Akbar Tandjung: Siapkan Tokoh, Jangan Hanya #2019GantiPresiden

Kompas.com - 11/04/2018, 06:08 WIB
Politisi senior Partai Golkar, Akbar Tandjung saat menghadiri Simposium Nasional oleh Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang di UMM Inn, Kota Malang, Selasa (10/4/2018). KOMPAS.com / Andi HartikPolitisi senior Partai Golkar, Akbar Tandjung saat menghadiri Simposium Nasional oleh Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang di UMM Inn, Kota Malang, Selasa (10/4/2018).

MALANG, KOMPAS.com - Politisi senior Partai Golkar Akbar Tandjung menilai wajar munculnya gerakan tanda pagar #2019GantiPresiden. Hal itu bagian dari proses demokrasi yang tidak menginginkan Presiden Joko Widodo kembali menjabat di periode kedua.

"Iya kan orang boleh saja punya pendapat bahwa dia tidak mendukung pada calon Presiden yang ada. Demokrasi kan wajar saja," katanya saat menghadiri Simposium Nasional oleh Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) Cabang Malang di UMM Inn, Kota Malang, Selasa (10/4/2018).

Namun, mantan Ketua Umum Partai Golkar itu menilai, gerakan #2019GantiPresiden di media sosial tidak serta merta bisa mengganti Jokowi sebagai Presiden. Apalagi, Jokowi sudah memastikan diri untuk maju kembali dalam Pilpres 2019 dengan dukungan sejumlah partai.

"Tapi kalau semangat tadi yang dikatakan #2019GantiPresiden, dia bisa saja mau pemimpin yang baru silakan saja. Tapi tidak menutup orang yang sudah mendapatkan dukungan yang besar. Kalau Pak Jokowi kan sudah dukungan yang besar. Sudah memenuhi persyaratan," katanya.

(Baca juga : Gibran Sebut AHY Cocok Jadi Cawapres Jokowi, Ini Kata Ketum Golkar )

Mestinya, sambung dia, pihak-pihak yang menginginkan pergantian Presiden tidak hanya membangun gerakan #2019GantiPresiden. Melainkan juga harus mempersiapkan tokoh yang bisa menyaingi Jokowi di Pilpres 2019 mendatang.

"Kalau dia memang mau mengganti Pak Jokowi sebagai presiden. Dia siapkan saja tokoh yang memiliki elektabilitas yang tinggi sehingga tokoh itu yang akan menang jadi presiden," katanya.

Sejauh ini, Akbar menilai elektabilitas Jokowi masih tinggi. Karenanya, ia meminta supaya pencalonan kembali Jokowi harus dihormati dan biarkan rakyat yang menentukan jabatan presiden berikutnya.

"Sampai sejauh ini elektabilitas yang paling tinggi tetap Pak Jokowi dan kita harus menghormati itu. Biarlah rakyat pada akhirnya akan memutuskan," tutupnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Baru Bebas Berkat Asimilasi Corona, Napi Ini Diamuk Warga Kedapatan Mencuri

Regional
Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Cerita Dewi, Produksi Masker Kain yang Separuh Keuntungannya untuk Membantu Relawan Covid-19

Regional
Tidak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran di CPP Gundih Blora

Tidak Ada Korban Jiwa dalam Kebakaran di CPP Gundih Blora

Regional
Gubernur Kepri Pertimbangkan Pemberlakuan PSBB

Gubernur Kepri Pertimbangkan Pemberlakuan PSBB

Regional
Ditolak di Maumere, KM Lambelu Beserta ABK Kini Dikarantina di Perairan Makassar

Ditolak di Maumere, KM Lambelu Beserta ABK Kini Dikarantina di Perairan Makassar

Regional
Puskesmas di Cirebon Luncurkan Berobat Online, Gratis Antar Obat

Puskesmas di Cirebon Luncurkan Berobat Online, Gratis Antar Obat

Regional
Operasi CPP Gundih Blora Distabilisasi Pasca-kebakaran

Operasi CPP Gundih Blora Distabilisasi Pasca-kebakaran

Regional
Gubernur NTT Larang Warga Makan di Rumah Makan untuk Cegah Corona

Gubernur NTT Larang Warga Makan di Rumah Makan untuk Cegah Corona

Regional
Usut Tambang Ilegal di Waduk Samboja Kaltim, Polisi Periksa 4 Saksi

Usut Tambang Ilegal di Waduk Samboja Kaltim, Polisi Periksa 4 Saksi

Regional
Kompleks Proyek Pengembangan Gas Jawa di Blora Terbakar

Kompleks Proyek Pengembangan Gas Jawa di Blora Terbakar

Regional
Cerita Warga Bertetangga Orang Terpapar Corona, Awalnya Ada yang Berniat Pindah Rumah, Berakhir dengan Gerakan Solidaritas

Cerita Warga Bertetangga Orang Terpapar Corona, Awalnya Ada yang Berniat Pindah Rumah, Berakhir dengan Gerakan Solidaritas

Regional
Pemkot Kediri Karantina Kompleks Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Covid-19

Pemkot Kediri Karantina Kompleks Perumahan Tempat Tinggal Pasien Positif Covid-19

Regional
46 Tahanan Polres Bukittinggi Jadi ODP Virus Corona

46 Tahanan Polres Bukittinggi Jadi ODP Virus Corona

Regional
Dana Penanganan Covid-19 di Salatiga Rp 70 Miliar, Setiap RW Kebagian Rp 15 Juta

Dana Penanganan Covid-19 di Salatiga Rp 70 Miliar, Setiap RW Kebagian Rp 15 Juta

Regional
Mengenang Jejak Glenn Fredly di Studio Rekaman Lokananta Solo...

Mengenang Jejak Glenn Fredly di Studio Rekaman Lokananta Solo...

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X