Asian Games di Palembang Dihantui Bencana Kabut Asap - Kompas.com

Asian Games di Palembang Dihantui Bencana Kabut Asap

Kompas.com - 11/04/2018, 20:16 WIB
 Rapat koordinasi antisipasi bencana asap akibat kebakaran hutan dan lahan pada penyelenggaraan Asian Games , di hotel Exelton Palembang, Rabu (11/4/2018).Kompas.com/ Aji YK Putra Rapat koordinasi antisipasi bencana asap akibat kebakaran hutan dan lahan pada penyelenggaraan Asian Games , di hotel Exelton Palembang, Rabu (11/4/2018).

PALEMBANG, KOMPAS.com - Bencana kabut asap terbesar yang terjadi pada 2015 lalu di Palembang, Sumatera Selatan, menjadi perhatian khusus pemerintah menjelang Asian Games yang akan berlangsung pada (18/8/2018) mendatang.

Asisten II Bidang Administrasi dan Umum Pemprov Sumsel Eduar Juliartha mengatakan, berdasarkan data Citra Satelit Landsat 8 OLI TIRS dan Citra Satelit Sentinel 2, kebakaran hutan pada 2015 mencapai 765.536.000 hektar dengan total 27.043 hotspot.

Sebanyak 43,21 persen kebakaran itu berada di lahan gambut wilayah Sumatera Selatan. Namun, pada 2016, luas kebakaran menurun menjadi 978 hektare sebesar 99,87 persen dengan total hotspot mencapai 973.

Pada tahun 2017, kebakaran meningkat menjadi 9.286 hektar dengan total hotspot mencapai 1.212 hotspot dan yang terbesar terdapat pada lahan mineral sebesar 91,33 persen dan gambut 8,67 persen. Pada tahun tersebut, titik panas mengalami peningkatan drastis.

(Baca juga: Inasgoc Akan Gratiskan 20 Persen Tiket Pertandingan Asian Games)

Eduar mengatakan, pelaksanaan Asian Games pada bulan Agustus merupakan puncak musim kemarau yang rawan kebakaran hutan dan lahan sehingga antisipasi sejak dini sangat diperlukan.

"Kami memiliki prestasi menurunkan titik hotspot pada 2016 dan 2017. Ini harus dipertahankan dengan dukungan seluruh stakeholder, seperti jajaran TNI, BPBD dan lain sebagainya, terutama masyarakat," kata Eduar saat menggelar rapat mengantisipasi kebakaran hutan dan Lahan di Hotel Exelton Palembang, Rabu (11/4/2018).

Menurut Eduar, upaya penanggulangan kebakaran hutan dan lahan sejak dini bukan hanya terpusat pada Pemprov Sumsel. Namun, dukungan dari pemerintah kabupaten/kota juga sangat diperlukan dengan menyiapkan posko-posko khusus di daerah rawan.

"Kami mulai bergerak sebelum bencana terjadi agar titik api cepat dipadamkan. Pemerintah daerah juga harus memantau daerah mereka masing-masing," ujarnya.

Setidaknya, Sumatera Selatan sendiri memiliki wilayah dengan 8,8 juta hektar, yang terdiri dari 3,5 juta hektar kawasan hutan dan terdapat 1,4 juta hektar adalah kawasan lahan gambut yang rawan kebakaran.

(Baca juga: Jokowi Bertanya Siapa Lawan Terberat di Asian Games, Ini Jawaban "The Minions")

Sementara itu, Sekretaris Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan YB Satywa Sananugraha menambahkan, pesta olahraga Asian Games merupakan hajatan yang paling besar dan dapat berdampak besar kepada Indonesia sebagai tuan rumah.

Kesuksesan Asian Games di Jakarta dan Palembang, lanjut dia, merupakan tanggung jawab dari semua pihak, baik pemerintah pusat maupun daerah dan masyarakat.

"Ini merupakan kehormatan besar bagi bangsa Indonesia dan menjadi tanggung jawab kita untuk kesuksesan Asian Games," ujar Satya.

Waktu pelaksanaan Asian Games yang tinggal beberapa bulan lagi, lanjut Satya, harus diperkuat oleh seluruh unsur untuk mencegah seluruh gangguan, seperti bencana kabut asap.

"Kami semua berharap dapat membangun koordinasi dan sinkronisasi untuk penanganan karhutla ini sehingga bisa menyukseskan Asian Games," lanjut dia.



Terkini Lainnya

Hujan Disertai Angin Kencang Akan Landa Jaksel dan Jaktim Hari Ini

Hujan Disertai Angin Kencang Akan Landa Jaksel dan Jaktim Hari Ini

Megapolitan
Opsi KPU untuk Jalan Tengah Polemik Pencalonan OSO sebagai Anggota DPD

Opsi KPU untuk Jalan Tengah Polemik Pencalonan OSO sebagai Anggota DPD

Nasional
Menilik Gaya Komunikasi Politik 'Sontoloyo' ala Jokowi dan 'Tampang Boyolali' ala Prabowo

Menilik Gaya Komunikasi Politik "Sontoloyo" ala Jokowi dan "Tampang Boyolali" ala Prabowo

Nasional
Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Kerugian Negara Dikembalikan, Pejabat Tersangka Kasus Dugaan Korupsi Dana Sampah Tidak Ditahan

Regional
Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Alasan 6 KPU Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih

Nasional
Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Universitas Brawijaya Raih Juara Umum UTU Award 2018

Edukasi
Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Sebuah Gudang Bank BNI di Kota Palopo Terbakar

Regional
KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

KPK Telusuri Pembahasan Rencana Tata Ruang Terkait Proyek Meikarta

Nasional
Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Pekerja Proyek Pembangunan Bandara NYIA Tewas Setelah Terjatuh ke Saluran Air

Regional
Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Saat Ketua KPK Blusukan ke Sungai Mahakam dan Temukan Penumpukan Batubara Ilegal

Regional
Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Tim Mapagama UGM Siap Arungi Sungai Franklin Australia

Edukasi
Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Kasus Jamal Khashoggi, Saudi Tak Bakal Turuti Permintaan Turki

Internasional
Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Poster Jokowi-Ma'ruf Dipasang di Tempat Ibadah di Garut, Tim Lakukan Investigasi

Nasional
6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

6 Provinsi Belum Selesaikan Pemutakhiran Data Pemilih Pemilu

Nasional
Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi 'Online' Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Kronologi Pelaku Perampokan Sopir Taksi "Online" Serahkan Diri karena Takut Ditembak Polisi

Regional

Close Ads X