Ridwan Kamil Dukung Pemekaran Bandung Timur

Kompas.com - 29/03/2018, 10:36 WIB
Wali Kota Bandung Ridwan Kamil saat menjadi pembicara dalam kegiatan Dies Natalis ke-59 ITN di Aula Barat ITB, Jalan Tamansari, Sabtu (3/3/2018). KOMPAS.com/DENDI RAMDHANIWali Kota Bandung Ridwan Kamil saat menjadi pembicara dalam kegiatan Dies Natalis ke-59 ITN di Aula Barat ITB, Jalan Tamansari, Sabtu (3/3/2018).

BANDUNG, KOMPAS.com - Calon Gubernur Jawa Barat nomor urut 1, Ridwan Kamil berkomitmen mendukung pemekaran Bandung Timur.

Menurut dia, pemekaran wilayah di daerah tingkat II di Jawa Barat sangat krusial untuk mempercepat dan mempermudah masyarakat mendapatkan akses pelayanan publik.

Dia mencontohkan, Provinsi Jawa Timur memiliki 38 kota dan kabupaten dengan populasi penduduk sekitar 40 juta jiwa. Sementara Jawa Barat yang memiliki penduduk 46 juta hanya mempunyai 27 kota dan kabupaten.

“Sehingga di sana (Jatim) lebih sejahtera karena uang dari pusat berbanding lurus dengan jumlah daerah,” kata Ridwan usai audiensi dengan Komite Independen Pengawasan Pembangunan dan Percepatan Pemekaran Kabupaten Bandung Timur (KIP4 KBT), di Rancaekek, Kabupaten Bandung, Rabu (28/3/2018).

Dia mengatakan, wacana pembentukan Bandung Timur telah lama didengungkan. Bahkan ragam kajian pun telah dilakukan sebelum terbentuknya Kabupaten Bandung Barat.

“Niat ini kita dukung dengan upaya politik jika saya jadi gubernur nanti,” ujar Emil, sapaan akrabnya.

Baca juga : Ridwan Kamil Usulkan Aplikasi Pemantau Air Cekungan Bandung

Terima kasih telah membaca Kompas.com.
Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Saat ini Kabupaten Bandung terbagi dalam 31 kecamatan dengan populasi penduduk mencapai 4 juta jiwa. Dengan wilayah yang terlalu luas, kata Emil, banyak warga yang kesulitan mendapat pelayanan publik. Masyarakat yang berada di ujung timur Kabupaten Bandung bahkan mesti menempuh perjalanan lebih dari tiga jam menuju pusat pemerintahan di Soreang.

“Masyarakat dirugikan waktu dan ongkos karena akses menuju kantor pelayanan yang jauh,” ucapnya.

Upaya pemekaran juga akan dilakukan di 10 hingga 12 daerah lain di Jawa Barat seperti Bogor selatan, Bogor timur, Sukabumi selatan, Cianjur selatan, Garut selatan, Tasikmalaya dan juga Cirebon.

"Kasihan rakyatnya dengan pola sentralisasi yang besar dan gemuk,” kata Emil.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Kabupaten Wonogiri Dapat Penghargaan Tercepat Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri: Ini Pertama Kali di Indonesia

Regional
Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Mendes PDTT Dorong Program SDGs Desa, Bupati Wonogiri Berikan Apresiasi

Regional
Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Kabupaten Wonogiri Tercepat dalam Pendataan SDGs Desa, Gus Menteri Penasaran

Regional
Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Ditinggali Lebih dari Setengah Abad, Rumah Ini Dapat Bantuan Renovasi dari Pemprov Jateng

Regional
Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Soal Viral Nenek Binah yang Terlantar, Ini Klarifikasi TKSK Tulungagung

Regional
Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Terima Penghargaan Green Leadership, Walkot Maidi: Jadi Kado Ulang Tahun Kota Madiun

Regional
Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Tinjau Vaksinasi di Tangsel, Wapres Minta Walkot Benyamin Lakukan 3 Hal Ini

Regional
Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Lewat DD Farm, Dompet Dhuafa Berdayakan Masyarakat Korban PHK

Regional
Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Pemkab Ponorogo Berkolaborasi dengan Kemensos untuk Atasi Masalah Disabilitas Intelektual

Regional
Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Dibantu Kejari, Pemkot Semarang Berhasil Selamatkan Aset Negara Rp 94,7 Miliar

Regional
Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Kembali Perketat PKM di Semarang, Walkot Hendi Paparkan Aturan Kegiatan Sosial Baru

Regional
Jalankan Program 'Sarjana Mengajar', Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Jalankan Program "Sarjana Mengajar", Bupati Luwu Utara Rekrut SDM Berkualitas

Regional
Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Tinjau Ujian Sekolah di Daerah Terpencil, Bupati Luwu Utara: Alhamdulilah Berjalan dengan Baik

Regional
Bupati IDP Resmikan 'SPBU Satu Harga' di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Bupati IDP Resmikan "SPBU Satu Harga" di Seko, Masyarakat Kini Bisa Beli BBM Murah

Regional
Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Pengusaha Langgar Aturan, Walkot Bobby Robohkan Bangunan di Atas Drainase

Regional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X