Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 21/03/2018, 15:32 WIB

KUDUS, KOMPAS.com - Puluhan warga Desa Dersalam, Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus, Jawa Tengah, mengalami keracunan setelah diduga mengonsumsi makanan hajatan warga setempat.

Para korban keracunan massal itu kali pertama dilarikan ke RSU dr Loekmono Hadi Kudus pada Selasa (20/3/2018) malam sekitar pukul 20.30 WIB. Hingga Rabu (21/3/2018) dini hari, jumlah total korban keracunan yang mendapatkan perawatan intensif sebanyak 27 orang.

"Kini kondisi pasien kian membaik. Dari 27 pasien yang semula mendapatkan perawatan, 11 pasien diperbolehkan pulang, sisanya 16 pasien rawat inap. Dari 16 pasien yang masih menjalani opname, lima di antaranya anak-anak. Pasien yang pulang dikasih obat dan harus kontrol," kata Kepala Bidang Pelayanan RSUD dr Loekmono Hadi Kudus, Aris Jukisno, Rabu (21/3/2018).

Menurut Jukisno, biaya pasien keracunan tersebut digratiskan. Pasien yang tercantum sebagai peserta BPJS akan diklaimkan dan yang tidak tercantum peserta BPJS biayanya ditanggung dengan jaminan kesehatan daerah.

"Para pasien umumnya mengeluhkan pusing dan lemas. Dari semua korban yang telah dilarikan ke RSUD, seorang pasien mengalami keracunan paling parah dan dirawat di ruang ICU. Pasien tersebut mengalami penurunan kesadaran dan tidak responsif. Namun pasien tersebut kini sudah membaik," ungkap Jukisno.

Baca juga : Puluhan Siswa dan Guru Keracunan Usai Santap Makanan Katering

Tim medis RSUD dr Loekmono Hadi Kudus berkoordinasi dengan Dinas Kesehatan telah mengambil sampel berupa veses serta muntahan para pasien untuk mengetahui penyebab keracunan.

"Sampel tersebut akan diuji di laboratorium oleh Dinas Kesehatan," pungkas Jukisno.

Santap nasi hajatan

Berdasarkan informasi yang dihimpun Kompas.com, pada Minggu (19/3/2018) sore, seorang warga di Desa Dersalam, Kecamatan Bae, Kabupaten Kudus, diketahui menggelar hajatan dengan dihadiri para tetangga.

Setelah selesai hajatan, seperti biasa sejumlah warga yang diundang memeroleh jatah untuk membawa pulang bingkisan makanan berupa nasi berikut lauknya. 

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Halaman:
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Menteri ATR/BPN Sebut Program PTSL Kota Semarang Terbaik di Indonesia, Walkot Ita Beberkan Rahasianya

Regional
Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Gerakan Memasang Tanda Batas Dinilai Penting untuk Hindarkan Masyarakat dari Konflik Tanah

Regional
Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Ganjar Terlibat Langsung Susun RPD dan RKPD, Bappenas Berikan Apresiasi

Regional
Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Pembangunan Stasiun Pemancar di Maluku Barat Daya Telah Capai 80 Titik Lokasi

Regional
Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Fajar Sadboy dan Cermin Buram Masyarakat Indonesia

Regional
Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Dukung Pelestarian Tenun Bali di Jembrana, Jokowi: Ini Dorong Industri Kreatif Budaya Lokal

Regional
Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Pemkot Semarang dan KPK Ingatkan OPD untuk Kelola PAD secara Tepat dan Maksimal

Regional
Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Respons Banjir Dinar Indah, Walkot Semarang Rencanakan Penghijauan dan Relokasi Permukiman

Regional
Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Sosialisasikan Prolegnas RUU Prioritas 2023 di Kalteng, Baleg DPR Terima Lebih dari 9 Masukan

Regional
DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

DMC Dompet Dhuafa Salurkan Bantuan untuk Korban Banjir dan Longsor di Manado

Regional
Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Hadiri Rapimnas Fornas, Bupati Zairullah Paparkan Rencana Pembangunan Istana Anak Yatim

Regional
Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Lokasi Vaksin Booster Kedua di Rumah Sakit Jakarta

Regional
Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Terima Penyandang Disabilitas Klaten, Ganjar: Ini Kejutan Karena Mereka Bawa Motor Modifikasi Sendiri

Regional
JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

JSDDD Jadi Pilot Project Nasional, Bupati Jembrana: Kami Siap Bekerja Sama dengan BPS

Regional
Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Muba Bangga, Desa Bukit Selabu Dapat Anugerah Award Desa Cinta Statistik 2022

Regional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.