Sertifikat Tanah Gratis Maniskan Nasib Petani Kakao dan Nelayan

Kompas.com - 09/04/2018, 13:19 WIB
Salah seorang petani Kakao di Kelurahan Lalombaa, Kabupaten Kolaka tengah membersihkan tanamannya. KOMPAS.com/KIKI ANDI PATISalah seorang petani Kakao di Kelurahan Lalombaa, Kabupaten Kolaka tengah membersihkan tanamannya.

KENDARI, KOMPAS.com – Ratusan petani kakao di Kelurahan Lalombaa, Kecamatan Kolaka, akhirnya bernapas lega. Pasalnya, lahan yang mereka olah sejak puluhan tahun belum memiliki kepastian hukum atau sertifikat, akhirnya diakui negara.

Pengakuan ini terjadi pada 2017 melalui program Reformasi Agraria yang dicanangkan presiden Jokowi dengan program Redistribusi Tanah Obyek Landerform (TOL) dan sertifikat gratis.

Di Kelurahan Lalobaa, Kolaka, atau yang lebih dikenal kampung coklat terdapat 300 petani kakao. Mereka tergabung dalam Kelompok Tani (Gapoktan) Kakao Sejahtera.

Akbal Toli, salah satu anggota kelompok tani Kakao Sejahtera mengaku telah mendiami lahannya sejak 1970. Namun baru tahun 2017 ia memperoleh legalitas hak milik di atas tanah yang dikelolanya, berupa sertifikat yang diterimanya secara gratis.

(Baca juga : Cerita soal Sertifikat Tanah dengan Sisipan Foto Presiden )

Lahan itu sudah lama diolah dan menjadi sumber penghidupannya bersama keluarganya. Tetapi sejak para petani memegang sertifikat tanah, kini ekonomi masyarakat Lalombaa dan sekitarnya meningkat drastis.

Setelah memiliki sertifikat, lanjut Akbal, petani kakao khususnya di Lalombaa dapat menambah modal usaha dengan menjaminkan sertifikat ke bank. Mereka juga bisa meningkatkan hasil produksi pertanian.

Ekonomi Makin Kokoh

Sebelumnya, para petani hanya mampu memproduksi kakao sebesar 400 kilo per tahun menjadi 2 ton per tahun. Hal itu karena terjaminnya ketersediaan pupuk tanaman melalui jaminan sertifikat di bank.

“Kami bersyukur dengan adanya program redistribusi sertifikat tanah. Sebelumnya hasil kakao terus terang tidak memuaskan. Tapi setelah adanya sertifikat tanah bisa kami jadi agunkan di bank. Jadi bank percaya kami, dan bisa meningkatkan produk kakoa kami," tutur Akbal di kampung coklat Kolaka, Jumat (6/4/2018).

Modal usaha yang diperolehnya dari perbankan menambah produktivitas pertanian berupa pembelian bibit dan pupuk, serta berbagai kebutuhan pertanian lainnya. Selain itu, ia dapat membeli sepeda motor meskipun yang bekas sehingga menunjang pekerjaannya.

“Jadi kami sangat bersyukur, sertifikat itu sudah menjadi modal utama kami, karena kegunaannya sangat membantu kami,” tuturnya.

(Baca juga : Cerita Jokowi Ada Pihak yang Mengklaim Program KIP dan Sertifikat Tanah Gratis )

Ia menjelaskan, dulu penghasilan petani kakao hanya Rp 20 Juta per tahunnya. Setelah memeroleh sertifikat dan petani diberikan akses ke bank, penghasilan mereka meningkat hingga Rp 60 juta per tahun.

Tak hanya itu, program pemerintah tentang sertifikat tanah dirasakan dapat meningkatan ekonomi keluarganya. Dirinya juga tidak lagi kesulitan membiayai pendidikan anak-anaknya bersekolah hingga ke perguruan tinggi.

Nurnani, salah seorang petani Kakao di Kelurahan Lalombaa, Kecamatan Kolaka, Sulawesi Tenggara penerima sertifikat tanah gratis dari pemerintah.KOMPAS.COM/KIKI ANDI PATI Nurnani, salah seorang petani Kakao di Kelurahan Lalombaa, Kecamatan Kolaka, Sulawesi Tenggara penerima sertifikat tanah gratis dari pemerintah.
Hal yang sama diungkapkan Nurhani, petani kakao di Kelurahan Lalobaa, Kolaka. Dengan adanya sertifikat dan bisa dijadikan agunan di bank, dirinya mampu meningkat hasil produksi tanaman kakaonya.

"Tahun 1996 saya tanam coklat dan banyak mati, tapi setelah ada bantuan sambung samping dan ada mi sertifikatku bisa saya bawa ke bank untuk modal beli pupuk dan basmi hama kasian," tutur Nurhani.

