Pedagang Sekitar Bandara NYIA Keluhkan Omzet Jeblok

Kompas.com - 04/04/2018, 17:31 WIB
Bupati Hasto Wardoyo dan Aminurohman, wakil warga di Jalan Daendels, usai pertemuan warga dengan pemerintah di Pemkab Kulon Progo di Wates. Mereka mengeluhkan kembali merasakan kesulitan sebagai dampak pembangunan bandara. KOMPAS.com/Dani JBupati Hasto Wardoyo dan Aminurohman, wakil warga di Jalan Daendels, usai pertemuan warga dengan pemerintah di Pemkab Kulon Progo di Wates. Mereka mengeluhkan kembali merasakan kesulitan sebagai dampak pembangunan bandara.

KULON PROGO, KOMPAS.com - Seorang warga Dusun Bayeman, Desa Sindutan, Kecamatan Temon di Kulon Progo,  Paiman, mengaku ketiban sial dua kali akibat proyek Bandara New Yogyakarta International Airport ( NYIA).

Semula, ia menikmati hasil dari menjual 5 rit kompos ke petani di Temon setiap hari selama belasan tahun. Bahkan ia bisa membeli mobil Gran Max dari pekerjaannya sebagai suplier kompos.

Namun, sejak 3 tahun lalu, penghasilan dari menjual kompos langsung nol. Lahan tani habis akibat proyek NYIA. Paiman pun banting setir, memulai usaha lain dari nol. 

"Saya bikin tambal ban di Jalan Dendels di Sindutan. Hasilnya untuk cicilan mobil angkutan," kata Paiman di Balai Kota Wates, Kulon Progo, Rabu (3/4/2018).


(Baca juga : Bupati Kulon Progo Tanggapi Penilaian Bandara NYIA Rawan Tsunami )

Belakangan usahanya malah dibayangi kebangkrutan dan tidak bertahan lama. Penyebabnya, sebagian Jalan Daendels yang masuk dalam kawasan pembangunan NYIA ditutup untuk waktu yang tidak terbatas. Truk dan mobil nyaris tak ada yang lewat sejak penutupan itu.

Kini, proyek pembangunan NYIA tanpa hambatan sejak Angkasa Pura I menyelesaikan seluruh ganti rugi lahan untuk pembangunan Bandara NYIA, 2 pekan lalu.

Selanjutnya, pembangunan ditandai dengan penutupan Jalan Daendels. Jalan ini merupakan jalur alternatif lalu lintas di sebelah Selatan. Jalan ini ramai dilalui warga sekitar maupun pengguna jalur alternatif ini.

Paiman mengaku bisa mendapatkan penghasilan 15 truk yang ingin tambal ban dalam sehari sebelum Daendels ditutup. Motor dan mobil bahkan tidak lagi terhitung dalam sehari.

"Sekarang, sejak Daendels ditutup, truk tidak ada yang lewat. Kita hanya berharap dari motor yang lewat. Syukur-syukur dapat 2 motor ingin tambal ban," kata Paiman.

(Baca juga : Ada Help Desk, Warga Bisa Tagih Janji AP I Soal Bandara Kulon Progo )

Paiman merupakan satu dari 50-an warga Temon yang menjerit akibat penutupan jalan alternatif lintas Selatan ini.

Mereka beramai-ramai datang dengan berkendara motor ke kantor Pemkab Kulon Progo di Wates menyampaikan keluh kesahnya pada pemerintah kabupaten, Rabu siang.

Selain pemilik tambal ban, ada juga penjual bakso, siomay, gorengan, mie ayam, pemilik rumah makan soto, pedagang klontong, counter pulsa, hingga penyalur BBM di jalan itu.

Budi Rahardjo dari Desa Palian mengatakan, penutupan juga mengganggu aktivitas pasar. Budi hanyalah seorang pedagang pasar. Ia biasanya menggunakan gerobak dari Palian melewati Daendels. Kini, ia harus mengambil jalan memutar, ongkos transportasi membengkak, dan merasa tidak efektif.

Menurut dia, aktivitas ekonomi masyarakat merasa terganggu sekali. "Penjual mie ayam yang tadinya bisa 20 mangkok sekarang 5 mangkok. Karena yang beli hanya penduduk lokal. Tidak ada orang lewat," katanya.

Aminurohman, ketua kelompok aksi mengatakan, banyak pedagang yang mencari rezeki dari jalan itu. Mereka dulunya ada yang bertani maupun menikmati rezeki dari keberadaan pertanian.

Ketika lahan tani habis, mereka memberanikan diri alih usaha jadi pedagang menengah kecil, seperti berdagang maupun warung. Untuk memulai usaha itu, tidak sedikit yang harus meminjam modal dari bank dengan bunga ringan.

Tapi tempat-tempat usaha baru itu makin sepi sekarang ini. "Kami tidak bisa membayar pekerja. Warung makan sepi. Bagaimana dengan kredit kami di bank," katanya.

Mereka mengharapkan jalan keluar dari kesulitan. "Kami mengaku, hanya dari situ pendapatan kami," kata Amin.

