Ramai-ramai Protes Aturan 1 KTP Hanya Boleh 3 Kartu SIM

Kompas.com - 03/04/2018, 10:28 WIB
Kesatuan Niaga Seluler Indonesia (KNCI) yang merupakan perkumpulan para pedagang pulsa  menggelar aksi unjuk rasa di depan Istana Kepresidenan di Medan Merdeka Utara dan gedung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) Republik Indonesia di Jalan Medan Merdeka Barat, Senin (2/4/2018). KOMPAS.com/DAVID OLIVER PURBAKesatuan Niaga Seluler Indonesia (KNCI) yang merupakan perkumpulan para pedagang pulsa menggelar aksi unjuk rasa di depan Istana Kepresidenan di Medan Merdeka Utara dan gedung Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) Republik Indonesia di Jalan Medan Merdeka Barat, Senin (2/4/2018).

KOMPAS.com — Kebijakan pemerintah membatasi kepemilikan maksimal tiga kartu perdana untuk pemilik satu nomor KTP berujung protes. Sejumlah pemilik konter di Kota Probolinggo berunjuk rasa di kantor DPRD Kota Probolinggo, Senin (2/4/2018).

Mereka berjalan kaki sejauh 1 kilometer menuju kantor DPRD. Dengan mengangkat poster, mereka menolak peraturan pemerintah tentang pembatasan kepemilikan nomor ponsel karena menurunkan pendapatan pemilik konter.

Koordinator aksi, Solehan, mengatakan, pembatasan tersebut merugikan pengusaha konter seluler. Menurut dia, sebelum adanya pembatasan itu, minimal dalam sehari satu konter mampu menjual minimal 10 nomor perdana.

Namun, sejak adanya pembatasan, satu konter hanya mampu menjual satu hingga dua kartu dalam sehari.

Solehan menambahkan, pihaknya setuju terhadap registrasi nomor yang diputuskan pemerintah. Namun, pembatasan kepemilikan nomor memukul pendapatan pemilik koner.

“Kami setuju proses registrasi nomor ponsel. Namun, saat dibatasi, pendapatan kami anjlok. Kami minta pembatasan itu dicabut,” ujarnya.

Para pengunjuk rasa ditemui pihak sekretariat DPRD. Kabag Umum Setwan Whestia Kristiantin menjelaskan, aspirasi para pengunjuk rasa akan disampaikan kepada pimpinan Dewan. Sebab, saat ini Ketua DPRD sedang tidak berada di kantor.

Di Padang

Sementara itu, ratusan pedagang kartu seluler yang tergabung dalam Kesatuan Niaga Cellular Indonesia (KNCI) berunjuk rasa ke DPRD Sumatera Barat menolak pemberlakuan 1 nomor induk kependudukan (NIK) untuk tiga kartu SIM ponsel yang diberlakukan Kementerian Komunikasi dan Informatika, Senin.

Kebijakan hanya tiga kartu SIM untuk satu KTP dinilai merugikan para pedagang. Sebab, selama ini konsumen cenderung membeli kartu perdana.

“Usaha kami akan mundur secara perlahan dengan diberlakukannya aturan tersebut,” ujar Ketua KNCI Alqadri, Senin.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Noken hingga Camilan Lokal Disiapkan Jadi Oleh-oleh PON Papua

Noken hingga Camilan Lokal Disiapkan Jadi Oleh-oleh PON Papua

Regional
Bentang Alam Berubah Pasca-gempa di Sigi, Sabo Dam Dibangun untuk Cegah Longsor dan Banjir Bandang

Bentang Alam Berubah Pasca-gempa di Sigi, Sabo Dam Dibangun untuk Cegah Longsor dan Banjir Bandang

Regional
Cemburu, Pemuda Ini Bacok Sopir Truk Tronton Berkali-kali di Kontrakan

Cemburu, Pemuda Ini Bacok Sopir Truk Tronton Berkali-kali di Kontrakan

Regional
Jelang Pilkada 2020, Calon Panwascam Diseleksi Secara Online

Jelang Pilkada 2020, Calon Panwascam Diseleksi Secara Online

Regional
Kisah Rifal Pembudidaya Ular, Berawal dari Hobi Kini Jadi Bisnis Menguntungkan

Kisah Rifal Pembudidaya Ular, Berawal dari Hobi Kini Jadi Bisnis Menguntungkan

Regional
Satu Anggota Brimob Polda Sulteng Gugur Seusai Baku Tembak

Satu Anggota Brimob Polda Sulteng Gugur Seusai Baku Tembak

Regional
750 Rumah di Solok Selatan Terendam Banjir, 469 Warga Mengungsi

750 Rumah di Solok Selatan Terendam Banjir, 469 Warga Mengungsi

Regional
Dompet Dhuafa dan Kabupaten Magetan Berkolaborasi Berantas Kemiskinan

Dompet Dhuafa dan Kabupaten Magetan Berkolaborasi Berantas Kemiskinan

Regional
Polemik Rumah Deret Tamansari, Warga Digusur hingga Komnas HAM Angkat Suara

Polemik Rumah Deret Tamansari, Warga Digusur hingga Komnas HAM Angkat Suara

Regional
Cerita Petani di Kampar yang Rugi Ratusan Juta Rupiah akibat Banjir

Cerita Petani di Kampar yang Rugi Ratusan Juta Rupiah akibat Banjir

Regional
Kronologi Dedi Mulyadi Selamatkan TKI Telantar Asal NTT di Bandara Dubai, Terpisah dari Sang Agen

Kronologi Dedi Mulyadi Selamatkan TKI Telantar Asal NTT di Bandara Dubai, Terpisah dari Sang Agen

Regional
Diguyur Hujan 4 Jam, Sejumlah Wilayah di Samarinda Terendam Banjir

Diguyur Hujan 4 Jam, Sejumlah Wilayah di Samarinda Terendam Banjir

Regional
[POPULER NUSANTARA] Curi iPhone 11, Dosen Ditetapkan Tersangka | Petani Kopi Tewas Diterkam Harimau

[POPULER NUSANTARA] Curi iPhone 11, Dosen Ditetapkan Tersangka | Petani Kopi Tewas Diterkam Harimau

Regional
5 Fakta Kerusuhan Penggusuran Tamansari, 25 Orang Diamankan hingga Proyek Rumah Deret

5 Fakta Kerusuhan Penggusuran Tamansari, 25 Orang Diamankan hingga Proyek Rumah Deret

Regional
Nitilaku UGM Diikuti Ribuan Peserta dengan Kostum Wayang dan Pejuang

Nitilaku UGM Diikuti Ribuan Peserta dengan Kostum Wayang dan Pejuang

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X