Dengan hasil produksi kakao yang terus meningkat pertahunnya, ia mampu menyekolahkan anaknya hingga ke perguruan tinggi.

"Dua mi anakku yang kuliah, satu di Unhalu Kendari dan satunya di USN Kolaka. Alhamdullilah, itu berkat tanaman kakaoku," ucapnya.

(Baca juga : PAN: Kritik Amien Rais soal Sertifikat Tanah Bergeser Jadi Isu Politis )

Ketua Gabungan Kelompok Tani Kakao Sejahtera Kecamatan Kolaka, Alimuddin mengatakan, 10 kelompok yang ada di Kecamatan Kolaka telah menerima 300 lembar sertifikat tanah gratis dari pemerintah pusat.

Sertifikat itu telah diagunkan ke bank untuk penambahan modal usaha dan peningkatan hasil produksi petani.

"Sebelumnya kami kesulitan untuk meningkatkan produksi coklat kami, setelah mendapat sertifikat kami bisa mendapat modal dengan meminjamkan dana di BRI," ujarnya.

Kepala Cabang BRI Kabupaten Kolaka Syahrial menuturkan, hingga saat ini pihaknya telah menggelontorkan dana pembiayaan petani kakao sekitar Rp 2 miliar. Termasuk dengan adanya kepemilikan sertifikat tanah yang kini dimiliki para petani kakao.

“Jadi masyarakat yang sudah mendapatkan sertifikat tanah, sebaiknya memanfaatkan untuk bersinergi dengan BRI. Kami dari BRI jelas akan mempermudah proses pengurusannya,” ungkapnya.

Pihaknya memberikan kemudahan pelayanan bagi petani yang sudah memegang sertifikat, dengan mempercepat pencairan dana pinjaman. Pengurusannya kadang hanya satu hari setelah berkas dimasukkan, petani bisa menerima dana pinjaman. Paling lama tiga hari. 

Ia mencatat, terjadi peningkatan dalam pengajuan pinjaman perbankan dari petani, melalui jaminan sertifikat tanah. Total dana Kredit Usaha Rakyat (KUR) yang dicairkan BRI Kolaka tahun lalu mencapai Rp 200 miliar.

“Jumlah ini cukup besar. Makanya dengan angka ini, tahun ini pihaknya akan lebih meningkatan kemudahan pelayanan,” ujarnya.

Nelayan Wakatobi

Hal serupa dirasakan nelayan Desa Mola Nelayan Bakti, Kecamatan Wangi-wangi Selatan, Kabupaten Wakatobi, Masra (45). Dengan program pemberian sertifikat tanah gratis dari pemerintah, dirinya dapat meningkatkan hasil tangkapannya.

Sertifikat tanahnya diagunkan ke bank untuk modal pembelian perahu dan mesin sebagai penunjangnya dalam mencari nafkah.

"Sebelum ada modal usaha, saya meminjam perahu nelayan lain dengan bagi hasil. Sejak ada sertifikatku dan saya pinjam uang di bank bisa beli perahu," ucapnya di Wakatobi, Minggu (8/4/2018).

Nelayan pencari ikan karang ini mengaku, awalnya merupakan nelayan pencari gurita yang dilakukan secara berkelompok. Namun hasilnya tidak cukup untuk memenuhi kebutuhan keluarganya. Setelah mengantongi sertifikat tanah, penghasilannya meningkat.

"Produksi dalam satu bulan bisa 1 juta lebih, dulunya 500.000 saja sangat susah. Tangkapan juga hanya di karang Perairan Wakatobi," ungkapnya.

(Baca juga : Program Sertifikat Tanah Dinilai Dapat Menghindari Konflik Agraria )

Senada dengan itu, Asdin, salah satu pengumpul ikan mengaku sangat terbantu dengan program pemerintah sertifikat tanah gratis. 

"Sulit juga pencarian saya untuk beli ikan karena kurang modal toh. Tapi setelah dapat sertifikat bisa mi saya dapat modal Rp 30 juta, dulunya hanya Rp 2 juta ji," jelasnya.

Saat ini diakui Asdin, pendapatannya bertambah. Bahkan, setiap harinya bisa mencapai Rp 1 juta, dan dapat mencukupi kebutuhan keluarga serta menyekolahkan anaknya.

Begitupun Asruddin (27), salah seorang pedagang kosmetik di pasar Desa Mola Bajo Bahari. Sertifikat tanah gratis diagunkan di bank untuk menambah modal usaha. Pihak bank menyetujui pinjaman sebesar Rp 50 juta, untuk membangun kios kosmetiknya.