Diminta Menyadari

Bupati Kulon Progo, Hasto Wardoyo meminta warga menyadari bahwa aktivitas pembangunan bandara tentu akan berdampak pada terganggunya kehidupan warga sekitar. Pemerintah mengakui semua akan merasakan dampak akibat pembangunan itu.

Angkasa Pura tidak lagi memiliki hambatan membangun kawasan seluas 587,3 hektar itu sejak ganti rugi lahan dianggap usai. Penyelesaian ganti rugi itu menegaskan bahwa kawasan itu sepenuhnya berada dalam pengelolaan (IPL) Angkasa Pura.

"Jalan itu memang akan terputus setelah menjadi bagian dari bandara. Sebagian ruas itu menjadi IPL. Ke depan memang akan dibikin underpass di ganti jalan itu," kata Hasto dalam pertemuan dengan warga di Ruang Menoreh di Pemkab Kulon Progo.

Hasto mengungkapkan, ada banyak pekerjaan Angkasa Pura ke depan, termasuk pematangan lahan dalam waktu dekat. "Warga harus menyadari semua akan mengalami gangguan," kata Hasto menanggapi keluhan warga.

(Baca juga : Menhub: Bandara Kertajati Siap Beroperasi Juni 2018 )

Hasto memastikan pemerintah tidak tinggal diam. Pemerintah berencana mencarikan solusi agar aktivitas warga tetap bisa berjalan, apalagi di saat pembangunan belum mulai.

Pihaknya berencana membicarakan jalan keluar ini dengan Angkasa Pura sebagai pemegang hak kelola kawasan dan PP sebagai kontraktor pekerja di NYIA.

"Kami akan rembug dengan yang punya pekerjaan yakni Angkasa Pura dan PP untuk menyikapi apa yang harus dilakukan, yang penting warga harus sudah menyadari," kata Hasto.

"Kita meminta Pak Sekda agar dalam waktu singkat sudah ada keputusan," kata Hasto.

Dalam dialog di balai kota itu, terbersit permintaan warga agar jalan tidak ditutup sementara pembangunan belum sepenuhnya dimulai.

Mereka juga menyarankan ada solusi lain bila pembangunan sudah dimulai, baik itu warga diberi jalan darurat, ada jalan alternatif, atau sistem buka tutup.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Gubernur NTT: Belum Ada Kabupaten yang Serius Urus Tanaman Kelor

Gubernur NTT: Belum Ada Kabupaten yang Serius Urus Tanaman Kelor

Regional
Longsor di Sejumlah Daerah, Tewaskan Warga Pasaman hingga Rumah di Kulon Progo Jebol

Longsor di Sejumlah Daerah, Tewaskan Warga Pasaman hingga Rumah di Kulon Progo Jebol

Regional
TKI di Hong Kong Minta Masker Melalui Medsos, Bupati Magetan Akan Kirim 20.000 Masker

TKI di Hong Kong Minta Masker Melalui Medsos, Bupati Magetan Akan Kirim 20.000 Masker

Regional
Penipuan CPNS di Kebumen, Mantan Dosen dan Pensiunan PNS Jadi Tersangka

Penipuan CPNS di Kebumen, Mantan Dosen dan Pensiunan PNS Jadi Tersangka

Regional
Ini Modus Ayah Perkosa Anak Tiri dan Keponakan di Lampung

Ini Modus Ayah Perkosa Anak Tiri dan Keponakan di Lampung

Regional
Api Muncul dari Bekas Longsoran Tanah Hebohkan Warga di NTT

Api Muncul dari Bekas Longsoran Tanah Hebohkan Warga di NTT

Regional
Lima Warga Diterjang Banjir dan Longsor di Pasaman, Satu Tewas dan Satu Hilang

Lima Warga Diterjang Banjir dan Longsor di Pasaman, Satu Tewas dan Satu Hilang

Regional
Polisi Gerebek Tambang Emas Ilegal di Sungai Melawi, Satu Penambang Ditangkap Sisanya Kabur

Polisi Gerebek Tambang Emas Ilegal di Sungai Melawi, Satu Penambang Ditangkap Sisanya Kabur

Regional
5 Fakta Penipuan Wedding Organizer di Cianjur, Tergiur Harga Murah hingga Korban Terus Bertambah

5 Fakta Penipuan Wedding Organizer di Cianjur, Tergiur Harga Murah hingga Korban Terus Bertambah

Regional
Tebing Longsor di Sukabumi, 5 Kepala Keluarga Diungsikan

Tebing Longsor di Sukabumi, 5 Kepala Keluarga Diungsikan

Regional
Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Dalam 4 Tahun, 81.686 Koperasi di Indonesia Dibubarkan, Ini Sebabnya

Regional
Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Riau Bakal Hadapi Kemarau Panjang, TNI Gunakan Alat Canggih Atasi Karhutla

Regional
Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Bupati Bogor Tawarkan Liburan kepada Yusuf Sepulang dari Wuhan

Regional
Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Bocah 2 Tahun Asal Aceh Diduga Dijual di Malaysia, Ini Kronologinya

Regional
Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Korban Penipuan Wedding Organizer di Cianjur Tergiur Potongan Harga 50 Persen

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X