Kompas.com - 02/04/2018, 22:25 WIB
Empat pasangan calon Pilkada Kota Bandung saat hadir dalam debat publik perdana di BnB Hotel, Metro Indah Mall, Jalan Sukarno Hatta, Minggu (25/3/2018) malam.  KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIEmpat pasangan calon Pilkada Kota Bandung saat hadir dalam debat publik perdana di BnB Hotel, Metro Indah Mall, Jalan Sukarno Hatta, Minggu (25/3/2018) malam.

BANDUNG, KOMPAS.com - Rectoverso Institute merilis hasil survei popularitas dan elektabilitas tiga pasangan calon wali kota dan calon wakil wali kota kontestan Pilkada Kota Bandung 2018, Senin (2/4/2018).

Survei yang dilakukan 17-25 Maret 2018 itu menggunakan metode Multi Stage Random Sampling dengan margin error 5 persen. Survei itu melibatkan 400 responden yang tersebar di 30 kecamatan di Bandung.

Hasil survei menunjukan, elektabilitas pasangan nomor urut 3 Oded M Danial dan Yana Mulyana menempati urutan teratas dengan 45 persen. Disusul pasangan nomor urut 2, Yossi Irianto dan Aries Supriatna dengan angka 31,50 persen.

Sementara pasangan nomor urut 1, Nurul Arifin dan Chairul Yaqin Hidayat berada di posisi terendah dengan perolehan 19 persen.

(Baca juga : Pilkada Sumut, JR Saragih Dukung Djarot-Sihar)

Sedangkan hasil popularitas menunjukan, Oded M Danial selaku petahana menduduki peringkat pertama dengan perolehan 80 persen.

Politisi Partai Golkar Nurul Arifin menempati peringkat kedua dengan 72,75 persen, serta mantan Sekda Kota Bandung Yossi Irianto mengantongi nilai 66,25 persen.

Direktur Rectoverso Institute, Romdin Azhar mengatakan, salah satu temuan paling mencolok yakni angka popularitas Nurul Arifin berbanding terbalik dengan nilai elektabilitasnya.

Sementara nilai popularitas para pendamping relatif sama rendah berkisar di angka 30 persen.
Menurut dia, situasi itu terjadi lantaran faktor kesukaan responden. Artinya, lanjut Romdin, popularitas tinggi tak menjamin warga akan memilih.

"Bedanya kesukaan. Memang kenal ke Nurul tapi pas ditanya suka atau enggak, nah (tingkat kesukaan) warga masih rendah. Jadi populer saja tidak cukup, tapi harus disukai," kata Romdin.

"Nah soal margin error 5 persen, kalau perbedaan selisih angka elektabilitasnya dari yang tertinggi ke yang kedua kurang dari 5 persen berarti tidak terlalu jauh perubahannya," tambah Romdin.

 

(Baca juga : Survei Kompas: Pilkada Jabar, Sosok yang Diusung Pengaruhi Dukungan Partai)

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Positif Covid-19, Atalia Praratya Banjir Doa dan Dukungan

Regional
Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Ajak Pelajar Berbagi Selama Ramadhan, Disdik Jabar Gelar Rantang Siswa

Regional
Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Mudahkan Rancang Perda, Gubernur Ridwan Kamil dan Kemendagri Luncurkan Aplikasi e-Perda

Regional
Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Kembali Gelar Bubos, Jabar Targetkan 127.000 Warga Dapat Takjil Buka Puasa

Regional
Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Jayakan Kembali Kota Lama Kesawan, Walkot Bobby Gandeng BPK2L Semarang

Regional
Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Ketua PWI Sumut Apresiasi Inisiatif Bobby Nasution Ajak Wartawan Berdialog

Regional
Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Bobby Nasution Akan Bangun Ruang Wartawan di Balai Kota Medan

Regional
Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Disnaker Jabar Siap Awasi Pembagian THR oleh Perusahaan

Regional
Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Terkait Fokus Kelola Anggaran, Bupati Jekek: Sudah Lewat 5 Program

Regional
Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Emil Respons Positif Kerja Sama PT Agro Jabar dengan PT Agro Serang

Regional
Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Jabar Jadi Provinsi Terbaik Penerapan PPKM Mikro, Kang Emil: Ini Tanda Kerja Keras Kita Konkret

Regional
Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Soal Gerakan Cinta Zakat, Ganjar: Manfaatnya Hebat

Regional
Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Ridwan Kamil: Gerakan Pramuka Harus Tumbuhkan Jiwa Kepemimpinan

Regional
Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Semarang Jadi Kota Terbaik di PPD Jateng, Hendi: Kita Kawal untuk Realisasi Program

Regional
Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Wujudkan Masyarakat Maju, Bupati dan Wabup Wonogiri Siapkan 7 Program

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X