"Sudah tujuh mi kiosku ini, alhamdullilah setelah dapat sertifikat dan saya jadikan jaminan di bank sudah bisa mi menambah pendapat keluargaku," tuturnya.

Pria yang pernah mengadu nasib di Tanjung Pinang, Kepulauan Riau ini menceritakan, dulunya ia hanya mengandalkan bentor roda tiga untuk mencari nafkah. Namun, hasilnya tidak cukup untuk kebutuhan keluarga.

"Saya ucapkan terima kepada Pak Presiden Jokowi yang telah membantu kami sebagai masyarakat kecil, jadi sertifikat kami urus tidak mengeluarkan biaya sepersen pun, gratis," tukasnya.

Sekretaris Desa Mola Nelayan Bakti, Derdi mengaku, ada sekitar 70 warga telah memiliki sertifikat tanah. Warganya dapat merasakan manfaat dari program sertifikat tanah gratis oleh pemerintah.

"Misalnya mereka yang kurang modal untuk berusaha, sekarang sudah bisa agunkan sertifikatnya di bank dan tidak dipersulit lagi," pungkasnya.

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: Tambah 11 Pasien Positif Corona di NTB, Total Jadi 21 Orang

UPDATE: Tambah 11 Pasien Positif Corona di NTB, Total Jadi 21 Orang

Regional
Dampak Pandemi Corona, 3.315 Pekerja Terkena PHK di Jawa Timur

Dampak Pandemi Corona, 3.315 Pekerja Terkena PHK di Jawa Timur

Regional
Kabar Baik, 11 Pasien Positif Corona Sembuh di Jatim, Total 57 Orang

Kabar Baik, 11 Pasien Positif Corona Sembuh di Jatim, Total 57 Orang

Regional
Sri Sultan HB X Minta Wali Kota dan Bupati di DIY Pantau Pemudik Setelah Jakarta PSBB

Sri Sultan HB X Minta Wali Kota dan Bupati di DIY Pantau Pemudik Setelah Jakarta PSBB

Regional
Polisi Berlakukan Razia Masker Besar-besaran, Pelanggar Malah Kaget Tak Ditilang.....

Polisi Berlakukan Razia Masker Besar-besaran, Pelanggar Malah Kaget Tak Ditilang.....

Regional
Pasien Positif Corona Bertambah 2 Orang di Ponorogo, Terpapar Klaster Asrama Haji Surabaya

Pasien Positif Corona Bertambah 2 Orang di Ponorogo, Terpapar Klaster Asrama Haji Surabaya

Regional
Pasien Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 7, Ada yang dari Jakarta dan Papua

Pasien Positif Covid-19 di Sulsel Bertambah 7, Ada yang dari Jakarta dan Papua

Regional
Terungkap, Ini Motif Kakek 62 Tahun di Muara Enim Tebas Tetangga dengan Parang

Terungkap, Ini Motif Kakek 62 Tahun di Muara Enim Tebas Tetangga dengan Parang

Regional
Puluhan Pemudik Mulai Jalani Karantina di Grha Wisata Niaga Solo

Puluhan Pemudik Mulai Jalani Karantina di Grha Wisata Niaga Solo

Regional
Terapkan Physical Distancing, PHE ONWJ Tetap Beroperasi Saat Wabah Covid-19 demi Ketahanan Energi Indonesia

Terapkan Physical Distancing, PHE ONWJ Tetap Beroperasi Saat Wabah Covid-19 demi Ketahanan Energi Indonesia

Regional
2 Anggota KKB Penyerang Kantor Freeport Tewas dalam Kontak Senjata

2 Anggota KKB Penyerang Kantor Freeport Tewas dalam Kontak Senjata

Regional
Iseng 'Booking' Cewek Lewat Medsos, Pria di Palembang Ini Malah Tertipu Rp 6,4 Juta

Iseng "Booking" Cewek Lewat Medsos, Pria di Palembang Ini Malah Tertipu Rp 6,4 Juta

Regional
Wali Kota Tasikmalaya Tak Mau Corona Dianggap Sepele, Minta Warga Laporkan Pemudik dari Zona Merah

Wali Kota Tasikmalaya Tak Mau Corona Dianggap Sepele, Minta Warga Laporkan Pemudik dari Zona Merah

Regional
Penjelasan Kasus Positif Corona Baru di Batam: Tersebar dari 2 Klaster, Menularkan ke Anak, Suami, dan Teman Kerja

Penjelasan Kasus Positif Corona Baru di Batam: Tersebar dari 2 Klaster, Menularkan ke Anak, Suami, dan Teman Kerja

Regional
3 Petugas Kesehatan Positif Corona di Papua, Tertular dari Pasien

3 Petugas Kesehatan Positif Corona di Papua, Tertular dari Pasien

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X