku atas dalang penyiraman air keras tersebut.

Mantan Ketua KPK Abraham Samad menilai, kasus Novel yang tak kunjung terungkap menciptakan preseden buruk terhadap penyidikan yang dilakukan Polri lantaran sudah satu tahun lamanya kasus itu tak juga kunjung menemukan titik terang.

“Saya melihat kasus ini sudah lama, sudah berjalan satu tahun, dan terus berlarut tanpa kepastian siapa pelakunya. Ini preseden buruk kalau kasus Novel tak juga terungkap,” kata Abraham Samad di Palembang, Sumatera Selatan, Minggu (22/4/2018).

(Baca juga: Polri Yakin Terungkapnya Kasus Novel Baswedan Hanya Masalah Waktu)

Kasus kekerasan terhadap para pegawai KPK, menurut Abraham Samad, tidak hanya dialami Novel. Sebelum menjadi pimpinan di lembaga antirasuah itu, seorang pegawai KPK juga mengalami kekerasan setelah mobilnya ditabrak orang tak dikenal.

“Waktu itu masih pimpinannya Pak Busyro, kasus itu pun tak terungkap. Karena tak terungkap, jadi terulang lagi dan terus terjadi kepada KPK,” ujarnya.

Abraham Samad pun menyarankan kepada pimpinan KPK saat ini untuk membentuk tim pencari fakta dan berkomunikasi dengan pemerintah untuk mengungkap pelaku kekerasan terhadap Novel Baswedan.

“KPK dan pemerintah pasti tahu rumusannya, siapa saja yang masuk dalam tim pencari fakta. Mereka bisa merumuskannya,” kata Abraham.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Virus Flu Burung Merebak di Tegal, 150 Unggas Mati Mendadak

Virus Flu Burung Merebak di Tegal, 150 Unggas Mati Mendadak

Regional
Kasus Pembunuhan 'Debt Collector': Kepala Korban Ditemukan Terpisah dari Tubuhnya

Kasus Pembunuhan "Debt Collector": Kepala Korban Ditemukan Terpisah dari Tubuhnya

Regional
4 Fakta Suami Bakar Istri di Surabaya, Terlibat Cekcok hingga Kabur Bawa Motor Pemilik Kos

4 Fakta Suami Bakar Istri di Surabaya, Terlibat Cekcok hingga Kabur Bawa Motor Pemilik Kos

Regional
Terduga Teroris AK dari Sukoharjo Dikenal Jarang Bergaul dan Tertutup

Terduga Teroris AK dari Sukoharjo Dikenal Jarang Bergaul dan Tertutup

Regional
Lurah Way Halim: Nenek Nurhasanah Tidak Terlibat Terorisme

Lurah Way Halim: Nenek Nurhasanah Tidak Terlibat Terorisme

Regional
Menyoal Gibran Maju Pilkada Solo, Bukan Pilihan PDI-P Solo hingga Anjuran Ganjar

Menyoal Gibran Maju Pilkada Solo, Bukan Pilihan PDI-P Solo hingga Anjuran Ganjar

Regional
Nekat Keluyuran Saat Jam Kerja, 14 ASN Kena Razia

Nekat Keluyuran Saat Jam Kerja, 14 ASN Kena Razia

Regional
Susahnya Hidup Nenek Paulina: Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot, Jual Kelapa untuk Beli Beras

Susahnya Hidup Nenek Paulina: Tinggal Sendiri di Gubuk Reyot, Jual Kelapa untuk Beli Beras

Regional
Fakta Baru Remaja Dicabuli Ayah Tirinya, Ditetapkan Tersangka hingga Polisi Dalami Keterlibatan Ibu Kandungnya

Fakta Baru Remaja Dicabuli Ayah Tirinya, Ditetapkan Tersangka hingga Polisi Dalami Keterlibatan Ibu Kandungnya

Regional
Cuaca Buruk, 'Water Bombing' Kebakaran Hutan Gunung Arjuno-Welirang Batal

Cuaca Buruk, "Water Bombing" Kebakaran Hutan Gunung Arjuno-Welirang Batal

Regional
Upaya Penyelundupan 16.000 Ekor Bibit Lobster Digagalkan, 1 Pelaku Buron

Upaya Penyelundupan 16.000 Ekor Bibit Lobster Digagalkan, 1 Pelaku Buron

Regional
[POPULER NUSANTARA] Cerita Nasir Bongkar Makam Ibunya | Gibran Dikabarkan Siap Maju Pilkada Solo

[POPULER NUSANTARA] Cerita Nasir Bongkar Makam Ibunya | Gibran Dikabarkan Siap Maju Pilkada Solo

Regional
Duduk Perkara Balita 3 Tahun Tewas Ditangan Pacar Ibunya, Disebut Jatuh di Kamar Mandi

Duduk Perkara Balita 3 Tahun Tewas Ditangan Pacar Ibunya, Disebut Jatuh di Kamar Mandi

Regional
Tipu Calon Polisi hingga Ratusan Juta Rupiah, Pria Ini Ditangkap Polisi

Tipu Calon Polisi hingga Ratusan Juta Rupiah, Pria Ini Ditangkap Polisi

Regional
Pengungsi Korban Gempa: Anggota DPRD Hanya Datang Saat Pileg, Waktu Kami Susah Mereka Hilang

Pengungsi Korban Gempa: Anggota DPRD Hanya Datang Saat Pileg, Waktu Kami Susah Mereka Hilang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X